MANAGED BY:
SENIN
16 DESEMBER
UTAMA | BALIKPAPAN | SAMARINDA | PRO BISNIS | KALTIM | OLAHRAGA | HIBURAN | LIFESTYLE | KALTARA

UTAMA

Sabtu, 02 November 2019 22:04
Untuk Menuntaskan Kasus Novel, Jokowi Beri Waktu Kapolri Satu Bulan
Idham Azis

PROKAL.CO, JAKARTA- Tugas berat sudah menanti Kapolri baru, Jenderal Idham Aziz yang baru dilantik di Istana Negara, Jakarta, kemarin (1/10). Sebab, penuntasan kasus penyiraman air keras yang menimpa penyidik KPK Novel Baswedan kini berada dipunggungnya.

Presiden Joko Widodo mengatakan, dirinya sudah meminta Idham untuk menuntaskan kasus tersebut. Kepada Idham, Jokowi memberi waktu satu bulan. "Saya sudah sampaikan ke Kapolri baru, saya beri waktu sampai awal Desember," ujarnya di Istana Merdeka, Jakarta. Namun Jokowi tidak memberikan alasan lebih lanjut soal perpanjangan waktu tersebut.

Sementara itu, usai dilantik, Idham enggan berbicara banyak. Dia hanya mengucapkan syukur atas kepercayaan yang diberikan dan siap untuk bekerja. "Kalau masalah program saya, saya sudah paparkan ketika fit and proper. Sehingga secara cepat akan saya tindaklanjuti," ujarnya.

Saat ditanya soal kelanjutan kasus penyiraman penyidik KPK Novel Baswedan, Idham menolak berkomentar lebih jauh. Saat dicecar, dia langsung pergi meninggalkan istana. Dia menyerahkan penjelasan kepada Kepala Divisi Humas Mabes Polri Irjen Muhammad Iqbal.

Kepada media, Iqbal menegaskan penanganan kasus novel akan terus berjalan. Saat ini tim teknis masih terus bekerja. Selama lebih tiga bulan berjalan, Iqbal menyebut sudah ada hasil-hasil signifikan yang didapat. "Tolong digarisbawahi. Sangat signifikan yang sudah kami dapat," imbuhnya. Namun untuk kepentingan penyelidikan, dia enggan membeberkannya.

Agar berjalan efektif, Kapolri akan segera menunjuk Kabareskrim baru. "Kabareskrim yang baru akan diperintahkan untuk segera menuntaskan kasus Novel baswedan," ujarnya.

Soal sosok Kabareskrim baru, dia menyebut merupakan hak preogratif dari kapolri untuk menentukan siapa yang akan mengisinya. ”Tapi yang pasti, semua jenderal bintang tiga dan bintang dua memiliki kesempatan yang sama,” paparnya. Iqbal mengaku belum mengetahuinya. Yang pasti, pati terbaik tentu akan ditunjuk untuk memimpin lembaga FBI-nya Indonesia tersebut. ”Ya, belum,” paparnya.

Informasi yang diterima Jawa Pos, ada sejumlah nama yang dikabarkan akan mengisi posisi tersebut. Diantaranya, Irjen Gatot Eddy yang kini menjabat Kapolda Metro Jaya dan Irjen Listyo Sigit Prabowo yang menjabat Kadivpropam.  

Direktur Imparsial Al Araf pun menyampaikan bahwa penyelesain kasus penyiraman air keras terhadap Novel Baswedan masih ditunggu masyarakat. ”Kasus Novel Baswedan adalah tantangan pertama kapolri baru,” ungkap dia. Dengan segudang pengalaman, Idham diharapkan mampu menenemukan pelaku yang berbuat keji kepada Novel. Apalagi, alumnus Akpol 1988 itu sudah pernah bersentuhan langsung dengan kasus tersebut.

Baik saat mejabat kapolda Metro Jaya maupun kabreskrim Polri. Dia juga merupakan ketua tim teknis yang menangani kasus tersebut. ”Penyelesaian kasus Novel Baswedan akan memberikan jaminan untuk kita,” terang Al Araf. Dengan diungkapnya kasus Novel, dia menambahkan, masyarakat punya jaminan bahwa kasus serupa tidak akan terulang lagi. Sebaliknya, kasus serupa bisa saja kembali terjadi apabila penyerang Novel tidak dihukum.

