MANAGED BY:
RABU
02 DESEMBER
UTAMA | BALIKPAPAN | SAMARINDA | PRO BISNIS | KALTIM | OLAHRAGA | HIBURAN | LIFESTYLE | KALTARA

PRO BISNIS

Sabtu, 21 November 2020 13:35
Melawan Tantangan Industri Sawit
LAWAN KAMPANYE NEGATIF: Gapki memastikan industri sawit Indonesia sudah menciptakan iklim kerja yang kondusif dan layak bagi para pekerjanya, termasuk perempuan.

PROKAL.CO,

Tekanan kepada industri kelapa sawit terus berdatangan. Belum selesai dengan kampanye negatif dari Swiss, salah satu penyumbang devisa negara terbesar ini dituduh melakukan eksploitasi terhadap pekerja perempuan. Padahal, isu ini tidak benar.

 

SAMARINDA–Ekspor produk kelapa sawit Indonesia ke Swiss terancam terhenti. Sebab, Swiss berencana menggelar referendum untuk menentukan boleh-tidaknya produk kelapa sawit diperdagangkan di Swiss. Bundeskanzlei, Mahkamah Konstitusi Swiss, menyetujui adanya referendum kelapa sawit asal Indonesia. Referendum untuk produk kelapa sawit tersebut diusulkan Uniterre sejak lama. Uniterre adalah LSM pertanian yang berbasis di Lausanne, Swiss Barat.

Dengan referendum, sedikitnya delapan juta rakyat Swiss akan mencoblos dan menentukan setuju atau tidaknya produk kelapa sawit Indonesia masuk negara mereka. Dalam keterangan persnya kepada wartawan, Bundeskanzlei menjadwalkan referendum kelapa sawit per 7 Maret 2021. Sebelumnya, Juni lalu, Uniterre berhasil mengumpulkan 61.719 tanda tangan petisi penolakan kelapa sawit.

Dari jumlah itu, sebanyak 61.184 dinyatakan sah. Itu artinya, kuota minimal 50 ribu tanda untuk mengusulkan diadakannya referendum, memenuhi syarat. Mengingat, padatnya jadwal referendum di Swiss, yakni empat kali dalam setahun, referendum kelapa sawit baru bisa dilaksanakan Maret tahun depan.

Bagi Kaltim, penolakan di Swiss sebenarnya tidak terlalu berdampak. Sebab, pangsa ekspor crude palm oil (CPO) Bumi Etam ke Eropa hanya sebesar 16,20 persen. Pangsa ekspor terbesar Kaltim masih berasal dari Tiongkok dan India, dengan kontribusi masing-masing mencapai 47,74 persen dan 11,37 persen. Namun, kampanye negatif ini berpotensi menyebar ke negara Eropa lainnya.

Halaman:

BACA JUGA

Selasa, 01 Desember 2020 22:52

Kondisi Ekonomi Membaik, Inflasi Kaltim Terkendali 0,37% November

SAMARINDA - Provinsi Kaltim November 2020 tercatat mengalami inflasi 0,37%…

Selasa, 01 Desember 2020 12:27

Sempat Dihantam Pandemi, Kontribusi UMKM Perlahan Alami Perbaikan

Sempat mengalami penurunan penjualan hingga 90,10 persen pada April lalu,…

Selasa, 01 Desember 2020 12:26

Lirik Potensi Kaltim, Biznet Investasi Rp 30 Miliar

BALIKPAPAN- Perusahaan infrastruktur digital, Biznet berencana memperluas jaringannya ke Kaltim.…

Selasa, 01 Desember 2020 12:25

Aktivitas Bisnis Bergeliat, Kinerja Perhotelan Pulih

BALIKPAPAN- Kondisi perhotelan di Kota Minyak mulai bergairah. Berbeda dengan…

Selasa, 01 Desember 2020 12:23

Saat Ini, Momen Tepat Beli Rumah

SAMARINDA- Meski turut mendapat tekanan dari virus corona, para pengembang…

Selasa, 01 Desember 2020 12:20

Pengangguran Melonjak, Kritisi Dampak Politik Upah Murah

JAKARTA- Angka pengangguran yang terus bertambah berkorelasi pada banyak faktor.…

Selasa, 01 Desember 2020 09:32

Yamaha Gear 125, Skutik Multifungsi buat Anak Muda

BALIKPAPAN – PT Yamaha Indonesia Motor Manufacturing (YIMM) baru saja…

Minggu, 29 November 2020 12:47

Tiongkok Sepakat Beli 200 Juta Ton Batubara RI Tahun Depan

JAKARTA - Realisasi penjualan batubara Indonesia dipastikan bakal mendapatkan rapor…

Sabtu, 28 November 2020 13:03

Genjot Ekspor Ikan Tuna ke Korsel

JAKARTA–Kementerian Perdagangan (Kemendag) bersama Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) melakukan…

Sabtu, 28 November 2020 13:01

Eni Jadi Tumpuan Proyek IDD

Perusahaan minyak asal Italia, Eni, diharapkan bisa menjadi suksesor proyek…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Terverifikasi Dewan Pers