MANAGED BY:
SELASA
25 JANUARI
UTAMA | BALIKPAPAN | SAMARINDA | PRO BISNIS | KALTIM | OLAHRAGA | HIBURAN | LIFESTYLE | KALTARA

SAMARINDA

Kamis, 02 Desember 2021 09:59
Sikap Aliansi Akademisi. Tolak Pemberlakuan UU Cipta Kerja dan Seluruh Aturan Turunannya..!!
ilustrasi

Putusan Mahkamah Konstitusi (MK) Nomor 91/PUU-XVIII/2020 yang mengabulkan uji formil terhadap UU 11/2020 tentang Cipta Kerja, memberikan penegasan tentang prosedur ugal-ugalan dalam pembentukan undang-undang. Pemerintah dan DPR telah melakukan penyimpangan terhadap tata cara pembentukan UU sebagaimana yang diatur dalam UU 12/2011 tentang Pembentukan Peraturan Perundang-undangan.

Jalan pintas pembentukan UU (fast track legislation) yang menghalalkan segala cara, tengah dipertontonkan hanya untuk memuaskan kepentingan investasi. Dikabulkannya uji formil ini ex-officio juga turut membatalkan substansi atau materi UU a quo secara keseluruhan. "Ibarat Salat, jika wudu-nya tidak benar, maka batal pula salat-nya. Maka tidak mengherankan jika MK pada akhirnya menolak keseluruhan uji materi UU a quo, sesaat setelah uji formil UU a quo dikabulkan," kata Herdiansyah Hamzah, salah satu akademisi yang tergabung dalam aliansi.

Putusan MK Nomor 91/PUU-XVIII/2020 telah menyatakan UU 11/2020 tentang Cipta Kerja inkonstitusional bersyarat. Oleh karena itu, Pemerintah dan DPR harus tunduk terhadap seluruh amar putusan MK. Namun anehnya, Presiden justru memberikan tafsir berbeda terhadap amar putusan MK tersebut, tanpa merujuk kepada keseluruhan makna putusan MK sebelumnya, khusunya yang berkaitan frase “inkonstitusional bersyarat”.

Bahkan Presiden secara terbuka memberikan pernyataan jika UU 11/2020 tentang Cipta Kerja beserta aturan turunannya tetap dapat dijalankan tanpa terpengaruh oleh putusan MK tersebut. Pernyataan Presiden ini dapat ditonton melalui kanal resmi Sekretariat Negara berikut ini : https://youtu.be/yQBApvSs6Pg. Ini tentu pernyataan yang cenderung menyesatkan publik yang mesti diluruskan. Pernyataan yang seolah menjadi jaminan para investor dan kelompok oligarki yang berkepentingan terhadap UU a quo.

Perihal penafsiran inkonstitusional bersyarat (conditionaliy unconstitutional) sendiri, dijelaskan oleh MK dalam putusannya Nomor 4/PUU-VII/2009. Dalam putusan a quo, MK berpendapat bahwa inkonstitusional bersyarat adalah tidak konstitusional sepanjang tidak dipenuhinya syarat-syarat tertentu yang ditetapkan oleh MK. Oleh karena itu, dalam putusan 91/PUU-XVIII/2020 yang memerintahkan untuk melakukan perbaikan dalam waktu 2 tahun sejak putusan ini diucapkan, adalah syarat mutlak agar UU 11/2020 tentang Cipta Kerja dapat dinyatakan konstitusional. Dengan demikian, UU a quo adalah inkonstitusional pada saat putusan dibacakan dan akan menjadi konstitusional apabila syarat sebagaimana ditetapkan oleh MK dipenuhi oleh addresaat putusan MK, dalam hal ini Pemerintah dan DPR sebagai pembentuk UU.

"Oleh karenanya, berdasarkan putusan MK tersebut, maka keberlakuan UU 11/2020 tentang Cipta Kerja beserta seluruh aturan turunannya, harus ditangguhkan sampai syarat konstitusionalitasnya terpenuhi," kata Herdiansyah Hamzah, salah satu pentolan aliansi.

