MANAGED BY:
SABTU
16 JANUARI
UTAMA | BALIKPAPAN | SAMARINDA | PRO BISNIS | KALTIM | OLAHRAGA | HIBURAN | LIFESTYLE | KALTARA

MANCANEGARA

Kamis, 14 Januari 2021 11:21
Manjur Cuma 50,4 Persen, Malaysia Masih Pikir-Pikir Gunakan Sinovac
Ilustrasi vaksin Sinovac. Selain Singapura, Malaysia juga masih menunggu data lanjutan dari vaksin Sinovac (Reuters)

PROKAL.CO,

Singapura saat ini masih akan mencari data tambahan dan meneliti lebih lanjut efikasi dan kemanjuran vaksin Sinovac dari Tiongkok menyusul efikasi terbaru dari uji klinis di Brasil yang hanya 50,4 persen. Selain Singapura, kini Malaysia juga menyusul masih mencari data lebih jauh tentang vaksin Tiongkok yang menggunakan inactivated virus itu.

Sinovac Biotech Tiongkok menanggapi kemanjuran eksperimentalnya pada Rabu (13/1) setelah para peneliti di Brasil merilis data klinis tahap akhir yang menunjukkan kemanjuran yang jauh lebih rendah daripada yang diumumkan semula. Vaksin itu hanya 50,4 persen efektif dalam mencegah infeksi gejala dalam percobaan di Brasil. Minggu lalu, mereka mengatakan vaksin yang disebut CoronaVac, menunjukkan kemanjuran 78 persen melawan kasus ringan hingga berat. Efikasi berubah karena data uji klinis terbaru ditambah oleh subjek yang mengalami gejala infeksi Covid-19 ringan atau tanpa gejala (OTG).

Berita tersebut membuat Malaysia dan Singapura, yang memiliki perjanjian pembelian dengan Sinovac, menegaskan bahwa mereka akan mencari lebih banyak data dulu dari perusahaan Tiongkok tentang tingkat efektivitas vaksin sebelum mereka menyetujui dan membeli persediaan. Namun sebagai produsen, Sinovac menegaskan vaksin mereka manjur dan aman.

“Hasil uji klinis Fase III ini cukup untuk membuktikan bahwa keamanan dan efektivitas vaksin CoronaVac baik di seluruh dunia,” Ketua Biotek Sinovac Yin Weidong mengatakan pada konferensi pers seperti dilansir dari Reuters, Rabu (13/1).

“Berbagai negara menggunakan vaksin dari batch yang sama dalam uji coba mereka, tetapi negara tersebut tidak memiliki protokol pengujian yang identik,” tambahnya.

Pengungkapan kurang transparan dari uji coba Sinovac serta dari penelitian tentang vaksin Tiongkok lainnya telah menimbulkan kekhawatiran bahwa mereka tidak tunduk pada pengawasan publik yang sama seperti alternatif AS dan Eropa. Data dari Brasil dirilis tepat ketika Indonesia meluncurkan kampanye vaksinasi, dengan Presiden Joko Widodo menjadi yang pertama diinokulasi dengan CoronaVac milik Sinovac.

Halaman:

BACA JUGA

Rabu, 24 Oktober 2012 08:56

Bimtek bagi Pendata NJOP

<div style="text-align: justify;"> <strong>SAMARINDA </strong>&ndash;…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Terverifikasi Dewan Pers