MANAGED BY:
KAMIS
21 OKTOBER
UTAMA | BALIKPAPAN | SAMARINDA | PRO BISNIS | KALTIM | OLAHRAGA | HIBURAN | LIFESTYLE | KALTARA

UTAMA

Rabu, 01 Juli 2020 10:18
Kelanjutan Kereta Api Kaltim, Rusia Mundur, Tiongkok Penjajakan

Tunggu Kebijakan Kepala Daerah

BALIKPAPAN–Kelanjutan pembangunan rel kereta api di Kaltim masih menunggu perencanaan kebijakan dari kepala daerah. Setelah Pemerintah Rusia melalui PT Kereta Api Borneo (KAB) mundur, belum ada kejelasan mengenai kesinambungan proyek rel kereta api pertama di Kalimantan ini. Apalagi, dikabarkan ada investor dari Tiongkok yang berminat mengerjakan trek kereta api lintas Kaltim ini.

Pada Januari 2020, perusahaan jasa konstruksi asal Tiongkok, China Railway Liuyuan Group Co, Ltd (CRL) menyampaikan keinginannya untuk menggelontorkan investasi di bidang infrastruktur di Kaltim. Salah satunya, proyek pembangunan rel kereta api Kaltim yang sebelumnya ditangani PT Kereta Api Borneo (KAB). Jalur kereta api ini menghubungkan Kubar-Paser-PPU-Balikpapan dengan panjang sekitar 180 kilometer. “Saya enggak bisa komentar soal itu. Karena belum ada keputusan resminya seperti apa. Apalagi belum ada pembahasan resmi soal itu. Dan menjadi ranah kebijakan kepala daerah,” kata Pelaksana Tugas (Plt) Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (BappedaKaltim Iman Hidayat saat dikonfirmasi Kaltim Post, (29/6).

Menurut dia, kunjungan calon investor asal Tiongkok di Samarinda pada 14 Januari 2020 itu disambut oleh Asisten Perekonomian dan Administrasi Pembangunan Sekprov Kaltim Abu Helmi. Akan tetapi, belum ada pembahasan mengenai hal nilai investasi yang akan digelontorkan untuk Kaltim. Ketika itu, pihaknya baru sebatas mengarahkan para investor ke OPD terkait. Guna mendapatkan data terkait program pembangunan infrastruktur yang diminati. 

 “Untuk nilai investasinya belum, tapi tadi sudah saya arahkan untuk mendatangi OPD terkait. Untuk SKM (Sungai Karang Mumus) ada Dinas PU (Pekerjaan Umum) kota dan provinsi, menyangkut kereta api ada Dinas Perhubungan (Dishub) dan Badan Perencanaan dan Pembangunan Daerah (Bappeda),” kata Abu Helmi kala itu. Kembali ke Iman Hidayat. Mengenai kelanjutan pembangunan rel kereta api Kaltim, pemprov juga masih menunggu kebijakan dari kepala daerah. Mengingat, rencana pembangunan rel kereta api Kaltim itu merupakan proyek kerja sama Pemprov Kaltim dan Russian Railways dalam bentuk public private partnership (PPP).

Apalagi pengunduran (Pemerintah Rusia dari proyek rel kereta api Kaltim) juga belum resmi,” ucap dia. Mengenai nasib mahasiswa Kaltim yang saat ini menempuh pendidikan tinggi perkeretaapian di Rusia, Iman Hidayat mengatakan, biaya pendidikan mereka akan ditanggung Pemprov Kaltim hingga menyelesaikan pendidikannya. Setelah mereka lulus dan kembali ke Indonesia, mereka akan difasilitasi ke BUMN PT Kereta Api Indonesia (KAI). Rencananya, pada tahun ini, ada 43 lulusan yang akan kembali Kaltim. Menurut jadwal mereka akan lulus pada Juli 2020. Para mahasiswa ini telah menuntut ilmu di Negeri Beruang Putih sejak 6 tahun lalu. Menggali ilmu pendidikan kereta api di Rusia, dengan biaya beasiswa Pemprov Kaltim bekerja sama dengan PT KAB, yang merupakan anak usaha dari Russian Railways.

 “Mereka ada empat angkatan. Yang lulus tahun ini, satu angkatan lagi. Dari mereka sudah ada yang pulang, sebelum Covid-19,” katanya. Mantan kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan (Disdikbud) Kutim ini menuturkan, dalam satu angkatan ada lebih 40-an mahasiswa yang menempuh pendidikan di Rusia. Sementara jumlah angkatan ada empat.  Direncanakan, angkatan selanjutnya akan lulus pada 2021 dan 2022. Dengan demikian, jumlah sarjana perkeretaapian asal Kaltim yang akan menyelesaikan pendidikan di Rusia sekira 160-an orang.

