MANAGED BY:
JUMAT
13 DESEMBER
UTAMA | BALIKPAPAN | SAMARINDA | PRO BISNIS | KALTIM | OLAHRAGA | HIBURAN | LIFESTYLE | KALTARA

MANCANEGARA

Sabtu, 02 November 2019 22:16
Wu Huayan, Gadis yang Hanya Makan Nasi Cabai Selama Lima Tahun

Yatim Piatu, Rawat Adik yang Gangguan Mental

MISKIN PAPA: Wu Huayan ketika dirawat di rumah sakit di Guizhou, Tiongkok (BBC)

PROKAL.CO, Wu Huayan berusia 24 tahun. Namun, malanutrisi membuat tubuhnya kecil bak remaja belasan tahun. Dia terpaksa makan seadanya agar bisa tetap kuliah dan membiayai adiknya.

 

SITI AISYAH, Jawa Pos

WU Huayan duduk di brankar rumah sakit Guiyang, Guizhou, Tiongkok. Wajahnya pucat dengan mata sayu dan hidung agak bengkok. Rambut perempuan 24 tahun itu tipis. Rontok. Wu dilarikan ke rumah sakit bulan lalu setelah mengalami sesak napas. Bukan karena asma. Hasil diagnosis menunjukkan Wu mengalami malanutrisi parah.

’’Tingginya hanya 135 sentimeter dengan berat sekitar 20 kilogram,’’ bunyi pernyataan pihak rumah sakit seperti dikutip BBC.

Malanutrisi itu memengaruhi kondisi jantung dan ginjalnya. Wu juga tidak bisa berjalan normal seperti orang kebanyakan, insomnia, serta merasa telinganya terus berdengung. Dia selama ini tak pernah memeriksakan diri karena tak punya uang.

Kemalangan menyelimutinya sejak balita. Ibunya meninggal ketika usianya baru menginjak 4 tahun. Begitu mulai sekolah, giliran ayahnya yang berpulang. Wu dan adik lelakinya akhirnya dirawat neneknya. Setelah itu, kakak beradik tersebut ganti dirawat paman dan bibinya.

Setiap bulan, paman dan bibinya hanya bisa memberi CNY 300 atau setara Rp 598 ribu. Itu pun sebagian besar dipakai untuk membiayai pengobatan adiknya yang mengalami gangguan jiwa.

Wu harus bekerja paro waktu di dua tempat sembari kuliah. Selama 5 tahun belakangan ini, dia hanya mampu menyisihkan CNY 2 atau sekitar Rp 3.900 untuk makan setiap hari. Uang itu biasanya dipakai untuk membeli satu bakpao atau nasi dengan cabai sebagai lauknya.

Penduduk Tiongkok kaget begitu berita tentang kemalangan Wu mencuat. Mereka heran mengapa pemerintah setempat lambat memberikan pertolongan. Pihak kampus ikut terkena imbasnya. Mereka dinilai abai terhadap siswanya. ’’Ini lebih buruk daripada pengungsi di Afghanistan,’’ ujar salah satu warganet.

Guizhou, tempat Wu bermukim, merupakan salah satu provinsi termiskin di Tiongkok. Versi pemerintah, dua bersaudara itu sudah menerima subsidi minimum. Yaitu sekitar CNY 300–CNY 700 atau Rp 598 ribu–Rp 1,4 juta. Setelah kisah Wu diberitakan di mana-mana, sekarang mereka menerima dana bantuan darurat CNY 20 ribu (Rp 39,9 juta).

’’Kami akan terus mengawal kasus gadis yang baik hati ini,’’ bunyi pernyataan Badan Urusan Sipil Kota Tongren. Mereka berjanji untuk bekerja sama dengan departemen terkait lainnya untuk menyelesaikan masalah serupa.

Donasi untuk Wu juga terus mengalir. Total, dia sudah mendapat CNY 800 ribu atau Rp 1,6 miliar. Sangat mungkin jumlah itu terus bertambah. Banyak warganet yang memuji kebaikan hati Wu yang rela berkorban untuk membantu saudaranya, tapi tetap tak meninggalkan pendidikannya.

Selain donasi dari website penggalangan dana, Wu mendapat bantuan CNY 40 ribu (Rp 79,8 juta) dari pengajar dan teman-teman kampusnya. Penduduk di sekitar tempat tinggalnya juga memberikan sumbangan CNY 30 ribu (Rp 59,8 juta).

Meski perekonomian Tiongkok melesat, masih banyak penduduk yang hidup di bawah garis kemiskinan seperti Wu. Kesejahteraan dan penghasilan antara penduduk yang tinggal di pedesaan dan perkotaan berbeda jauh. Berdasar laporan IMF 2018, Tiongkok bahkan masuk dalam salah satu negara dengan ketimpangan ekonomi tertinggi di dunia.

Badan Statistik Nasional mengungkapkan bahwa pada 2017 sekitar 30,46 juta penduduk di desa masih hidup di bawah garis kemiskinan. Mereka hanya mampu menghasilkan sekitar Rp 26 ribu per hari. Pemerintah Tiongkok memiliki target untuk menghapus kemiskinan pada 2020. (*/c5/dos)


BACA JUGA

Jumat, 13 Desember 2019 13:11

Greta Thunberg, People of The Year Termuda

NEW YORK– ''Aku ingin kalian panik,'' ucap aktivis muda Greta…

Jumat, 13 Desember 2019 13:05

Tantang Bahaya demi Evakuasi Jenazah

WHAKATANE– Militer Selandia Baru akan mengambil risiko. Begitu fajar menyingsing…

Jumat, 13 Desember 2019 13:03

Konsisten Tutupi Genosida Rohingya, Suu Kyi Menipu

DEN HAAG– ’’Nyonya, kebisuan Anda mengungkap lebih banyak daripada kata-kata…

Jumat, 13 Desember 2019 11:43

Perusahaan Ini Beri Karyawannya Bonus Rp 140 Miliar

Mata terbelalak, mulut terbuka, lalu menangis penuh bahagia. Begitulah ekspresi…

Jumat, 13 Desember 2019 11:26

Inggris Memilih Johnson atau Corbyn

LONDON– Ini bukan sekadar pemilu, tapi penentuan nasib. Siapa pun…

Rabu, 11 Desember 2019 11:46

Tragedi Wisatawan dalam Letusan Gunung Pulau White

Pulau White merupakan salah satu destinasi yang masuk bucket list…

Selasa, 10 Desember 2019 11:21

Hukuman Rusia Tambah Empat Tahun

LAUSANNE-Upaya bersih-bersih Rusia dari skandal doping di dunia olahraga belum…

Senin, 09 Desember 2019 10:42

Penembak Mati Empat Pemerkosa Diselidiki

Komisi Hak Asasi Manusia (HAM) Nasional India tengah menyelidiki seorang…

Senin, 09 Desember 2019 10:40

Drone Amerika Ditembak Senjata Rusia, Tapi Amerika Klaim Begini...

TRIPOLI - Militer AS meyakini bahwa pesawat nirawak mereka yang…

Senin, 09 Desember 2019 10:39

Asmara Terlarang Ibu Guru yang Berujung Penjara

Seorang guru di Florida, Amerika Serikat, bernama Susan Weddle (40)…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia.