MANAGED BY:
MINGGU
15 DESEMBER
UTAMA | BALIKPAPAN | SAMARINDA | PRO BISNIS | KALTIM | OLAHRAGA | HIBURAN | LIFESTYLE | KALTARA
Jumat, 08 November 2019 10:41
Atap SD Ambruk, Mendikbud Tak Bisa Terima
Nadiem Makarim saat mengunjungi SDN Gentong.

PROKAL.CO, Menteri Pendidikan dan Kebudayaan RI Nadiem Makarim mengaku tak bisa menerima atas ambruknya atap empat ruang kelas SDN Gentong. Hal itu dia sampaikan saat berkunjung ke SDN Gentong Kota Pasuruan, (7/11) siang.

Kemarin, Nadiem dan rombongan tiba di sekolah yang berada di Jalan Kiai Sepuh, Kelurahan Gentong, Kecamatan Gadingrejo, sekitar pukul 13.15. Ia didampingi Sekda Kota Pasuruan Bahrul Ulum dan Plt Kepala Dinas P dan K Kota Pasuruan Siti Zunniati.

Mereka memantau kondisi empat ruang kelas di SDN Gentong yang atapnya ambruk. Mulai dari kelas Va, Vb, IIa, dan IIb. Tak begitu lama Nadiem melihat-lihat atap bangunan yang ambruk itu. Selepas itu, Nadiem langsung bergegas menuju ruang sekretariat Sistem Penjaminan Mutu Internal (SPMI).

Di ruang yang berada di depan halaman sekolah itu, digelar pertemuan tertutup antara Mendikbud Nadiem, Kepala SDN Gentong Endang Ganefa, dan para guru. Juga ikut Kepala Dinas Pendidikan Jatim Hudiono, Sekda Bahrul Ulum, dan Plt Kepala Dinas P dan K Siti Zunniati.

Pertemuan tertutup itu berlangsung sekitar 15 menit. Nadiem terlihat kerap berbicara menoleh kepada Endang Ganefa yang duduk di sisi kanannya. Endang terlihat sesenggukan saat menyampaikan keterangan kepada Nadiem. Ia akhirnya menitikkan air mata sambil menundukkan kepala. Sementara Nadiem hanya mengangguk-angguk.  

Selepas menggelar pertemuan, Nadiem mengucapkan belasungkawa kepada para korban. Baik yang meninggal dan mengalami luka. "Saya turut berduka cita pada keluarga korban dan lainnya. Saya akan mengunjungi keluarga korban," kata Nadiem.

Nadiem lantas mengaku tak bisa menerima kejadian ambruknya empat ruang kelas SDN Gentong itu. "Ini adalah suatu hal yang tidak bisa saya terima. Harusnya kita melakukan hal yang lebih baik lagi dari semua pihak. Baik dari pusat, pemerintah daerah harus bersama-sama gotong royong untuk memastikan hal ini tak terjadi lagi," tambahnya.

Ia menegaskan, keamanan murid, guru, dan orang tua harus diutamakan. Sebab, murid dan guru berhak atas suasana sekolah yang aman dan nyaman. Nadiem menegaskan tim dari Inspektorat Jenderal tengah melakukan investigasi. "Agar kita bisa sama-sama merencanakan bagaimana kita bisa menghindari ini tidak terjadi lagi," pungkasnya.

Dari SDN Gentong, Mendikbud melanjutkan kunjungannya ke rumah duka Irza Almira, 8, yang dekat dengan sekolah. Di sana ia ditemui orang tua Irza yakni pasutri Mohammad Zuber dan Ummul Khoiro. Nadiem juga bertakziah ke rumah duka Sevina Arsy Wijaya, 19, di Kelurahan Mandaranrejo, Kecamatan Panggungrejo.

 

Dengar Curhatan Guru dan Kasek

Kunjungan Mendikbud RI Nadiem Makarim ke Kota Pasuruan tak hanya bertujuan meninjau SDN Gentong dan bertakziah. Momentum itu dimanfaatkan untuk sekaligus menghimpun keluhan para guru dan kepala SD maupun SMP.

Hal itu terlihat dalam pertemuan yang digelar di SDN Pekuncen. Kepada belasan guru dan kepala sekolah yang hadir, Nadiem meminta agar tak canggung menyampaikan curhatannya. Sebagai Mendikbud, ia juga mengaku tidak anti dikritik terkait dunia pendidikan saat ini.

"Sejak pelantikan kemarin, 100 hari pertama kerja, saya komitmen untuk tidak hanya jadi 'guru' tapi juga jadi murid. Agar bisa terus belajar dalam menyempurnakan sistem pendidikan kita," ujarnya.

Salah seorang guru di SDN Pekuncen, Subur mengeluh kebijakan di dunia pendidikan selama ini yang kerap berubah-ubah. Itu, juga tak terlepas dari pergantian komando yang memegang kendali di tingkat kementerian.

"Seperti kurikulum, jadi kami harus terus menyesuaikan dengan kebijakan baru," bebernya. Tak hanya itu, kata Subur, beban tugasnya selama ini bertambah. Sebab, sebagai wali kelas, Subur tak hanya bertanggung jawab mengajar anak didik. "Tapi, juga disibukkan menyusun silabus dan RPP dan itu butuh waktu berjam-jam Pak Menteri, ini tiap hari," ungkapnya.

Sementara, Kepala SMPN 5 Kota Pasuruan M Amin juga mengaku keberatan dengan program swakelola untuk proyek fisik yang dibebankan kepada sekolah. Hal itu dinilai justru memperberat tugas pihak sekolah.

"Dan, kami takut seperti kejadian kemarin. Karena kalau ada apa-apanya kan kepala sekolah sebagai penanggungjawabnya. Sebaiknya di-handle langsung oleh dinas terkait seperti Dinas PU," tuturnya. (tom/hn)


BACA JUGA

Sabtu, 14 Desember 2019 12:42
Membantu Ekonomi Eks Napiter dengan Localov

Kombatan Filipina Selatan Jual Donat Rambo

Local dan love disatukan menjadi Localov. Aplikasi lapak online atau…

Sabtu, 14 Desember 2019 12:33

Wiranto Masuk Pemerintahan Lagi

JAKARTA- Sempat kosong hampir dua bulan, susunan Dewan Pertimbangan Presiden…

Jumat, 13 Desember 2019 13:18

Nama Randy-Yusuf Diabadikan di KPK

JAKARTA – Perjuangan Immawan Randy dan Yusuf Kardawi, mahasiswa Universitas…

Jumat, 13 Desember 2019 13:16

Sudah 12 Pegawai KPK Memilih Mundur

JAKARTA- Proses alih status pegawai KPK menjadi aparatur sipil negara…

Jumat, 13 Desember 2019 13:10

Plt dan Plh Direksi Garuda Benahi Internal Jelang RUPSLB

JAKARTA– Buntut kasus penyelundupan 15 boks onderdil Harley Davidson edisi…

Jumat, 13 Desember 2019 13:07
Aplikasi Gowes Ajak Bertransportasi Minim Polusi

Bermula dari Bali, Tebar Pesona sampai Miami

Memahami tren warga yang semakin peduli lingkungan plus kebiasaan lebih…

Kamis, 12 Desember 2019 13:39

Buka Suara, Kritisi Negeri Sendiri dan WADA

Para atlet Rusia menjadi pihak yang paling dilematis menghadapi sanksi…

Kamis, 12 Desember 2019 12:10

Kasus Novel, Istana Masih Enggan Bentuk TGPF

JAKARTA- Terkatung-katungnya proses pengungkapan kasus penyiraman air keras terhadap penyidik…

Rabu, 11 Desember 2019 11:55

Anak Jokowi Kian Dekat Nyalon Wali Kota Solo

JAKARTA– Pencalonan Gibran Rakabuming Raka dalam Pilwali Solo tampaknya bakal…

Rabu, 11 Desember 2019 11:53

Keterbatasan Anggaran, Butuh 30 Tahun untuk Standardisasi Guru

JAKARTA- Upaya Kementerian Agama (Kemenag) untuk standardisasi kemampuan guru terbentur…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia.