MANAGED BY:
SENIN
24 FEBRUARI
UTAMA | BALIKPAPAN | SAMARINDA | PRO BISNIS | KALTIM | OLAHRAGA | HIBURAN | LIFESTYLE | KALTARA

UTAMA

Senin, 27 Januari 2020 13:59
Virus Korona Lebih Berbahaya daripada SARS
ILUSTRASI. Kota Wuhan telah dijuluki sebagai 'zombieland' oleh penduduk setempat yang putus asa. ( AARON FAVILA/AP/SHUTTERSTOCK)

PROKAL.CO, BEIJING – Kewaspadaan terhadap merebaknya virus korona harus lebih ditingkatkan. Kemarin (26/1) National Health Commission (NHC) Tiongkok mengumumkan bahwa 2019-novel coronavirus (2019-nCoV) lebih berbahaya daripada severe acute respiratory syndrome (SARS). Sebab, virus tersebut bisa menyebar bahkan pada saat inkubasi.

Kepala NHC Ma Xiaowei menyatakan, generasi terbaru virus korona itu berbeda dengan wabah SARS yang melanda Tiongkok dua dekade lalu. Penderita SARS bisa menularkan wabah setelah virus melewati tahap inkubasi dua hingga tujuh hari. Artinya, pasien SARS bakal menunjukkan gejala terlebih dulu sebelum bisa menularkan wabah.

Namun, 2019-nCoV bisa pindah ke orang lain meski masih dalam tahap inkubasi. Padahal, masa inkubasi virus tersebut cukup lama, yakni 14 hari. Hal itu membuat otoritas kesulitan untuk melacak persebaran wabah tersebut. ”Saat ini pengetahuan kami terkait virus ini masih terbatas. Kami memperkirakan wabah ini masih akan menyebar,” ujar Ma kepada South China Morning Post.

Hingga kemarin virus tersebut sudah menewaskan 56 pasien dan menjangkiti 2.070 lainnya di Tiongkok. Saat ini 1.350 petugas medis beroperasi di lokasi asal virus, yakni Kota Wuhan, Provinsi Hubei, sambil menunggu seribu personel tambahan. Mereka kewalahan menangani pasien yang terus berdatangan.

Wakil Kepala NHC Li Bin mengatakan bahwa pemerintah sudah berusaha melacak persebaran di dalam negeri. Mereka mengisolasi 13 kota di Provinsi Hubei. Sementara itu, kota lainnya di Tiongkok memberlakukan status darurat. ”Harapan kami, setidaknya tindakan ini bisa memperlambat persebaran,” ungkap Li Bin.

Di sisi lain, Presiden Tiongkok Xi Jinping akhirnya membentuk satgas khusus yang dipimpin Perdana Menteri Li Keqiang. Mereka sudah menerapkan beberapa kebijakan untuk mencegah persebaran virus yang lebih parah. Salah satunya, mengeluarkan larangan sementara terkait binatang liar.

Sebagaimana diberitakan, virus tersebut diduga berasal dari pasar produk laut Wuhan. Pasar tersebut juga menjual beberapa satwa liar. Nah, kebijakan yang dibuat itu mengikuti saran beberapa pakar kesehatan bahwa patogen binatang liar bisa jadi penyebab virus korona. Itu mengacu pada wabah SARS yang disebabkan kelelawar. ”Larangan ini seharusnya berlaku selamanya sehingga tak ada lagi kemungkinan wabah tersebar di masa depan,” ujar Christian Walzer, kepala The Wildlife Conservation Society, kepada Agence France-Presse.

Namun, menurut Ma, memberikan peringatan bahwa peredaran binatang dibatasi belumlah cukup. Sebab, penelitian mengatakan bahwa kemungkinan 2019-nCoV berevolusi masih tinggi. ”Ada beberapa tanda yang menunjukkan virus ini makin mudah menjangkiti manusia,” terang dia.

Hingga saat ini, kebanyakan pasien virus korona terbaru ada di rentang usia 40–60 tahun. Namun, itu bisa berubah jika virus terus bermutasi. ”Wabah biasanya punya siklus tertentu. Dan, ini masih belum puncaknya,” ungkap Kepala Chinese Centre for Disease Control and Prevention Gao Fu.

