MANAGED BY:
RABU
24 FEBRUARI
UTAMA | BALIKPAPAN | SAMARINDA | PRO BISNIS | KALTIM | OLAHRAGA | HIBURAN | LIFESTYLE | KALTARA

UTAMA

Selasa, 26 Januari 2021 20:00
Alam Kaltim Kian Terancam, Setelah Batu Bara, Eksploitasi Selanjutnya Nikel
Batu bara yang ditambang di Kaltim meninggalkan banyak lubang. Habis batu baranya, pengusaha mengincar nikel.

PROKAL.CO,

SAMARINDA-Dengan 1.735 lubang tambang, Kaltim memulai 2021 dengan pekerjaan rumah berat. Bayang-bayang bakal bebas dari industri ekstraktif cukup sulit. Meskipun energi ramah lingkungan disebut bakal digencarkan pemerintah pusat, seperti mobil listrik, namun ini jadi celah komoditas ekstraktif baru. Yakni nikel. Sementara itu, batu bara masih jadi pemandangan umum untuk dieksplorasi.

Dinamisator Jaringan Advokasi Tambang (Jatam) Kaltim Pradarma Rupang mengatakan, lubang tambang di Kaltim tak jelas penanganannya. Ujung-ujungnya, lubang ini sudah merenggut 39 nyawa orang. "Luas lubang tambang di Kaltim itu 10,43 persen dari luas wilayah Kaltim," ungkapnya dalam forum “Catatan dan Proyeksi Jatam 2021”  (25/1). Di sisi lain, masih banyak masalah tambang seperti konflik agraria hingga urusan pembayaran jaminan reklamasi (jamrek). Belum kelar urusan tambang sebelumnya, kini Kaltim harus menerima bahwa daerah tak lagi memiliki kuasa untuk mengelola tambangnya sendiri.

Urusan perizinan kini dikelola pusat. Koordinator Jaringan Advokasi Tambang Nasional (Jatamnas) Merah Johansyah mengatakan, dengan didorongnya energi yang disebut ramah lingkungan seperti penggunaan motor atau mobil listrik, sebenarnya juga akan mendorong produksi batu bara. Sementara Kaltim jadi produsen utama batu bara di Indonesia. Sebanyak 56 proyek dari 131 proyek strategis nasional (PSN) merupakan pembangunan PLTU batu bara dengan total kapasitas yang direncanakan 13.615 megawatt (MW).

Di sisi lain, pertambangan nikel juga dilirik untuk pembuatan baterai listrik. Saat ini berbagai pulau kecil jadi tambang nikel di Indonesia. "Pulau kecil untuk tambang nikel. Pulau besar tambang batu baranya," kata Merah. Di Kaltim salah satu desa yang pernah hendak dimasuki pertambangan nikel adalah Desa Modang, Paser. Kepala Desa Modang Syahruddin mengatakan, desa ini punya luas lahan hingga 10 ribu hektare. Di desa ini banyak perusahaan sawit dan batu bara yang hendak masuk sejak 2007. Tanah desa yang kaya ini pun disebut mengandung nikel. Namun, upaya perusahaan melakukan penambangan berhasil digagalkan. Desa ini juga memiliki sekitar 1,6 ribu hektare hutan yang masih asli dan belum digarap. Mereka pun mencoba melindungi.

"Dengan komitmen bersama pemangku kepentingan desa," ujar dia. Ketimbang membiarkan perusahaan masuk mengeruk kekayaan alam, masyarakat desa sudah cukup menjadi petani. Untuk menambah ekonomi, mereka pun berencana mengembangkan pariwisata. Sebab, mereka memiliki sungai dan air terjun yang indah. Keindahan alam ini bisa rusak jika kawasan hulu mereka ditambang.

Terpisah, Kepala Dinas Penanaman Modal Perizinan Terpadu Satu Pintu (DPMPTSP) Puguh Harjanto mengatakan, sebenarnya sudah ada perusahaan nikel yang mau masuk di Kaltim. “Hanya, kita enggak bisa kalau hanya mentah," kata Puguh. Lanjut dia, industri Kaltim ke depan tak bisa mengandalkan industri ekstraktif melulu. Karena itu, harus ada industri hilir. Jangan sampai bahan dijual ke luar, tapi kemudian dibeli kembali ke Indonesia dengan harga berkali-kali lipat.

Halaman:

BACA JUGA

Rabu, 24 Februari 2021 13:23

Sidang Pembuktian Sengketa Pilkada 2020, Papar Kejanggalan Formulir hingga NIK Siluman

JAKARTA– Mahkamah Konstitusi (MK) melanjutkan rangkaian sidang perselisihan hasil pilkada…

Rabu, 24 Februari 2021 13:08

Jangan Macam-Macam..!! Lelang Proyek IKN dalam Pengawasan KPK

BALIKPAPAN – Pandemi Covid-19 membuat tahapan pemindahan ibu kota negara…

Rabu, 24 Februari 2021 13:02

Setelah Kapolri Terbitkan Surat Edaran tentang UU ITE, Jika Tersangka Minta Maaf Tidak Boleh Ditahan

Pasal-pasal karet dalam UU ITE kerap disalahgunakan untuk memidanakan aktivis…

Selasa, 23 Februari 2021 14:21

Buntut Mesin Rontok, Ratusan Pesawat Boeing 777 Dikandangkan

WASHINGTON DC, – Buntut insiden meledaknya mesin pesawat Boeing 777/200…

Selasa, 23 Februari 2021 14:14

Wilayah Pantura Jawa Terendam Banjir

JAKARTA- Banjir merendam beberapa Kabupaten di wilayah Pantai Utara Jawa…

Selasa, 23 Februari 2021 13:45

Potensi Penerimaan Rp 73,7 Miliar Hilang

Pemkab Kukar bisa menerima penuh dividen PI 10 persen pada…

Selasa, 23 Februari 2021 13:39

38.400 Orang Lanjut Usia Akan Divaksin, Difokuskan di Samarinda, Kasus Positif Mulai Menurun

BALIKPAPAN–Program tahap dua vaksinasi Covid-19 di Kaltim segera dilaksanakan. Selain…

Selasa, 23 Februari 2021 13:36

Mantan Bupati Kutai Timur Dituntut 7 Tahun Pidana Penjara

SAMARINDA–Jaksa KPK membebankan uang pengganti sebesar Rp 27 miliar ke…

Selasa, 23 Februari 2021 11:10

Tantangan Sosial Ekonomi Kaltim Kian Berat

JUMLAH penduduk miskin di Kaltim pada September 2020 bertambah 13,73…

Selasa, 23 Februari 2021 11:06
Ketika Wakil Ketua KPK Nawawi Pomolango Bernostalgia di Uniba

Selektif Pilih Kampus, Buka Peluang Kerja Sama Berantas Korupsi

Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) disebut sangat selektif memilih kampus. Bekerja…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Terverifikasi Dewan Pers