Hal ini disebutkan secara eksplisit dalam amar putusan MK, yang menyatakan untuk menangguhkan segala tindakan/kebijakan yang bersifat strategis dan berdampak luas, serta tidak dibenarkan pula menerbitkan peraturan pelaksana baru yang berkaitan dengan UU 11/2020 tentang Cipta Kerja. Makna strategis dan berdampak luas sendiri diuraikan secara eksplisit dalam ketentuan Pasal 4 UU 11/2020 tentang Cipta Kerja, yang pada initinya mencakup 11 klaster yang diatur dalam UU a quo beserta aturan pelaksananya. Untuk itu, keberlakuan aturan pelaksana dari UU a quo juga harus ditangguhkan, hingga dilakukan perbaikan dalam waktu 2 tahun. (pro)

Berikut pernyataan dari Aliansi Akademisi Tolak Omnibus Law:

1. Presiden telah mengabaikan putusan MK, dengan menyatakan UU 11/2020 tentang Cipta Kerja beserta seleuruh aturan pelaksananya tetap berlaku dan dapat dijalankan. Ini jelas merupakan pemabangkangan terhadap putusan MK yang dapat dikategorikan sebagai penghinaan terhadap peradilan (contempt of court).

2 Menolak pemberlakuan UU 11/2020 tentang Cipta Kerja beserta seleuruh aturan pelaksananya, sebagaimana yang disebutkan secara eksplisit baik dalam amar putusan maupun pertimbangan putusan MK.

3. Menyerukan kepada seluruh rakyat Indonesia, dari berbagai sektor, yang telah menjadi korban dari Omnibus Law UU Cipta Kerja yang pro investasi, untuk terus melancarkan aksi-aksi menuntut agar UU 11/2020 tentang Cipta Kerja dibatalkan secara permanen.

Indonesia, 30 November 2021
Aliansi Dosen Tolak Omnibus Law


BACA JUGA

Senin, 24 Januari 2022 19:13

Polisi Diminta Proses Hukum Edy Mulyadi yang Dianggap Menghina Kalimantan, Wakapolres Samarinda: Jaga Kondusifitas

SAMARINDA - Video yang  berdurasi 57 detik memuat ucapan Edy…

Minggu, 23 Januari 2022 21:33

Satukan Visi Misi, Irwan Gelar Konsolidasi dengan Ketua DPC se Kaltim 

SAMARINDA— Ketua Dewan Pimpinan Daerah Partai Demokrat Kalimantan Timur yang…

Minggu, 23 Januari 2022 13:23

PWI Kaltim Sesalkan Pernyataan Wartawan Senior yang Sebut Kaltim Tempat Jin Buang Anak 

SAMARINDA – Seorang wartawan senior Edy Mulyadi diduga menghina Kalimantan…

Minggu, 23 Januari 2022 11:48

Tingkatkan Kapasitas, Asaski Bekali Kemampuan Komunikasi dan Budaya Kerja 

SAMARINDA – Asosiasi SMK Asisten Keperawatan (Asaski) Kalimantan Timur, rutin…

Sabtu, 22 Januari 2022 21:00

PPKM Level 2 di Samarinda Diperpanjang

INSTRUKSI Wali Kota Samarinda tentang Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM)…

Sabtu, 22 Januari 2022 20:27
Isran Noor: Orang Banjar Jangan Becakut dan Berburuk Sangka

BPP KBBKT Kaltim Dikukuhkan Gubernur

SAMARINDA- Meriah! Itulah yang terlihat dari pengukuhan Badan Pengurus (BPP)…

Sabtu, 22 Januari 2022 20:00

Pemerintah Jamin Stok Minyak Goreng, Setiap Kelurahan Disuplai 500 Liter

Intervensi harga minyak goreng oleh pemerintah terus dilakukan. Setelah menggelar…

Sabtu, 22 Januari 2022 20:00

Tangani Banjir Samarinda, Perlu Kebijakan yang Tersentral

SAMARINDA–Banjir yang masih rutin menggenang di badan jalan membuat Kota…

Sabtu, 22 Januari 2022 18:20

Viral di Media Sosial, Pelaku Jambret HP Bocah di Jl Rajawali I Diringkus Polisi

SAMARINDA - Tim Unit Reserse Kriminal Polsek Sungai Pinang meringkus…

Sabtu, 22 Januari 2022 11:24

Irwan Resmi Jadi Suksesor Jaang Pimpin Demokrat Kaltim

Nakhoda DPD Demokrat Kaltim resmi dikomandoi Irwan. Politikus asal Kutai…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Terverifikasi Dewan Pers