MANAGED BY:
MINGGU
19 SEPTEMBER
UTAMA | BALIKPAPAN | SAMARINDA | PRO BISNIS | KALTIM | OLAHRAGA | HIBURAN | LIFESTYLE | KALTARA

FEATURE

Rabu, 07 Juli 2021 11:02
Berbagi Makanan, Vitamin, hingga Suplemen untuk Mereka yang Terdampak Covid-19
Rela Kuras Tabungan saat Kas Donasi Minim
Pendiri Komunitas Sisibaikcorp.

Beratnya pengalaman keluarga saat menjalani isoman mendorong anak-anak muda di sisibaik.corp bergerak mengadakan Patungan Imun. Mereka juga berencana menghidupkan lagi gerakan Beli dan Bagikan pada masa PPKM darurat ini.

 

ZALZILATUL HIKMIA, Jakarta, Jawa Pos

 

ISOLASI mandiri (isoman) bagi pasien Covid-19 mungkin terdengar lebih ringan. Padahal, nyatanya tidak selalu demikian. Isoman pun rawan menjadi parah bila tidak tertangani dengan baik. Belum lagi, tidak semua orang bisa mengakses obat ataupun vitamin yang diperlukan untuk meningkatkan imunitas selama waktu 14 hari tersebut. Biayanya selangit. Sangat mencekik.

”Karena aku ngerasain waktu mamaku, isoman gak seenteng itu ya. Mikir kalau gak punya duit susah sih,” ungkap founder sisibaik.corp Stephanie Edelweis saat ditemui di sela kesibukannya mengatur pengiriman vitamin dan masker di Depok, Jawa Barat, Rabu pekan lalu (30/6).

Sebab, kadang penanganan dari fasilitas kesehatan tingkat pertama tidak segesit janji pemerintah. Masyarakat diminta melapor ketika positif Covid-19. Namun, tracing maupun bantuan yang diharapkan tidak kunjung datang. ”Banyak orang yang cerita ke kami. Mereka positif, tapi direspons lambat oleh puskesmas. Sementara kita tahu, ditunda sehari-dua hari imunitasnya bisa makin parah,” katanya.

Berawal dari beratnya pengalaman tersebut, perempuan yang akrab disapa Wiwis itu mengajak rekan-rekannya di sisibaik.corp membuat project Patungan Imun. Bantuan khusus bagi mereka yang sedang isoman karena terpapar Covid-19. Ide itu pun mendapat sambutan hangat dari rekan-rekannya: Farista, Achmad Hidayat, Andhika Novisto, dan Dian Triyuli Handoko. Sebagian adalah teman kerja, sebagian lagi teman nongkrong.

Achmad termasuk yang pernah mengalami hal serupa. Soal bagaimana sulitnya dan bingungnya harus isoman. Apalagi bila sedang berada di rantau. Mereka sepakat meski dengan banyak catatan. Mulai alur pemberian bantuan hingga siapa saja yang bisa menerima donasi Patungan Imun ini. ”Kami sampai harus rapat lama banget buat matengin ini,” ujar alumnus Universitas Indonesia (UI) tersebut.

Akhirnya disepakati, sebelum mendapatkan bantuan, calon penerima akan diberi form. Selain biodata dan alamat, form tersebut berisi pertanyaan tentang riwayat penyakit. Mereka juga wajib menyertakan hasil swab antigen atau PCR untuk membuktikan bahwa dirinya atau orang yang direkomendasikan benar-benar sakit. Riwayat penyakit ini, kata dia, sangat penting diketahui. Berdasar pengalamannya, tidak semua orang dengan penyakit tertentu baik-baik saja setelah mengonsumsi antibiotik dan antivirus. ”Misalnya, mamaku kemarin, ada asam lambung. Jadi, ketika minum itu langsung menggigil,” ungkapnya.

Nah, beruntung ada relawan dokter yang berkenan pula untuk memutuskan vitamin atau obat apa saja yang cocok untuk si pasien. Terutama mereka yang punya komorbid. Namun, itu pun terbatas pada komorbid tertentu. Untuk penyakit berat, dia dan rekan-rekan tidak mau mengambil risiko. Harus benar-benar berkonsultasi langsung dengan dokter. ”Tapi, pernah kami konsulin ke Halodoc juga,” ujarnya.

