MANAGED BY:
SELASA
17 MEI
UTAMA | BALIKPAPAN | SAMARINDA | PRO BISNIS | KALTIM | OLAHRAGA | HIBURAN | LIFESTYLE | NASIONAL

MANCANEGARA

Sabtu, 14 Mei 2022 11:01
Ribuan Burung Berjatuhan dari Langit, Dehidrasi Akibat Gelombang Panas
Petugas Dinas Kehewanan di India tengah merawat burung yang jatuh akibat gelombang panas yang ekstrem (Amit Dave/Reuters)

Gelombang panas yang ekstrem di India menyebabkan burung mengalami dehidrasi. Ribuan burung yang terbang di langit mengalami dehidrasi sehingga jatuh ke tanah.

Tim penyelamat di negara bagian Gujarat mengambil lusinan burung yang kelelahan setiap hari karena gelombang panas yang menyengat. Itu disebabkan tak ada sumber air bagi mereka.

“Tim penyelamat di negara bagian Gujarat barat India mengambil lusinan burung yang kelelahan dan dehidrasi yang berjatuhan setiap hari saat gelombang panas yang menyengat dan mengeringkan sumber air di kota terbesar di negara bagian itu,” kata dokter hewan dan penyelamat hewan seperti dilansir dari Al Jazeera, Jumat (13/5). Ini adalah musim panas terpanas dalam beberapa dekade di India. Perdana Menteri India Narendra Modi memperingatkan meningkatnya risiko kebakaran.

Dokter di rumah sakit hewan yang dikelola oleh Jivdaya Charitable Trust nirlaba di Ahmedabad mengatakan mereka telah merawat ribuan burung dalam beberapa minggu terakhir. Dokter menambahkan bahwa penyelamat membawa lusinan burung terbang tinggi seperti merpati atau layang-layang setiap hari. 

“Tahun ini adalah salah satu yang terburuk dalam beberapa waktu terakhir. Kami telah melihat peningkatan 10 persen dalam jumlah burung yang perlu diselamatkan,” kata tim penyelamat Manoj Bhavsar.

Dokter hewan di rumah sakit yang dikelola kepercayaan terlihat memberi makan burung tablet multi-vitamin dan menyuntikkan air ke mulut mereka menggunakan jarum suntik. Pejabat kesehatan di Gujarat telah mengeluarkan imbauan kepada rumah sakit untuk mendirikan bangsal khusus untuk serangan panas dan penyakit terkait panas lainnya karena kenaikan suhu.

JUTAAN ORANG TERANCAM

Suhu di beberapa wilayah India dan Pakistan telah memecahkan rekor. Fenomena perubahan iklim itu mengancam jutaan nyawa manusia. Suhu maksimum rata-rata untuk barat laut dan tengah India pada April adalah yang tertinggi sejak 122 tahun lalu. Masing-masing mencapai 35,9 dan 37,78 derajat Celcius menurut Departemen Meteorologi India (IMD).

Bahkan bulan sebelumnya, New Delhi mencatatkan tujuh hari berturut-turut gelombang panas berada di atas 40 derajat Celcius atau tiga derajat di atas suhu rata-rata pada April. Dampak gelombang panas membuat pemerintah meliburkan sekolah, merusak tanaman, dan memberi tekanan pada pasokan energi. Para pejabat memperingatkan penduduk untuk tetap berada di dalam rumah dan tetap terhidrasi.

Gelombang panas juga dirasakan oleh tetangga India, Pakistan. Kota Jacobabad dan Sibi di provinsi Sindh mencatat suhu tertinggi 47 derajat Celcius pada Jumat lalu menurut data yang dibagikan kepada CNN oleh Departemen Meteorologi Pakistan (PMD). Menurut PMD, ini adalah suhu tertinggi yang tercatat di kota mana pun di Belahan Bumi Utara pada hari itu. “Ini adalah pertama kalinya dalam beberapa dekade Pakistan mengalami apa yang disebut banyak orang sebagai tahun tanpa musim semi,” kata Menteri Perubahan Iklim Pakistan, Sherry Rehman dalam sebuah pernyataan.

Suhu di India diperkirakan sedikit meningkat minggu ini dengan suhu maksimum di barat laut India diperkirakan turun 3 hingga 4 derajat Celcius. Suhu di Pakistan juga diperkirakan mendekati rata-rata sekitar 40 derajat Celcius akhir pekan ini.

India adalah salah satu negara yang diperkirakan paling parah terkena dampak krisis iklim, menurut Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim (IPCC). “Gelombang panas ini benar-benar belum pernah terjadi sebelumnya,” kata Penulis Utama IPCC dan Peneliti Senior di Institut Permukiman Manusia India dr. Chandni Singh.

DAMPAK GELOMBANG PANA

India sering mengalami gelombang panas selama bulan-bulan musim panas Mei dan Juni. Tapi, tahun ini suhu mulai meningkat pada bulan Maret dan April. Di negara bagian Punjab utara, yang dikenal sebagai lumbung roti India juga terancam. Di beberapa bagian India, permintaan listrik telah menyebabkan kekurangan batu bara, membuat jutaan orang tanpa listrik hingga sembilan jam sehari.

Pekan lalu, stok batubara di tiga dari lima pembangkit listrik yang diandalkan Delhi untuk memasok listriknya mencapai tingkat yang sangat rendah, turun di bawah 25 persen, menurut Kementerian Tenaga Listrik Delhi. India membatalkan lebih dari 650 kereta penumpang hingga akhir Mei untuk membersihkan jalur untuk lebih banyak kereta kargo saat negara itu berjuang untuk mengisi kembali stok batu bara di pembangkit listrik. Beberapa negara bagian India, termasuk Benggala Barat dan Odisha, telah mengumumkan penutupan sekolah untuk mengatasi kenaikan suhu.

“Anak-anak yang harus pergi ke sekolah, banyak dari mereka mengalami mimisan, mereka tidak bisa mentolerir gelombang panas ini,” kata Kepala Menteri Benggala Barat Mamata Banerjee.

AKIBAT PERUBAHAN IKLIM

Akibat gelombang panas ini mendorong para ahli terkemuka dalam mengukur efek perubahan iklim pada cuaca ekstrem. Pembakaran bahan bakar fosil dan perusakan hutan telah melepaskan cukup banyak gas rumah kaca ke atmosfer. Akibatnya terjadi banjir, kekeringan, kebakaran hutan, dan badai tropis.

“Tidak ada keraguan bahwa perubahan iklim mengubah permainan besar dalam hal panas yang ekstrem,” kata seorang ilmuwan di Institut Grantham Imperial College London, Friederike Otto, mengatakan kepada kantor berita AFP.  “Setiap gelombang panas di dunia sekarang menjadi lebih kuat dan lebih mungkin terjadi karena perubahan iklim yang disebabkan oleh manusia,” kata Otto dan rekan penulis Ben Clarke dari Universitas Oxford dalam laporan tersebut. (jpc)

 


BACA JUGA

Rabu, 24 Oktober 2012 08:56

Bimtek bagi Pendata NJOP

<div style="text-align: justify;"> <strong>SAMARINDA </strong>&ndash;…

Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Terverifikasi Dewan Pers