MANAGED BY:
MINGGU
07 JUNI
UTAMA | BALIKPAPAN | SAMARINDA | PRO BISNIS | KALTIM | OLAHRAGA | HIBURAN | LIFESTYLE | KALTARA

SAMARINDA

Rabu, 04 Maret 2020 12:53
Dijual di Pasar Malam, Permintaan Kosmetik Ilegal Masih Tinggi

Andalkan Testimoni Pelanggan

MASIH DITELUSURI: Asal-usul kosmetik yang dijual secara ilegal masih ditelusuri Reskrim Polsek Samarinda Seberang. Belasan ribu produk tak berizin itu pun telah disita. RESTU/KP

PROKAL.CO, Tak disangka Abdi Fahrizal, bisnis terselubung yang kembali digeluti itu mengantarkannya lagi ke jeruji besi untuk kedua kalinya. Bukan hanya latar belakang ekonomi, permintaan yang tinggi membuat bisnis haram itu tumbuh subur di masyarakat.

 

SAMARINDA–Abdi hanya bisa tersenyum. Tak ada rasa takut saat Sabtu (29/2) lalu rumah bangsal yang disewanya didatangi polisi berseragam cokelat dan berpakaian sipil. Dia tak pernah menjual bahan kosmetik hasil olahan tangannya, atau yang lebih dikenal homemade.

Secara khusus, pria yang memang dikenal murah senyum itu membeberkan kepada harian ini. “Tulisan itu (Toko Tiara Kosmetik) itu hanya untuk meyakinkan calon pembeli. Sebagian barang memang ada yang di toko, tapi lebih banyak di gudang khusus,” ujarnya.

Gudang itu berjarak sekitar 100 meter dari tokonya. Melewati gang kecil. Rumah bangsal di Jalan Bung Tomo, Kelurahan Sungai Keledang, Kecamatan Samarinda Seberang, yang disewa Abdi, digunakan khusus untuk menyimpan bahan kosmetik yang masuk melalui jalur laut. Akses itu melewati Pelabuhan Samarinda.

Semula Abdi menyebut terpaksa menggeluti bisnis tersebut untuk kebutuhan sehari-hari. Namun, setelah ditelusuri lebih jauh, tempat tinggal tersangka berada di salah satu perumahan elite di kawasan Kota Tepian. Tepatnya Jalan HAMM Rifaddin, Kompleks Grand Taman Sari (GTS), Cluster Ambalat, Blok C5, Nomor 16, Kelurahan Harapan Baru, Kecamatan Loa Janan Ilir. “Setiap hari memang ada di sini, tapi kalau istirahat di GTS,” ungkapnya.

Abdi pun mengakui tergiur keuntungan yang terbilang lumayan dari bisnis ini, sekitar Rp 20–25 juta per paket barang habis. Tiap paket bahkan bisa ludes hanya kurun seminggu. “Sebenarnya permintaan masih tinggi. Banyak terjual ke pedagang di pasar malam, atau orang sendiri yang datang ke saya,” ujarnya.

Dia menjelaskan, produk yang paling banyak dicari adalah pemutih. Beberapa produk pemutih didatangkan dari Makassar, Sulawesi Selatan, dan bisa terjual habis dalam seminggu. Macam-macam jenisnya. Krim malam, siang, bibit pemutih, body lotion, adalah bahan-bahan dengan tingkat penjualan tertinggi.

“Enggak nentu. Tapi sehari bisa Rp 100-200 ribu,” jelasnya. Banyaknya pemesan yang mencari bahan-bahan kosmetik dari tangannya, membuat dia tetap bertahan meski tahu barang tersebut ilegal. “Tahu kalau enggak boleh,” ucapnya sembari menundukkan kepala.

Menurut dia, konsumen yang khusus datang ke tempatnya menjadi pemulus untuk memasarkan kosmetik tersebut. Dari mulut ke mulut, Abdi mencoba menjualnya. Untuk diketahui, sebanyak 14.752 produk disita dari tangan Abdi, terdiri 50 item yang disimpan dalam 21 kardus berukuran sedang.

Kanit Reskrim Polsek Samarinda Seberang Iptu Edi Susanto menyebut, barang-barang tersebut belum dipastikan kondisinya, masih baik atau sudah di luar batas waktunya. “Izinnya pun dia enggak pegang. Sudah pasti ilegal,” jelasnya.

Biasanya, lanjut perwira balok dua tersebut, yang ilegal sangat membahayakan bagi kesehatan. “Jangan mudah percaya. Sebagai penjual saja enggak tahu benar bisa putih atau tidak,” jelas Edi. Artinya, bahan-bahan tersebut masih jauh dari kata laik edar. (dra/dns/k8)

 

loading...

BACA JUGA

Selasa, 04 Februari 2020 12:04

Kritik Kota lewat Lirik Rap, Wajah Samarinda dari Lagu “Samar Indah"

Hanya di Samarinda kita bisa hidup sama rendah Nikmati tepian…

Selasa, 04 Februari 2020 12:03

Berkas Pasar Baqa Dilimpah, Rabu, Sidang Perdana

SAMARINDA-Berkas dugaan korupsi tiga tersangka Pasar Baqa sudah digulirkan Korps…

Selasa, 04 Februari 2020 12:01

Terima Paket Ganja 2,5 Kilo, Mahasiswi Ini Mengaku Cuma Diupah Rp 300 Ribu

SAMARINDA - Tersangka inisial IT yang menerima paket 2,5 kilogram…

Selasa, 04 Februari 2020 12:00

Merasa Dipalak Ketika Berkendara di Samarinda? Dua Pria Ini Mungkin Pelakunya

SAMARINDA - Tim Macan Borneo Satreskrim Polres Samarinda akhirnya meringkus…

Selasa, 04 Februari 2020 11:59

Hanya Sakit Demam, RS AWS Bantah Merawat 1 Pasien Terkena Corona Virus

SAMARINDA - Rumah Sakit AW Sjahranie (RS AWS) Samarinda membantah…

Sabtu, 01 Februari 2020 11:48

Pengedar Sabu Berbahan Tawas Ditangkap

SAMARINDA-Banyaknya pemakai narkoba jenis sabu rupanya menjadi peluang bagi Kene…

Sabtu, 01 Februari 2020 11:10

Begini Kondisi Terakhir Sopir Truk yang Sebabkan 4 Nyawa Melayang di Gunung Manggah Itu...

SAMARINDA- Unit Kecelakaan Lalu Lintas (Lakalantas) Polresta Samarinda, pada Kamis…

Sabtu, 01 Februari 2020 09:05

Jalin Kerjasama dengan Rumah Sakit, Poltekkes “Nyebrang” ke Malaysia

SAMARINDA-Terus melebarkan sayap, kini Politeknik Kesehatan (Poltekkes) Kementerian Kesehatan (Kemenkes)…

Jumat, 31 Januari 2020 23:46

Samarinda Masih Kekurangan Pengajar

Di Samarinda, ada sekitar 2 ribu guru honorer. Mereka tengah…

Jumat, 31 Januari 2020 23:45

Perlu Waktu Realisasikan DOB Samarinda Seberang

SAMARINDA–Usul menjadikan Samarinda Seberang, Palaran, dan Loa Janan Ilir sebagai…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Terverifikasi Dewan Pers