Pada level global, virus korona sudah menyebar ke setidaknya 12 negara selain Tiongkok. Prancis menjadi negara Eropa pertama yang memastikan tiga orang terjangkit virus. Ketiganya mengunjungi Tiongkok belum lama ini. AS juga memastikan jumlah pasien yang sama.

Negara-negara asing mulai merencanakan evakuasi warganya dari Tiongkok. Gedung Putih sudah mengumumkan rencana evakuasi warga AS di Wuhan. Namun, mereka menegaskan bahwa staf konsuler dan keluarga menjadi prioritas. ”Kami punya keterbatasan untuk mengangkut semua. Kami akan memprioritaskan siapa yang rentan terhadap virus.” Demikian bunyi keterangan Kementerian Luar Negeri AS.

Diana Adama, seorang guru asal AS, gusar lantaran kurangnya informasi dan koordinasi dari pemerintah AS di saat genting. Namun, dia mengaku ragu untuk kembali ke AS. Dia takut akan menyebarkan virus itu di kampung halamannya. ”Saya tak ingin membahayakan orang lain,” ujar dia kepada CNN.

Selain AS, Prancis, Korsel, dan Sri Lanka sudah mengungkapkan rencana untuk mengeluarkan warga mereka dari Tiongkok. Sementara itu, Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe mengatakan siap menerbangkan warga negara mana pun keluar dari Tiongkok. (bil/c9/c10/fal)


BACA JUGA

Senin, 24 Februari 2020 15:10

Panik Corona, Korea Tetapkan Status Darurat

Korea Selatan (Korsel) makin panik dengan persebaran virus corona. Terakhir,…

Senin, 24 Februari 2020 14:45

Gara-gara Virus Korona, Bali Bisa Kehilangan Sejuta Wisatawan Tiongkok, Pantai Kuta Kini Didominasi Turis India

Keputusan pemerintah menghentikan penerbangan dari dan ke Tiongkok membuat pariwisata…

Senin, 24 Februari 2020 14:14

Seluruh Siswa Berhasil Ditemukan, Korban Meninggal Susur Sungai Jadi 10 Orang

JAKARTA--  Tim SAR Gabungan dibawah koordinasi BPBD Yogyakarta berhasil menemukan…

Senin, 24 Februari 2020 14:10

KPK Minta Parpol Usung Calon Tanpa Mahar

JAKARTA- KPK memberikan perhatian serius terhadap proses pencalonan kepala daerah…

Senin, 24 Februari 2020 14:08

Di Proyek Ini Tenaga Kerja Tiongkok Tak Datang, Pakai Tenaga Lokal

JAKARTA– Proyek kereta api cepat Jakarta-Bandung sempat dikhawatirkan molor pasca…

Senin, 24 Februari 2020 13:27

Prabowo Berjaya di Dua Survei sebagai Capres

JAKARTA – Habisnya kesempatan Presiden Joko Widodo (Jokowi) sebagai petahana…

Senin, 24 Februari 2020 10:26

Usai Hentikan 36 Perkara, KPK Bikin Kontroversi Lagi, Kali Ini Mau Kendalikan Informasi Publik

JAKARTA– Setelah menghentikan 36 perkara di tingkat penyelidikan, Komisi Pemberantasan…

Minggu, 23 Februari 2020 10:46

Dukungan Golkar-PDIP Belum Cukup, Rahmad Mas'ud Pepet Parpol Lain

Mendapatkan dukungan dari PDI Perjuangan (PDIP), bagi Rahmad Mas’ud belum…

Minggu, 23 Februari 2020 09:08

Tambang Ilegal Sudah Beraksi Tiga Minggu, Polisi Amankan Tujuh Orang

TENGGARONG- Jaringan terduga penambang ilegal yang diamankan anggota Polsek Loa…

Minggu, 23 Februari 2020 09:06

Begini Cara Kerja Penambang Ilegal, Kumpulkan 700 Metrik Ton, Angkut dengan Kontainer

SALAH satu terduga otak pelaku aktivitas penambangan ilegal berinisial MB…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Terverifikasi Dewan Pers