MANAGED BY:
SABTU
25 SEPTEMBER
UTAMA | BALIKPAPAN | SAMARINDA | PRO BISNIS | KALTIM | OLAHRAGA | HIBURAN | LIFESTYLE | KALTARA

UTAMA

Rabu, 23 Juni 2021 16:03
Sempat Ngomong ke Istri dan Anak, ”Tunggu Papa Pulang”
Tepeng, Legenda Reggae yang Sempat Terkena Covid-19 Itu, Kini ”Bebas Merdeka”
Steven Nugraha Kaligis (dua dari kanan)

Steven Nugraha Kaligis berpulang sehari setelah dinyatakan negatif Covid-19. Dalam deraan sakit ginjal selama tiga tahun terakhir, dia tetap menggarap album baru yang tengah disiapkan untuk dirilis.

 

SHAFA NADIA, Jakarta, Jawa Pos

 

MENEKUNI reggae adalah ujian keteguhan. Meski populer, basis pasar genre musik yang lahir di Jamaika itu tidak besar. Jarang yang bisa bertahan lama. Namun, sejak awal berdiri, Steven Nugraha Kaligis demikian yakin dengan musik pilihannya tersebut.

 

Kujalani apa adanya

Aku bahagia

Bebas lepas tanpa beban

Aku merdeka

 

Demikian vokalis Steven & Coconut Treez itu menyuarakan suara hatinya dalam lagu Bebas Merdeka. Semacam jawaban atas cibiran yang mungkin kerap dia dengar seperti yang tergambar di awal lirik.

 

Banyak yang bertanya, ”Aku ini mau jadi apa?”

Kok gak kuliah, juga gak kerja

Tapi, kujawab inilah aku apa adanya, yee

 

Dan, Tepeng –sapaan akrab Steven– membuktikan keteguhannya itu. Lebih dari satu setengah dekade setelah album The Other Side yang di dalamnya ada lagu Bebas Merdeka tadi dirilis, pria kelahiran Jakarta, 3 Januari 1975, tersebut kukuh bertahan. Menempatkannya dalam tarikan napas yang sama dengan para jawara reggae tanah air seperti Tony Q Rastafara, Ras Muhamad, dan Shaggy Dog.

”Dari kacamata saya, dia memang sudah pantas disebut legenda musik reggae di Indonesia,” kata pengamat musik Idhar Resmadi.

Tepeng teguh meniti jalan reggae di tengah berbagai onak. Dia menjiwai benar semangat perlawanan yang dibawa musik pilihannya tersebut.

Lahir pada akhir 1960-an dengan berakar di mento, musik tradisional Jamaika, dan pengaruh jazz serta rhythm and blues dari Amerika Serikat, reggae adalah medium penyambung lidah rakyat. Lirik-liriknya menyuarakan kritik sosial dan laku keseharian warga kebanyakan. I Shot the Sheriff dan Redemption Song dari Bob Marley adalah sebagian dari semangat itu. Di The Other Side, Steven & Coconut Treez juga menyuarakan keberpihakan kepada yang lemah dan terpinggirkan itu. Misalnya, lewat Serenade karya Iwan Fals.

 

Aku ingin nyanyikan lagu

Buat orang-orang yang tertindas

Hidup di alam bebas

Dengan jiwa yang terpapas

Dengan jiwa yang terpapas

 

Jiwa yang merdeka, bebas, dan egaliter terus menjadi pengenal khas Tepeng. ”Dia itu supel dan humble. Itu yang bikin semua orang senang sama dia,” ungkap Putra, manajer Tepeng dan bandnya.

Formasi terkini Steven & Coconut Treez terdiri atas Tepeng (vokalis), Teguh Wicaksono (gitaris), Rival Himran (basis), dan Aci (drumer). Berdiri di Jakarta sejak 2005, Tepeng adalah pendiri sekaligus motor band yang telah menelurkan empat album tersebut.

Meski namanya sudah sedemikian lekat, bahkan mungkin lebih dikenal ketimbang bandnya, Tepeng dengan rendah hati meminta nama band diubah. ”Dia mengaku segan dengan personel lain. Padahal, personel lain tak pernah mempermasalahkan,” ujar Putra.

Akhirnya, pada 11 April lalu nama band resmi diganti menjadi Coconut Treez. Pohon kelapa, salah satu penanda alam tropis, juga seperti mewakili ”nirwana” yang diangankan Tepeng.

Dalam Welcome to Paradise yang juga termaktub dalam album pertama, dia mengangankan dunia sebagai tempat semua orang bisa bersantai dan minum-minum di bawah langit yang biru dan matahari yang bersinar terang. Tempat semua orang hidup dalam damai dan harmoni tanpa pertengkaran, tanpa omong kosong.

