MANAGED BY:
SELASA
25 FEBRUARI
UTAMA | BALIKPAPAN | SAMARINDA | PRO BISNIS | KALTIM | OLAHRAGA | HIBURAN | LIFESTYLE | KALTARA

UTAMA

Kamis, 16 Januari 2020 14:33
DUH..!! Neraca Perdagangan Indonesia Tak Bisa Lepas dari Defisit

Sepanjang 2019 Tekor USD 3,2 M

Aktivitas di pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta. Neraca perdagangan Indonesia sepanjang 2019 tercatat defisit USD 3,20 miliar. Angka itu didapat dari ekspor Januari–Desember 2019 yang hanya USD 167,5 miliar, sedangkan impor USD 170,7 miliar.

PROKAL.CO, JAKARTA– Neraca perdagangan Indonesia sepanjang 2019 tercatat defisit USD 3,20 miliar. Angka itu didapat dari ekspor Januari–Desember 2019 yang hanya USD 167,5 miliar, sedangkan impor USD 170,7 miliar.

Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Suhariyanto menjelaskan, jika dibandingkan dengan 2018, defisit neraca perdagangan 2019 mulai mengecil. Pada 2018 lalu, defisit perdagangan mencapai USD 8,7 miliar dengan perincian ekspor USD 180 miliar dan impor USD 188,7 miliar. ”Seperti kita tahu, pada 2019 memang terjadi banyak gejolak di global sehingga memengaruhi harga-harga komoditas,” ujarnya di kantor BPS (15/1).

Sumbangan tertinggi berasal dari bahan bakar mineral yang mencapai USD 22,2 miliar atau 14,35 persen dari porsi ekspor keseluruhan. Dari sisi impor, bahan baku penolong menjadi komponen paling besar mencapai USD 125,9 miliar. Kemudian, barang modal mengekor USD 28,41 miliar dan barang konsumsi USD 16,41 miliar. ”Selama Desember 2019, kita melihat hampir semua sektor komoditas meningkat. Beberapa yang paling signifikan adalah buah dan hasil hutan,” jelasnya.

Neraca perdagangan Indonesia dengan beberapa negara sepanjang 2019 sebenarnya masih surplus. Antara lain, ke Amerika Serikat USD 9,58 miliar, India USD 7,58 miliar, dan Belanda USD 2,20 miliar. Yang mengalami defisit, antara lain, ke Australia USD 2,56 miliar, Thailand USD 3,95 miliar, serta Tiongkok USD 18,72 miliar.

Kondisi ekonomi global yang tak menentu masih menjadi problem utama neraca perdagangan Indonesia. Perlambatan ekonomi di negara-negara sasaran ekspor ditambah dengan berbagai konflik akan memengaruhi demand dan produksi industri dalam negeri.

Ekonom Bhima Yudisthira menyebutkan bahwa neraca perdagangan Indonesia secara kumulatif pada 2019 belum menggambarkan kondisi ekonomi yang prima. Sebaliknya, penurunan impor bahan baku dan barang menurun justru menggambarkan bahwa industri manufaktur sedang tertekan.

”Belum bisa dikatakan membaik. Sebab, kinerja ekspor hanya tumbuh 1,28 persen dan sumbangan perbaikan defisit justru datang dari merosotnya impor 5,62 persen. Ini anomali. Padahal, dua jenis impor tersebut (bahan baku dan modal, Red) digunakan untuk proses produksi manufaktur,” ucapnya kemarin.

Sementara itu, defisit neraca dagang Jatim menyusut. Pada 2019 perdagangan Jatim tercatat defisit USD 3,05 miliar. Defisit tersebut menurun dari defisit 2018 yang masih USD 5,35 miliar. Kepala Bidang Statistik Distribusi BPS Jatim Satriyo Wibowo mengatakan, peranan ekspor perhiasan dan permata cukup besar dalam mendorong ekspor Jatim. Komoditas tersebut menyumbang USD 3,24 miliar pada 2019 atau 10,87 persen terhadap total nilai ekspor.

