MANAGED BY:
SABTU
23 NOVEMBER
UTAMA | BALIKPAPAN | SAMARINDA | PRO BISNIS | KALTIM | OLAHRAGA | HIBURAN | LIFESTYLE | KALTARA

MANCANEGARA

Jumat, 08 November 2019 21:48
Bunuh 16 Rekan, Jasad Dibuang ke Laut, Korsel Deportasi Pembelot Sadis

PROKAL.CO, Dua nelayan Korut kabur ke Korsel setelah membunuh 16 rekannya. Namun, bukannya mendapat suaka, malah dideportasi ke negaranya sebagai penjahat.

 

SEOUL–Sadis betul tiga nelayan asal Korea Utara (Korut) ini. Mereka membunuh 16 rekannya satu demi satu. Dua di antara pelaku kemudian melarikan diri ke Korea Selatan (Korsel).

Namun, harapan mereka untuk bisa mencari suaka di Seoul pupus. Sebab, negara yang dipimpin Presiden Moon Jae-in itu lebih memilih mendeportasi mereka ke Pyongyang.

“Korsel memutuskan mengirim dua nelayan itu kembali ke Korut karena mereka melakukan tindak kriminal sadis dan tidak bisa dilindungi Pemerintah Korsel,'' tegas Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Korsel Lee Sang-min seperti dikutip Agence France-Presse.

Associated Press mengungkap, kapal nelayan berisi 19 orang berangkat dari Pelabuhan Kimchaek, North Hamgyong, Korut, Agustus lalu. Mereka mencari ikan di dekat perairan Rusia dan area sekitarnya. Entah apa yang terjadi, tapi tiga orang kru kapal sepakat untuk membunuh kapten kapal. Versi para pelaku, kapten kapal telah berlaku keji.

Kru kapal yang lain protes dengan tindakan tiga pelaku. Untuk menutupi aksinya, mereka bertiga membunuh rekan-rekannya satu demi satu. Jasad para nelayan itu dibuang ke laut begitu saja. Mereka bertiga akhirnya kembali ke Pelabuhan Kimchaek. Tujuannya, ingin kembali diam-diam dan pindah tempat tinggal ke wilayah lain di Korut.

Sayangnya, rencana itu tidak berhasil. Salah satu pelaku langsung ditangkap begitu menginjakkan kaki di pelabuhan. Sepertinya ada korban yang sempat memberi tahu kejahatan mereka ke petugas pelabuhan. Dua orang yang belum tertangkap diam-diam kembali ke kapal nelayan yang sama dan meninggalkan Korut.

Pekan lalu, perahu itu melintasi perbatasan wilayah Korut-Korsel. Dua penjahat berusia 20-an tahun itu dikejar Angkatan Laut (AL) Korsel. Tembakan peringatan diluncurkan. Namun, mereka tetap berhasil menghindar.

Mereka tertangkap pada Sabtu (2/11) setelah dua hari pengejaran. Proses wawancara dan investigasi dimulai. Seluruh warga Korut yang ingin ke Korsel harus menjalani proses tersebut untuk mengetahui apakah mereka rakyat biasa ataukah mata-mata Pyongyang. Jika lolos, biasanya akan langsung diberi kewarganegaraan dan dimukimkan kembali di Korsel.

Begitu tahu bahwa dua orang tersebut adalah pelaku pembunuhan keji, Korsel langsung memutuskan deportasi. Mereka memberi tahu Korut tentang rencana tersebut dan Pyongyang setuju. Yonhap mengungkap, proses deportasi dilakukan via darat kemarin (7/11) lewat Desa Panmunjom di zona demiliterisasi (DMZ).

Ini adalah kali pertama Korsel mendeportasi penduduk Korut lewat Panmunjom. Korut dan Korsel tidak memiliki kesepakatan ekstradisi. Biasanya warga Korut yang membelot dan lari ke Korsel selalu diterima dengan tangan terbuka. Tapi kali ini ceritanya beda. Seoul tak ingin membahayakan penduduk dengan menerima dua penjahat sadis tersebut. (sha/dos/jpg/kri/k8)


BACA JUGA

Rabu, 24 Oktober 2012 08:56

Bimtek bagi Pendata NJOP

<div style="text-align: justify;"> <strong>SAMARINDA </strong>&ndash;…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia.
*