MANAGED BY:
SABTU
28 MARET
UTAMA | BALIKPAPAN | SAMARINDA | PRO BISNIS | KALTIM | OLAHRAGA | HIBURAN | LIFESTYLE | KALTARA

UTAMA

Kamis, 27 Februari 2020 13:21
Masjid Dibakar, Toko Dijarah, Bentrok Delhi Renggut 23 Nyawa
Bentrokan antara pendukung dan anti-amandemen UU Kewarganegaraan (CAA) berubah menjadi kerusuhan kelompok Hindu dan muslim.

PROKAL.CO, NEW DELHI– India mengulang sejarah kelam. Kerusuhan sektarian kembali terjadi di negara yang dipimpin Perdana Menteri Narendra Modi itu. Bentrokan antara pendukung dan anti-amandemen UU Kewarganegaraan (CAA) berubah menjadi kerusuhan kelompok Hindu dan muslim. Hingga Rabu (26/2) sebanyak 23 orang dilaporkan tewas dan lebih dari 150 lainnya luka-luka. Jumlah korban bisa terus bertambah karena situasi belum terkendali.

”Orang-orang saling bunuh. Peluru terus ditembakkan di kota ini,” ujar seorang penjahit di Jaffrabad kepada Agence France-Presse.

Kerusuhan berpusat di area yang dihuni mayoritas umat Islam. Misalnya, Maujpur, Mustafabad, Jaffrabad, dan Shiv Vihar. Jalan di kota-kota tersebut kini dipenuhi dengan batu, pecahan kaca, dan kendaraan yang terbakar. Massa menghancurkan dan menjarah toko-toko dan rumah milik warga muslim. Penduduk Mustafabad akhirnya berbondong-bondong meninggalkan rumah untuk menyelamatkan diri.

Sehari sebelumnya, Selasa sore (25/2), massa membakar Masjid Badi di Ashok Nagar. Media lokal mengungkapkan bahwa massa meneriakkan Jai Shri Ram (salam Dewa Rama) dan Hinduon ka Hindustan (Hindustan Hindu) berulang-ulang. Satu di antara mereka akhirnya memanjat menara masjid dan memasang bendera bergambar Hanoman. Bendera itu kerap dipakai kelompok Hindu ekstrem kiri.

Tak cukup sampai di situ. Alquran di masjid juga dibakar. Pun demikian dengan alas di masjid tersebut. Dalam video amatir yang beredar di dunia maya, tampak warga memungut lembaran sisa Alquran yang dibakar.

Ashok Nagar sejatinya adalah wilayah yang damai. Area itu dihuni mayoritas warga Hindu. Meski begitu, penduduk lokal mengaku tak ikut campur sama sekali dengan kerusuhan yang terjadi di sana. Mereka takut akan ada serangan balasan. Penduduk meyakini bahwa yang menyerang dan membakar masjid adalah orang luar.

Bukan hanya rakyat biasa yang terdampak, tapi juga jurnalis di area tersebut. Massa kerap bertanya agama yang mereka anut. Dilansir BBC, salah seorang fotografer diminta untuk melepaskan celana untuk menunjukkan identitasnya. Pria muslim bisa dilihat bedanya karena mereka disunat. Insiden seperti itu juga terjadi dalam kerusuhan antaragama yang terjadi sebelumnya.

Modi meminta dua kubu menahan diri dan berdamai. Sayang, seruan itu tidak mempan. Kerusuhan tetap terjadi. Para saksi mata mengungkapkan bahwa kehadiran polisi hampir nihil. Jumlah mereka sangat sedikit dan tidak sebanding dengan massa yang bentrok. ”Sejak kemarin (Selasa, 25/2, Red) kami menelepon polisi untuk menetapkan jam malam dan mengirim pasukan, tapi tidak ada yang datang. Hanya ada tiga polisi,” ujar Saurabh Sharma.

Sementara itu, polisi senior Alok Kumar mengungkapkan bahwa massa menyerang polisi setiap kali mereka muncul. Jika polisi tidak ada, dua kubu ganti saling serang. Juru Bicara Kepolisian Delhi Mandeep Randhawa meminta penduduk tidak main hakim sendiri. Rencananya Menteri Dalam Negeri Amit Shah bertemu dengan para pejabat senior Delhi untuk membahas kerusuhan tersebut. Dia berjanji menambah personel kepolisian jika dibutuhkan.