Perubahan nama itu terjadi saat kondisi fisik Tepeng mulai menurun. Tiga tahun terakhir, dia mengalami masalah dengan ginjalnya. Namun, menurut Putra, tak pernah sekali pun Tepeng mengeluh. Dia juga melarang keras orang-orang di sekitarnya mengungkap kondisinya tersebut ke publik lewat medium apa pun.

Apong, sang adik, menyebut kakaknya itu memang kebal dari sindrom popularitas. Tak pernah sekali pun dia mendompleng ketenaran untuk keperluan apa pun. ”Saya diharuskan berkarier dari bawah. Cara Bang Tepeng didik saya berbeda dengan kakak-kakak saya yang lain,” jelasnya.

Pertengahan bulan ini, cobaan lain mendera ayah satu anak itu. Dia terkena Covid-19. Sempat menjalani isolasi mandiri di rumah selama seminggu, pihak keluarga memutuskan bahwa Tepeng dibawa ke rumah sakit. Upaya itu dilakukan agar Tepeng bisa mendapat perawatan maksimal.

Namun, di rumah sakit pun kejahilannya tak pernah hilang. Putra mengenang, pada Senin malam lalu setelah siangnya dinyatakan negatif, Tepeng masih sempat bercanda dengan suster. ”Dia tuh jahil, semuanya pasti kena. Tapi, yang paling sering dijahilin si Rival,” ucapnya.

Pada Senin itu juga, kepada Apong, Tepeng sempat menyatakan kangen kepada sang anak yang kini berusia 8 tahun. Sang putri yang bernama Cataleya Syauqina menjadi penyemangatnya untuk sembuh. ”Sempat ngomong sama istri dan anaknya, ’Tunggu papa pulang’,” tutur Apong.

Ternyata nasib berkehendak lain. Ketika hendak diboyong pulang, penyakit ginjal Tepeng kambuh. Itu juga terjadi, kata Putra, karena efek Covid-19. Kemarin (22/6) pukul 07.30 musisi yang bersiap merilis album kelima bersama bandnya dengan materi yang telah 70 persen selesai digarap itu akhirnya memang ”pulang”. Tidak ke rumah, tapi ke keabadian. Ke tempat dia ”bebas merdeka” dari semua sakit. Ke tempat semua orang bisa bersantai di bawah langit biru dan matahari yang bersinar terang. (*/c14/ttg)


BACA JUGA

Jumat, 24 September 2021 13:51

Draf RUU Kaltim Tak Bahas IKN

BALIKPAPAN–Penyusunan Rancangan Undang-Undang (RUU) tentang Kaltim terus dikebut. Ditargetkan…

Jumat, 24 September 2021 13:50

Pesut Mahakam Hidupnya Makin Terancam

Hidup pesut mahakam makin nelangsa. Hanya sungai kecil di ujung…

Jumat, 24 September 2021 13:07

Tak Mudah Mendapatkan Plasma Konvalesen

KETIKA kasus Covid-19 berada di puncaknya, Unit Transfusi Darah Palang…

Kamis, 23 September 2021 15:36

Ironi Tambang di Bukit Tengkorak, Konsep Forest City di IKN Terkesan Retorika

Gerak cepat pengungkapan kasus tambang ilegal di konsesi PT Multi…

Kamis, 23 September 2021 15:11

Sengketa Lahan di Dekat IKN Makin Banyak, Disarankan Bentuk Tim Terpadu

PENAJAM -Sengketa lahan di Kabupaten Penajam Paser Utara (PPU) terus…

Rabu, 22 September 2021 13:25

Gara-Gara Ini, Level PPKM Balikpapan Batal Turun

BALIKPAPAN-Pemerintah mengumumkan Kota Balikpapan masih masuk Pemberlakukan Pembatasan Kegiatan Masyarakat…

Selasa, 21 September 2021 13:15

Perlu Rp 628 Miliar Tangani Banjir Balikpapan

BALIKPAPAN-Masalah banjir masih menghantui Balikpapan hingga akhir tahun. Pasalnya, Kota…

Senin, 20 September 2021 11:04

Kebun Sawit Rambah Tahura Bukit Soeharto, Program Kemitraan Konservasi Jadi Celah Alasan

TENGGARONG-Selain tambang ilegal, kebun sawit liar juga dituding ikut merusak…

Senin, 20 September 2021 11:01

PI 10 Persen untuk PPU Tunggu Gubernur

PENAJAM-Participating interest (PI) 10 persen pengelolaan blok migas jatah Pemerintah…

Senin, 20 September 2021 11:00

Rosatom Bangun Industri Nuklir, Kerja Sama Batan-Pemprov Kaltim di Buluminung

Perusahaan energi atom Rosatom Rusia bersama Pusat Kajian Sistem Energi…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Terverifikasi Dewan Pers