Ekspor perhiasan dan permata juga tumbuh positif, yakni 8,5 persen secara year-on-year (yoy). ’’Ekspor ini biasanya ke Swiss. Tapi, trennya ekspor ke Swiss menurun karena ada perubahan permintaan,’’ kata Satriyo kemarin (15/1). Selain perhiasan dan permata, komoditas lain yang mengalami pertumbuhan ekspor adalah kendaraan dan bagiannya, bahan kimia organik, serta daging dan ikan olahan.

Kinerja ekspor nonmigas Jatim tahun lalu hanya tumbuh 1,4 persen (yoy) menjadi USD 19,37 miliar. Di bagian lain, ekspor migas anjlok 28,49 persen (yoy) menjadi USD 918,74 juta. Total, ekspor Jatim naik sangat tipis, yakni 0,49 (yoy) menjadi USD 20,28 miliar. ’’Kita memang sedang mengalami tantangan ekspor,’’ ungkapnya.

Di sisi lain, impor turun cukup dalam. Nilai impor Jatim 2019 tercatat USD 23,73 miliar atau turun 9,32 persen (yoy). Penurunan terjadi pada semua barang impor. Baik bahan baku, barang modal, maupun barang konsumsi. Impor bahan baku tercatat turun 10,16 persen. Barang konsumsi turun 6,95 persen. Barang modal turun 4,07 persen. (agf/rin/c20/oki)


BACA JUGA

Senin, 24 Februari 2020 17:27

Dicalonkan Ketua Golkar Kaltim, Isran Tersenyum dan Enggan Jawab Pertanyaan Wartawan

SAMARINDA - Isran Noor kembali enggan menjawab pertanyaan wartawan. Kali…

Senin, 24 Februari 2020 15:10

Panik Corona, Korea Tetapkan Status Darurat

Korea Selatan (Korsel) makin panik dengan persebaran virus corona. Terakhir,…

Senin, 24 Februari 2020 14:45

Gara-gara Virus Korona, Bali Bisa Kehilangan Sejuta Wisatawan Tiongkok, Pantai Kuta Kini Didominasi Turis India

Keputusan pemerintah menghentikan penerbangan dari dan ke Tiongkok membuat pariwisata…

Senin, 24 Februari 2020 14:14

Seluruh Siswa Berhasil Ditemukan, Korban Meninggal Susur Sungai Jadi 10 Orang

JAKARTA--  Tim SAR Gabungan dibawah koordinasi BPBD Yogyakarta berhasil menemukan…

Senin, 24 Februari 2020 14:10

KPK Minta Parpol Usung Calon Tanpa Mahar

JAKARTA- KPK memberikan perhatian serius terhadap proses pencalonan kepala daerah…

Senin, 24 Februari 2020 14:08

Di Proyek Ini Tenaga Kerja Tiongkok Tak Datang, Pakai Tenaga Lokal

JAKARTA– Proyek kereta api cepat Jakarta-Bandung sempat dikhawatirkan molor pasca…

Senin, 24 Februari 2020 13:27

Prabowo Berjaya di Dua Survei sebagai Capres

JAKARTA – Habisnya kesempatan Presiden Joko Widodo (Jokowi) sebagai petahana…

Senin, 24 Februari 2020 10:26

Usai Hentikan 36 Perkara, KPK Bikin Kontroversi Lagi, Kali Ini Mau Kendalikan Informasi Publik

JAKARTA– Setelah menghentikan 36 perkara di tingkat penyelidikan, Komisi Pemberantasan…

Minggu, 23 Februari 2020 10:46

Dukungan Golkar-PDIP Belum Cukup, Rahmad Mas'ud Pepet Parpol Lain

Mendapatkan dukungan dari PDI Perjuangan (PDIP), bagi Rahmad Mas’ud belum…

Minggu, 23 Februari 2020 09:08

Tambang Ilegal Sudah Beraksi Tiga Minggu, Polisi Amankan Tujuh Orang

TENGGARONG- Jaringan terduga penambang ilegal yang diamankan anggota Polsek Loa…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Terverifikasi Dewan Pers