MANAGED BY:
MINGGU
07 JUNI
UTAMA | BALIKPAPAN | SAMARINDA | PRO BISNIS | KALTIM | OLAHRAGA | HIBURAN | LIFESTYLE | KALTARA
Jumat, 27 Maret 2020 14:44
Tracing Cepat Lewat Handphone
ilustrasi

PROKAL.CO, JAKARTA – Setelah social distancing dan pemeriksaan massal (rapid test) pemerintah meluncurkan senjata baru untuk memperlambat persebaran virus Covid-19 yakni sistem pelacakan dan penelusuran otomatis melalui smartphone.

Aplikasi ini diberi nama TRACETOGETHER. Merupakan aplikasi yang dikembangkan Kominfo bersama Operator Seluler. TRACETOGETHER akan ditanam di smartphone milik pasien yang sebelumnya telah terdeteksi positif terinfeksi Covid-19 dan berstatus Pasien Dalam Pengawasan (PDP).

Aplikasi secara otomatis memindai seluruh kontak yang ada di HP tersebut untuk menemukan siapa saja yang telah melakukan kontakf fisik dengan si PDP. Aplikasi juga melacak pergerakan PDP dalam 14 hari terakhir.

Menteri Komunikasi dan Informatika Johhny G Plate mengungkapkan, aplikasi ini adalah salah satu dukungan Kominfo pada upaya memerangi Covid-19 dalam sektor pos dan informatika sesuai instruksi Presiden RI.

Dukungan Pos dan Informatika yang diharapkan adalah pada sistem pengawasan (surveilans) berupa tracing (penelusuran), tracking (pelacakan) dan fencing (pengurungan) COVID-19. ”Untuk itu telah diterbitkan Keputusan Menteri Kominfo Nomor 159 Tahun 2020 tentang Upaya Penanganan Corona Virus Disease (COVID-19) Melalui Dukungan Sektor Pos dan Informatika,” jelas Johnny kemarin (26/3)

Sistem tracing cepat ini nantinya tidak hanya digunakan pada sitausi pandemi wabah penyakit saja. Namun juga dalam hal kebencanaan. ”Penyelenggaraan Surveilans terkait COVID-19 meliputi pengumpulan data, pengolahan data, analisis data, dan diseminasi informasi,” jelas Johnny.

Orang yang telah terdeteksi oleh TRACETOGETHER sebagai orang yang melakukan kontak dengan pasien PDP dalam 14 hari terakhir akan otomatis dikirimi peringatan dan diperintahkan untuk segera melakukan protokol Orang Dalam Pemantauan (ODP). “Aplikasi ini juga bisa memberi peringatan jika hendak melewati lokasi isolasi mereka (ODP,Red)” katanya.

Sementara itu, hingga kemarin (26/3) jumlah pasien yang positif terinfeksi virus Covid-19 terus bertambah. Juru Bicara Pemerintah untuk Penanganan Covid-19 Achmad Yurianto mengungkapkan, terdapat penambahan 103 orang pasien positif dalam kurung waktu 25 Maret 2020 hingga 26 Maret 2020.  “Sehingga total kasus keseluruhan adalah 893 orang positif,” jelas Yuri kemarin.

Yuri mengatakan sejauh ini persebaran infeksi terbesar masih berada di DKI Jakarta meskipun ada beberapa provinsi yang mulai mengalami lonjakan kasus seperti Sulawesi Selatan yang mengalami penambahan 14 orang.

Sementara untuk golongan yang sembuh bertambah 4 orang sehingga total menjadi 35 orang. Sementara itu, kasus kematian juga terus bertambah. Pada periode 25 hingga 26 Maret, tercatat 20 orang meninggal karena infeksi Covid-19. “Sehingga total kasus kematian menjadi 78 orang,” jelas Yuri.(tau)


BACA JUGA

Kamis, 11 Oktober 2012 13:00

Edisi Ketiga UKW Luluskan 23 Wartawan KPG

<div> <div> <strong>BALIKPAPAN</strong> &ndash; Uji Kompetensi Wartawan…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Terverifikasi Dewan Pers