Pemimpin oposisi Sonia Gandhi menyerukan agar Amit Shah mengundurkan diri. Dia ikut bertanggung jawab karena tidak mampu menjaga keamanan. Di sisi lain, kepala menteri Delhi (setara gubernur) menyebut situasi saat ini sudah mengkhawatirkan dan berharap militer turun tangan. (sha/c10/tom)

Jejak Kerusuhan di India

 

11 Desember 2019: Amandemen Undang-Undang Kewarganegaraan (CAA) disetujui parlemen. Salah satu isinya adalah membuka jalan bagi imigran ilegal penganut Hindu, Sikh, Buddha, Jain, Parsi, Kristen, dan agama minoritas lain yang melarikan diri dari Pakistan, Bangladesh, dan Afghanistan sebelum Desember 2014 untuk menjadi warga negara India. Itu tidak berlaku untuk umat muslim. Demo dan bentrokan terjadi di mana-mana.

22 Februari 2020: Sebanyak 500–1.000 perempuan melakukan aksi duduk damai di jalan yang menghubungkan Seelampur–Jaffrabad, Timur Laut Delhi. Polisi dan paramiliter dikerahkan untuk mengamankan situasi.

23 Februari 2020: Pemimpin Bharatiya Janata Party (BJP) Delhi Kapil Mishra berkampanye menentang demo anti-CAA. Secara terbuka, dia mengancam polisi untuk mengusir demonstran dari area Jaffrabad dan Chand Bagh dalam tiga hari. Jika tidak, dia akan menangani dengan tangannya sendiri. Dalam hitungan jam, terjadi bentrokan antara pendukung Mishra dan penduduk yang menolak CAA.

24 Februari 2020: Bentrokan terjadi di Jaffrabad dan Maujpur. Satu orang tewas.

25 Februari 2020: Kerusuhan kian luas. Masjid Ashok Nagar dibakar. Kini bentrokan bukan antara pendukung dan anti-CAA lagi, tapi antara Hindu dan muslim. Tujuh orang tewas dan puluhan lainnya mengalami luka.

26 Februari 2020: Situasi belum terkendali. Korban tewas menjadi 23 orang. Lebih dari 150 lainnya terluka.

 

Sumber: AFP, Al Jazeera, BBC


BACA JUGA

Sabtu, 28 Maret 2020 11:34

Kasus Positif Tembus 1.000 Orang

JAKARTA---  Jumlah  pasien yang positif terinfeksi virus Covid-19 akhirnya menembus…

Sabtu, 28 Maret 2020 00:57

Usai Perjalanan Malang-Surabaya, Seorang Dokter di Kaltim PDP Covid-19

SAMARINDA - Seorang berprofesi dokter masuk kategori Pasien dalam pengawasan…

Jumat, 27 Maret 2020 15:04

Pemprov DKI Jakarta Sediakan Hotel untuk Tenaga Medis

Pemprov DKI Jakarta mengambil sejumlah langkah besar untuk mengatasi pandemi…

Jumat, 27 Maret 2020 15:02

Kaltim Terima 2.400 Rapid Test, Utamakan Paramedis dan Keluarga Pasien

SAMARINDA–Laju pertambahan jumlah pasien positif corona atau Covid-19 di Kaltim…

Jumat, 27 Maret 2020 14:58

Pemerintah Harus Tegas Larang Mudik

JAKARTA – Lebaran masih dua bulan lagi. Namun, kondisi Jakarta…

Jumat, 27 Maret 2020 14:55
Diatur Bandar Tawau, Berau Lokasi Transit

Diupah Rp 10 Juta, Dua Kurir 10 Kg Sabu Diancam Hukuman Mati

SAMARINDA–Modus pengedar sabu-sabu dari hari ke hari kian beragam. Namun,…

Jumat, 27 Maret 2020 14:48

Cerita dr Dimas Satrio Baringgo yang Menangani Pasien Covid-19

Wabah virus Covid-19 menjadi ancaman yang mengerikan. Social distancing pun…

Jumat, 27 Maret 2020 14:21

Pandemi Corona, AS Kucurkan Dana Terbesar Sepanjang Sejarah, Warganya Panik dan Antre Beli Senjata

Beberapa negara mengucurkan bantuan besar-besaran untuk mengatasi pandemi Covid-19. Pada…

Jumat, 27 Maret 2020 13:49
Beredar Rekaman Suara Bupati PPU soal Lockdown

Lockdown di PPU..? Ternyata Ini Kata Bupati PPU

Ada isu lockdown diberlakukan di Penajam Paser Utara. Sontak warga…

Jumat, 27 Maret 2020 13:26

Pengemudi Ojol hingga Karyawan Mall dapat BLT

JAKARTA– Pemerintah memastikan akan memberikan Bantuan Langsung Tunai (BLT) akibat…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Terverifikasi Dewan Pers