MANAGED BY:
RABU
03 JUNI
UTAMA | BALIKPAPAN | SAMARINDA | PRO BISNIS | KALTIM | OLAHRAGA | HIBURAN | LIFESTYLE | KALTARA
Rabu, 04 Maret 2020 11:58
Ada 278 Jenis Obat Herbal Kunyit Diklaim Penangkal Virus Corona
Berawal dari pengalaman, istri Waluya ini mampu mengembangkan tumbuhan herbal sebagai obat di pekarangan rumah.

PROKAL.CO, Padukuhan Kedungdowo Wetan masuk dalam kawasan Ekowisata Desa Pampang, Kecamatan Paliyan. Salah satu keunikannya, hampir di setiap pekarangan rumah penduduk tumbuh subur tanaman herbal dan diklaim bisa menyembuhkan berbagai penyakit. Termasuk menangkal virus korona.

 

GUNAWAN, Gunungkidul, Radar Jogja

 

RUTE menuju Omah Jamu di Kedungdowo Wetan tidaklah sulit. Bisa ditempuh dengan kendaraan roda dua maupun roda empat. Dari pusat Kota Wonosari, kurang lebih menempuh perjalanan sekitar 20 menit ke arah barat. Kalau masih kebingungan dengan layanan Google Maps, ada baiknya jika sudah sampai di balai desa setempat, tanya kepada warga.

Radar Jogja (3/3) pagi sampai di Omah Jamu. Tempat ini merupakan sentra tanaman herbal milik Aisyah Titisukarti, 44. Sekilas profesi Aisyah adalah ibu rumah tangga dua anak. Ia mengenyam pendidikan terakhir di Sekolah Perawat Kesehatan (SPK) Sumatera Barat.

Ilmu meracik obat herbal diperoleh saat bekerja di Arab Saudi tahun 2006-2011. Berawal dari pengalaman, istri Waluya ini mampu mengembangkan tumbuhan herbal sebagai obat di pekarangan rumah. “Ada 278 jenis dan masing-masing memiliki khasiat,” kata Aisyah.

Disinggung mengenai obat penangkal virus korona, dia mulai menyebut kunyit, temulawak, dan jahe adalah kelompok tanaman rimpang yang kerap digunakan sebagai bumbu masak maupun obat. Menurutnya, tanaman ini akurkurimnya cukup tinggi. “Dapat mengobati penyakit kronis, termasuk penangkal virus korona,” ungkapnya.

Lalu, bagaimana cara meraciknya? Kata dia, segala bentuk rimpang setelah melalui proses pemanasan ternyata isotonnya tidak respek terhadap beberapa penyakit. Lebih bagus digunakan dalam kondisi segar, bahkan tidak melalui proses pemanasan.

“Jadi cukup dicuci bersih tidak perlu dikupas, karena kandungan protein curculin paling banyak terdapat di bawah kulit ari dan itu harus dipertahankan. Rimpang bisa digunakan setelah isotonnya mencapai sekian persen,” ujarnya.

Untuk mengetahui rimpang sudah layak digunakan atau belum, cukup sederhana dengan cara batang daun dipatahkan. Setelah di dalamnya terbentuk tiga lapisan, kunyit pertama orange muda, orange sedang, di tengahnya orange tua, berarti itu sudah bisa digunakan untuk pengobatan.

Tanaman obat herbal yang bisa menangkal virus korona adalah jenis kunyit. Bisa dicampur temulawak dan rumput meniran. Ini mengandung imunomodulator atau senyawa yang dapat meningkatkan daya tahan tubuh. “Karena obat tanaman herbal itu imunnya cukup tinggi, sehingga menambah daya tahan tubuh,” ujarnya.

Saat diseduh, bisa bisa dicampur dengan tanaman stevia sebagai pemanis. Merupakan tanaman dari suku asteraceae, berkerabat dengan bunga matahari. Daun stevia dikenal sebagai pemanis pengganti gula tebu.

Menghadapi Covid-19 itu, menurut Aisyah, tidak usah panik. Sebagai upaya tawakal hendaknya menjaga pola hidup sehat dan pola makan, namun tidak harus mahal. Cukup mencegah dengan ramuan di sekitar kita. “Takaran 125 gram kunyit segar diblander, tiga gelas air diminum tiga kali sehari, insya Allah bisa menangkal virus korona,” ungkapnya. (laz)

loading...

BACA JUGA

Jumat, 29 Mei 2020 14:02

Aturan Baru Kualifikasi Olimpiade Diumumkan

JAKARTA- Badminton World Federation (BWF) telah mengumumkan ketentuan baru mengenai…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Terverifikasi Dewan Pers