Bukan hanya permintaan bantuan vitamin dan suplemen, mereka juga sering mendapat chat berupa curhatan tentang anggota keluarga yang sakit dan lainnya. Bahkan, tak jarang ada yang berkonsultasi. ”Mohon maaf, kami kan bukan dokter ya. Ya, kami arahin sih buat konsul,” katanya, lantas tertawa.

Dia mengakui, permintaan memperoleh bantuan vitamin dan suplemen ini mulai naik pada awal Juni. Banyak direct message yang masuk ke Instagram sisibaik.corp. Padahal, sebelumnya direct message mereka sangat sepi. Mereka sempat keteteran karena kas donasi tinggal Rp 0. Pada masa-masa ”tenang” tersebut, donatur pun sepi. Karena itu, begitu kasus naik dan permintaan membeludak, mereka kewalahan. Hingga akhirnya, mereka harus menguras tabungan. Tapi, itu tak jadi soal. Bagi mereka, inilah konsekuensi dari komitmen yang mereka buat sejak mendirikan sisibaik.corp pada awal pandemi tahun lalu.

Sebelum Patungan Imun, sisibaik.corp meluncurkan Beli dan Bagikan pada sekitar April 2020. Melalui campaign tersebut, lima anak muda itu mengajak masyarakat ikut meramaikan dagangan para penjual makanan yang sepi akibat pemberlakuan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) pada akhir Maret 2020. Makanan itu kemudian dibagikan kepada para pejuang jalanan yang harus tetap bekerja di luar rumah.

”Kalau ini, kepikirannya gara-gara Bu Welas,” kenang Wiwis. Welas merupakan ibu kantin di gedung kantor tempatnya bekerja. Wiwis tidak sengaja mengetahui bahwa Welas dan dua anggota keluarganya sudah berhari-hari mengonsumsi mi instan saat keduanya bertukar kabar. Welas bercerita, dirinya sebetulnya mencoba tetap berjualan untuk bertahan hidup. Sayangnya, tidak ada pembeli. Masakannya pun akhirnya basi. Akibatnya, tidak ada pemasukan sama sekali.

Mendengar cerita tersebut, hati Wiwis teriris. Tanpa pikir panjang, dia mengirimkan makanan untuk mereka. ”Tapi, aku mikir. Ini cuma jangka pendek. Gimana caranya bisa bantu jangka panjang,” ungkapnya.

Wiwis akhirnya mencoba mengunggahnya di Instagram. Dia mengabarkan kondisi Welas dan keluarganya serta mempromosikan jasa memasak Welas. Baik untuk katering dalam jumlah besar maupun harian. Gayung bersambut. Salah seorang temannya tertarik dan mulai berlangganan makanan setiap hari.

Dari unggahan tersebut, salah seorang temannya pun mengusulkan gerakan lebih besar. Mengingat, kondisi memang sedang tidak menentu. Pergerakan orang juga dibatasi kala itu. Pasti banyak Welas lain yang membutuhkan bantuan. ”Oh, iya ya. Pasti gak Bu Welas doang nih. Pasti banyak ibu dan bapak kantin lain yang juga terdampak,” tutur Wiwis.

Berangkat dari sana, dia mulai menghubungi sejumlah teman dekatnya yang kini menjadi anggota inti sisibaik.corp. Mulai menyebar nomor Bu Welas hingga menebarkan campaign Beli dan Bagikan.

Aksi tersebut disambut baik oleh netizen. Siapa sangka, banyak orang yang memiliki pemikiran serupa. Tetapi bingung harus mulai dari mana dan harus berbuat apa. ”Mereka mulai bertanya, bisa nyumbang lewat kami gak? Terus, aku mikir, oh ya udah sekalian aja deh bikin akun sama open donation nih,” paparnya.

Banyaknya donasi yang masuk membuat mereka sempat kaget. Bagi dia, ini tanggung jawab besar yang harus benar-benar dijalankan. Mereka akhirnya mulai mencari ibu-ibu kantin yang memang membutuhkan bantuan. Setelah verifikasi, pesanan makanan mulai dilakukan. Baru setelahnya, makanan dibagikan kepada pejuang jalanan di sekitar lokasi tersebut.

