MANAGED BY:
SABTU
25 JANUARI
UTAMA | BALIKPAPAN | SAMARINDA | PRO BISNIS | KALTIM | OLAHRAGA | HIBURAN | LIFESTYLE | KALTARA

OLAHRAGA

Sabtu, 07 Desember 2019 11:42
MYANMAR vs INDONESIA
Tak Terbebani Masa Lalu
Pemain timnas U-23

PROKAL.CO, MANILA – Myanmar bakal menjadi lawan yang menyulitkan bagi timnas Indonesia U-23 sore nanti. Itu jika mengacu pada catatan pertemuan di arena SEA Games. Dari tujuh kali bentrok di ajang multievent negara Asia Tenggara itu, timnas hanya membukukan dua kemenangan. Sebaliknya, Myanmar sudah mencatat tiga kali kemenangan.

Ancaman lainnya adalah soal kebugaran. Myanmar memiliki masa recovery yang lebih panjang ketimbang timnas. Tim asuhan Velizar Popov itu, terakhir kali bermain pada Senin lalu (2/12). Yakni, saat mereka melakoni laga terakhir grup A. Bandingkan dengan Indonesia yang baru Kamis lalu (5/12) bermain habis-habisan untuk memperebutkan tiket lolos semifinal.

Performa timnas kala masuk fase semifinal juga tak terlalu gemerlap. Sejak 1977, Indonesia tercatat 16 kali menembus semifinal. Namun, timnas hanya enam kali mencapai babak final. Dua di antaranya berakhir dengan raihan medali emas. Yakni pada edisi 1987 dan 1991.

Namun, Indra Sjafri tak mau terbebani catatan masa lalu. “Biarkan masa lalu menjadi masa lalu, saya harus melihat ke depan dan harus optimistis,” terangnya dalam konferensi pers jelang semifinal kemarin (6/12)

Indra juga tak peduli dengan catatan pertemuan melawan Myanmar. Faktanya, dua tahun lalu atau pada pertemuan terakhir di arena SEA Games, Garuda Muda-julukan timnas U-23 berhasil mengatasi Myanmar. Pertemuan itu terjadi pada laga perebutan medali perunggu. 

Memang, situasinya sekarang jauh berbeda.  Saat ini Indra menangani timnas U-23.  Sementara itu, Myanmar ditangani pelatih asal Bulgaria, Velizar Popov.  “Banyak informasi yang kami dapatkan, dari video, dan pertandingan yang pernah kami lakoni,” ujarnya.

Indra menyebutkan, motivasi para pemainnya meningkat. Selain itu, mengacu program latihan, mantan pelatih Bali United itu melihat progres pemainnya menuju peak performance

Kabar baiknya, 20 pemain Garuda Muda dalam kondisi siap tempur. M Rafli dan Firza Andika yang sebelumnya mengalami masalah engkel, sudah terlihat berlatih bersama.  Osvaldo Haay juga kembali mendapatkan treatment bersama fisioterapis timnas Asep Azis. Dia masih mengeluh nyeri di paha kirinya.

Di sisi lain, Velizar Popov menyatakan timnya berhasil membalik semua dugaan pengamat. Timnya memang tidak dijagokan lolos ke semifinal dari grup A. “Tetapi pemain saya layak bermain di semifinal. Target kami di empat besar,” terangnya.

Misi Myanmar sudah terpenuhi. Popov selanjutnya berharap para pemainnya tampil lebih lepas ketika menghadapi Indonesia. Popov pun sadar mengalahkan Indonesia merupakan misi yang sulit.

“Mereka adalah pasukan yang paling cepat dan taktis di turnamen. Jadi tentu saja mereka sangat berbahaya bagi kami,” ujar pelatih 43 tahun itu.

ANTISIPASI ADU PENALTI

Segala kemungkinan bisa terjadi di laga semifinal sore nanti. Termasuk, kemungkinan adu penalti. Indra Sjafri dan pasukannya pun sudah mengantisipasi kemungkinan tersebut.  Kemarin (6/12) para pemain mengakhiri latihan di Rizal Memorial Stadium dengan sesi eksekusi tendangan penalti. Dua kiper Garuda Muda, Nadeo Argawinata dan M Riyandi bergiliran berlatih menahan tendangan dari titik putih.

Nadeo dan Riyandi juga berkesempatan mengambil tendangan menjelang sesi berakhir. “Kalau nanti adu penalti begini sih, namanya juga untung-untungan ya,'' kata Nadeo. ''Saya berusaha aja. Siapa sih yang nggak mau tepat nebak penalti, ya kan,” ujar penjaga gawang asal Kediri tersebut.

Berbagai cara dilakukan Nadeo untuk mengasah kemampuannya dalam adu penalti. Mulai sharing dengan pelatih kiper Hendro Kartiko dan rekan satu kamar Bagas Adi Nugroho, hingga menyaksikan tayangan video kiper-kiper hebat dunia.

“Ya, saya cari banyak referensi. Nggak hanya Kepa (Arizabalaga), (David) de Gea, ataupun (Marc Andre) Ter Stegen,” terangnya. Dia akan mencoba sekuat tenaga untuk tetap tenang jika terjadi drama adu penalti. “Yang jelas, 20 pemain kami saat ini sudah siap dimainkan,” timpal Indra. (nap/bas/jpg/dwi/k16)


BACA JUGA

Sabtu, 25 Januari 2020 13:41

Ducati Rilis Motor Baru, Dovi Sesumbar Juara

Tim Ducati merilis tunggangan baru mereka untuk MotoGP 2020, Desmosedici…

Sabtu, 25 Januari 2020 13:13

Liverpool Bisa Pecahkan Rekor City, Pep Santai Aja

Liverpool tampil luar biasa musim ini. Mereka menjadi satu-satunya tim…

Sabtu, 25 Januari 2020 13:12

Meski Kalah, Shin Tae-Yong Puas Penampilan Timnas U-19

Manajer timnas Indonesia Shin Tae-Yong mengaku puas dengan penampilan Timnas…

Sabtu, 25 Januari 2020 13:10

Jadi Pemain Pengganti, Haaland Cetak Gol Lagi

Sukses di laga debut, Erling Braut Haaland kembali tampil apik…

Jumat, 24 Januari 2020 23:11

Buah Pengorbanan Rybakina

Kiprah rising star baru tenis dunia Elena Rybakina bukan sekadar…

Jumat, 24 Januari 2020 23:01

Harinya Penyerang Kuncir Kuda

TURIN- Selama ini, asumsi bahwa hanya Liga Champions atau Liga…

Jumat, 24 Januari 2020 09:39

Sampai Kapan Mitra Kukar Berjuang Sendirian?

Catatan: Doni Aditya Haryono (wartawan Kaltim Post, Tenggarong)   KAMIS…

Jumat, 24 Januari 2020 09:37

Wiganda Merapat ke PBL

BANDAR LAMPUNG - Tak kunjung mendapat kepastian, bek kanan Mitra…

Jumat, 24 Januari 2020 09:29

Solskjaer Aman Meski Capai Rekor Buruk

MANCHESTER– Manchester United langsung memecahkan dua rekor buruk usai menelan…

Jumat, 24 Januari 2020 09:28

Ledek Transfer Mantan

LONDON– Setelah nir menang dan juga tanpa mencetak gol di…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Terverifikasi Dewan Pers