“Walaupun Pemerintah Rusia mundur, mereka tetap akan menjalani pendidikan di sana. Karena ini bukan hanya berkaitan dengan Kereta Api Borneo, tapi juga Kereta Api Indonesia,” pungkasnya.Diwartakan sebelumnya,Pemerintah Rusia akhirnya memutuskan mundur dari rencana pembangunan rel kereta api trans-Kalimantan. Kepastian jaminan investasi yang belum jelas, mendasari keputusan besar itu. Pasalnya, PT Kereta Api Borneo (KAB) selaku investor, menginginkan jalur rel kereta api itu hanya mengangkut batu bara.

Mundurnya investor dari Negeri Beruang Putih disampaikan langsung oleh Gubernur Kaltim Isran Noor. Dalam kunjungan ke Balikpapan, pekan lalu, Isran mengatakan, Pemerintah Rusia sedang memikirkan untuk tidak melanjutkan proyek rel kereta di Kaltim. Dengan demikian, tahapan kegiatannya pun dihentikan sementara. Meski begitu, mantan bupati Kutim itu menyebut ada beberapa investor berminat melanjutkan perencanaan pembangunan rel kereta api yang akan menghubungkan Kalteng dengan Kaltim itu. Isran belum menyebutkan secara gamblang identitas investor yang berminat itu. “Kalau yang kemarin, Rusia hanya membangun kereta api batu bara. Kalau ini (lanjutan rencana pembangunan kereta api Kaltim) untuk (mengangkut) batu bara, barang, dan orang,” ucapnya kepada Kaltim Post.

Suami dari Noorbaiti itu menilai alasan Pemerintah Rusia tidak melanjutkan rencana pembangunan rel kereta api Kaltim ini, karena telah menghitung kembali nilai investasi pembangunan. Berdasarkan perencanaan yang telah disusun, jaringan rel kereta api itu hanya diperuntukkan mengangkut komoditas batu bara. Dengan demikian, investor memerlukan waktu yang cukup lama untuk balik modal. “Karena dia menghitung juga ‘kan. Kalau misalnya hanya batu bara, mungkin investasinya susah kembali,” ungkap ayah tiga anak itu. (kip/riz/k8)

 


BACA JUGA

Rabu, 20 Oktober 2021 19:47

Wacana Terapkan Parkir Berlangganan, Berencana Gandeng Polda Kaltim

SAMARINDA–Karut-marut pengelolaan parkir di berbagai penjuru ruas jalan Samarinda, menjadi…

Selasa, 19 Oktober 2021 21:24

Proyek Jalan Lingkar IKN Bisa Dimulai 2022

BALIKPAPAN–Perencanaan infrastruktur kawasan inti pusat pemerintahan (KIPP) ibu kota negara…

Selasa, 19 Oktober 2021 21:21

Imbas Curah Hujan Tinggi dan Pembukaan Lahan, Akses Bandara Lumpuh

SAMARINDA-Lalu lintas di Samarinda Utara nyaris lumpuh Senin (18/10). Banjir…

Selasa, 19 Oktober 2021 21:18

Fungsi Kaltim “Disunat”, Tak Bisa Banyak Berbuat

  HARGA batu bara lagi tinggi-tingginya. Kondisi itu bisa memicu terjadinya…

Selasa, 19 Oktober 2021 21:12

Membebaskan Pelabuhan Feri Penajam dari Praktik Cashback Perlu Ketegasan dari Regulator

SAMARINDA–Praktik cashback di pelabuhan feri masih terjadi. Terutama kendaraan yang…

Selasa, 19 Oktober 2021 14:46

Drama Pencopotan Makmur Bakal Panjang, Berlanjut ke Pengadilan, Golkar Singgung Senioritas dan Legawa

SAMARINDA–Langkah Makmur HAPK untuk mengadang upaya DPD Golkar Kaltim yang…

Selasa, 19 Oktober 2021 14:44

IKN yang Tanpa Merusak Hutan

Oleh: Dr Isradi Zainal Rektor Universitas Balikpapan   GREEN city merupakan…

Selasa, 19 Oktober 2021 14:29

Masih Ada Cashback, Operator Diminta Lapor

Pelabuhan Feri Kariangau, Balikpapan diyakini sudah terbebas dari praktik cashback atau uang…

Senin, 18 Oktober 2021 13:55

Bandara APT Pranoto "Hilang", Banjir Tenggelamkan 32 Titik Jalan di Samarinda

SAMARINDA - Hujan yang deras terjadi sejak Senin (18/10/2021) dini…

Senin, 18 Oktober 2021 13:28

Sulitnya Pelabuhan Feri Terbebas dari Praktik Cashback, Sepi di Kariangau, Kini Masif di Penajam

Pengondisian muatan di pelabuhan feri belum sepenuhnya hilang. Nyatanya masih…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Terverifikasi Dewan Pers