Dia mengakui, langkah itu memang tidak mudah. Baik memilih ibu kantin maupun pejuang jalanan yang diberi makan. ”Karena rasanya ingin dibagikan ke semua,” kenangnya.

Wiwis ingat betul ketika batch pertama Beli dan Bagikan. Mereka drop makanan di sekitar Blok M. Dia sampai terkaget ketika banyak sopir ataupun driver online yang langsung menyerbu sambil memanggil teman-temannya yang lain. ”Woi, makanan woi. Ini seharian gak makan karena emang sepi banget kan waktu itu. Trenyuh banget lihatnya,” ungkapnya.

Paling miris, kata dia, ketika bungkusan sudah habis. Namun, ada yang belum kebagian sampai mengejar-ngejar rombongan. ”Jatuhnya jadi feeling guilty sih. Tapi, termotivasi juga biar bisa donasi lebih,” katanya.

Rencananya, Wiwis dan anggota sisibaik.corp kembali menghidupkan gerakan Beli dan Bagikan ini pada masa pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) darurat yang berlangsung hingga 20 Juli mendatang. ”Pasti akan banyak penjual kantin yang terpaksa menganggur karena perkantoran tutup,” tandasnya. (*/c14/ttg)

loading...

BACA JUGA

Sabtu, 18 September 2021 12:33

Pengabdian Nakes Berakhir Pilu di Pedalaman Papua, Sembunyi Kamar Mandi Hingga Memilih Lompat ke Jurang

Penyerangan yang dilakukan KKB pimpinan Lamek Taplo di Distrik Kiwirok,…

Sabtu, 18 September 2021 12:31

Sempat Ditembaki, Jenazah Tenaga Kesehatan Gabriella Berhasil Dievakuasi

JAYAPURA-Jenazah tenaga kesehatan (nakes) Gabriella Meilani (22) yang gugur saat…

Rabu, 15 September 2021 14:45
Kelompok Belajar Disesuaikan dengan Jumlah HT yang Ada

Cek... Cek... Cek... Melalui Handy-Talkie, Mereka Belajar Jarak Jauh

Pengalaman sebagai relawan bencana menggerakkan Yayat Hasatul Hasani memanfaatkan handy-talkie…

Rabu, 15 September 2021 13:39

Dosen UWKS Ciptakan Gula yang Ramah untuk Penderita Diabetes

Di tangan tiga srikandi Universitas Wijaya Kusuma Surabaya (UWKS), nira…

Jumat, 10 September 2021 10:40

Ingin Ubah Monyet Ekor Panjang Jadi Potensi Wisata

Primata berekor panjang atau makaka masih dipandang sebagai hama. Lantaran…

Jumat, 10 September 2021 10:35

Kekurangan Fisik Tak Halangi Berprestasi

Keterbatasan fisik bukan hambatan. Nanda Mei tetap bisa mendulang prestasi.…

Rabu, 08 September 2021 10:28

Ke Pundong, Desa Para Miliarder Baru Dampak Kompensasi Tol Jogja–Bawen (2-Habis)

Penerima kompensasi terbanyak tak tertarik mobil baru dan memilih berinvestasi.…

Selasa, 07 September 2021 09:31

Ke Pundong, Desa Para Miliarder Baru Dampak Kompensasi Tol Jogja–Bawen (1)

Ada yang memborong tiga mobil dalam hitungan hari setelah kompensasi…

Jumat, 03 September 2021 12:54

Tiga Polwan Polda Kaltim Bawa Misi Perdamaian ke Afrika Tengah

1 September merupakan hari lahirnya polisi wanita (polwan). Menginjak usia…

Kamis, 02 September 2021 13:35

”Laboratorium” Teh Nusantara di Kedai Lokalti, Kalau Bingung, Coba Pesan Lik Yadi atau Mbak Winarsih

Teh adalah kekasih indera pengecap. Kedai Lokalti menyediakan berbagai jenis…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Terverifikasi Dewan Pers