MANAGED BY:
KAMIS
02 APRIL
UTAMA | BALIKPAPAN | SAMARINDA | PRO BISNIS | KALTIM | OLAHRAGA | HIBURAN | LIFESTYLE | KALTARA

MANCANEGARA

Selasa, 25 Februari 2020 14:51
Melawat ke India,Trump Lebih Peduli Kampanye, Nomor Duakan soal Dagang
Modi dan Trump.

PROKAL.CO, AHMEDABAD, – Presiden AS Donald Trump akhirnya melakukan kunjungan kenegaraan pertamanya tahun ini. Negara yang dipilih adalah India yang dipimpin sahabatnya, Perdana Menteri Narendra Modi. Banyak yang berspekulasi bahwa Trump datang bukan hanya karena loyalitas terhadap India. Melainkan juga untuk memperkuat dukungan menjelang pemilihan presiden 2020.

Euforia pada hari pertama kunjungan Trump bersama Melania memang terlihat jelas. Saat tiba di Kota Ahmedabad, dia langsung disambut pelukan Modi. Ibu kota Negara Bagian Gujarat itu dipilih sebagai lokasi pertama untuk menyambut Trump karena beberapa alasan. Pertama, itu adalah kampung halaman Modi. Kedua, Ahmedabad juga menyimpan saksi bisu sejarah perjuangan Mahatma Gandhi.

Trump yang memakai setelan jas dan Melania yang memakai kemeja putih dengan aksen selendang India di pinggang masuk ke Sabarmati Ashram, salah satu tempat tinggal Gandhi. Di sana, dia memutar mesin pemintal benang peninggalan pejuang kemerdekaan India. Kemudian, politikus Republik tersebut juga diberi hadiah kejutan berupa patung tiga kera bijak. Patung itu mengandung filosofi untuk tidak mendengar, melihat, atau berbicara kejahatan.

’’Kepada teman baik saya, Narendra Modi, terima kasih atas pengalaman luar biasa ini,’’ tulis Trump dalam buku tamu di Sabarmati Ashram menurut The Times of India.

Dari sana, dia langsung diantar ke Sardar Patel Stadium. Di sinilah atraksi puncak bagi Trump. Modi sudah mengatur untuk menggelar kampanye berjudul Namaste Trump. Acara itu merupakan balas budi Modi karena Trump sudah menggelar kampanye serupa bertajuk Howdy Modi di depan 50 ribu diaspora India di Houston, Texas, tahun lalu.

Kapasitas stadion sebanyak 110 ribu orang dipenuhi masyarakat yang ingin melihat langsung dua kepala negara. Trump pun tak henti memuji bangsa India. Dia beberapa kali menyebut nama film Bollywood dan nama atlet kriket.

’’Amerika akan selalu menjadi teman setia bagi orang India. Keturunan India di AS juga merupakan orang-orang spesial,’’ ungkap ayah Ivanka itu seperti dilansir Agence France-Presse.

Modi pun membalas pujian Trump. Dia mengatakan bahwa hubungan India-AS bakal terus berkembang di bawah kepemimpinan mereka. Dia juga memuji kemampuan Trump memimpin pemerintahan Negeri Paman Sam. ’’Seluruh dunia tahu bagaimana Presiden Trump berhasil memenuhi mimpi bangsa Amerika,’’ ungkapnya.

Dalam kunjungan hari pertama, Trump memang hanya diajak bersafari oleh Modi. Setelah kampanye, mereka akan berkunjung ke Taj Mahal di ibu kota India, New Delhi. Seluruh jajaran pemerintah berusaha menghapus citra jelek India di mata Trump.

Di Gujarat, mereka membangun dinding untuk menutupi pemandangan kampung kumuh. Di Delhi, mereka membersihkan sungai di samping Taj Mahal untuk menghilangkan bau tak sedap. Aparat juga membubarkan demo-demo anti-Trump serta demo anti kebijakan kewarganegaraan.

Pembicaraan serius baru dijadwalkan hari ini (25/2). Namun, banyak yang meragukan bakal ada kesepakatan signifikan. Misalnya, kesepakatan dagang yang sudah ditunggu bisnis dari dua sisi. Trump hanya menyebut kontrak penjualan alutsista senilai USD 3 miliar (Rp 4,1 triliun) kepada India. Soal kesepakatan dagang, Trump mengelak. ’’Semua orang suka Modi. Tapi, dia sebenarnya sangat alot (soal negosiasi, Red),’’ ucap Trump saat berbicara di stadion.

Kabarnya, Trump punya tujuan lain dalam kunjungan tersebut. Yakni, mengambil hati 4 juta perantau dan keturunan India di AS. Gambar presiden yang disambut baik oleh negara asing juga bakal menjadi materi iklan kampanye yang apik.

Trump memang tak perlu mengerahkan perhatiannya dalam kompetisi kandidat capres seperti politisi Demokrat. Elektabilitasnya di lingkup Republik terus meningkat. Tujuh negara bagian bahkan memutuskan tak mengadakan pemilihan kandidat dan menyerahkan dukungan penuh untuk Trump. (bil/c19/dos)

loading...

BACA JUGA

Rabu, 24 Oktober 2012 08:56

Bimtek bagi Pendata NJOP

<div style="text-align: justify;"> <strong>SAMARINDA </strong>&ndash;…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Terverifikasi Dewan Pers