Hal senada juga disampaikan oleh Direktur LBH Jakarta Arif Maulana. Karena itu, dia berharap ada kesungguhan dari aparat kepolisian untuk menuntaskan kasus Novel. ”Dan presiden harus konsisten dengan ucapannya,” ungkap dia. Bila terus-menerus dibiarkan, bukan tidak mungkin kasus Novel benar-benar tidak terungkap sebagaimana kasus-kasus pelanggaran hak asasi manusia (HAM) yang selama ini masih jalan di tempat.

Direktur Eksekutif Lembaga Kajian Strategis Kepolisian (Lemkapi) Edi Hasibuan menyampaikan, salah satu kunci kerja Kapolri bisa maksimal adalah menunjuk Kabareskrim yang tepat. Edi menilai Idham butuh kabareskrim muda yang energik. ”Biar kerja cepat,” ungkap dia saat diwawancarai Jawa Pos .

Edi menyebut, banyak perwira tinggi Polri yang bisa menggantikan Idham menduduki posisi kabreskrim. Dia yakin, suksesor Tito Karnavian tersebut memilih yang terbaik. ”Saya kira kapolri juga tahu mana yang pantas dan layak,” imbuhnya. Yang pasti, posisi tersebut tidak boleh dibiarkan kosong terlalu lama. “Dalam waktu dekat harus ditunjuk siapa yang jadi kabareskrim,” sambung dia.

Selanjutnya, Idham bersama jajaran dituntut bekerja cepat. Apalagi mereka punya banyak pekerjaan yang belum tuntas. Kasus Novel Baswedan adalah salah satu di antaranya.

Koordinator Masyarakat Anti Korupsi Indonesia (MAKI) Boyamin Saiman menambahkan, Kabareskrim merupakan posisi yang begitu sentral. Tentunya, seharusnya orang yang memiliki kemampuan dan memiliki keseriusan dalam pemberantasan korupsi. ”Jangan hanya terpaku pada program-program presiden,” paparnya.

Namun, seharusnya Kabareskrim juga mengemban tugas dari rakyat yakni, memperkuat pemberantasan korupsi. Dimana saat ini masyarakat membutuhkan sosok yang mampu untuk memuaskan akan dahaga pelayanan publik yang bersih. ”Ini yang diperlukan,” urainya.

 

Kapolri sambangi Panglima

 

Terpisah, Usai dilantik oleh presiden, Idham langsung menyambangi Subden Mabes TNI di Jalan Medan Merdeka Barat, Jakarta Pusat. Dia bertolak ke sana untuk menemui Panglima TNI Marsekal TNI Hadi Tjahjanto. Secara langsung Hadi mengucapkan selamat atas dilantiknya Idham. Dia  pun menekankan bahwa pertemuan tersebut menegaskan sinergitas antara TNI dengan Polri yang disebutnya sudah terjalin dengan baik.

”Sinergitas TNI dan Polri yang telah terjalin dengan baik untuk menjaga NKRI agar terus dilanjutkan,” ungkap Hadi. Pertemuan yang dilaksanakan secara tertutup itu memang tidak berlangsung lama. Di luar sinergitas antara TNI dengan Polri, tidak banyak yang dibicarakan oleh Hadi bersama Idham. Keduanya hanya memastikan kerja sama yang sudah terjalin selama ini terjaga. (far/syn/idr) 


BACA JUGA

Minggu, 15 Desember 2019 21:03

Tak Semua Eselon III dan IV Dihapus

Jabatan Eselon III dan IV bakal tidak ada lagi. Aparatur…

Minggu, 15 Desember 2019 21:00

Jembatan Mahakam IV Diperkirakan Bisa Dipakai Maret 2020

SAMARINDA–Masyarakat Kota Tepian tampaknya harus banyak bersabar. Sebab, Jembatan Mahakam…

Minggu, 15 Desember 2019 20:57

Azura Luna, Warga Kediri yang Jadi Buronan Interpol Hong Kong

Sosialita asal Kediri terlibat banyak kasus penipuan. Kemudian, menghilang setelah…

Minggu, 15 Desember 2019 20:50

Progres Jalan Bontang - Samarinda dan Sangatta 95 Persen, Rampung Bulan Ini

BALIKPAPAN – Proyek preservasi jalan nasional Samarinda, Bontang, dan Sangatta…

Minggu, 15 Desember 2019 20:11

BPS Sebut Ekonomi Indonesia Tahun 2020 Bakal Suram

JAKARTA- Secara mengejutkan Badan Pusat Statistik (BPS) mengeluarkan pernyataan yang…

Minggu, 15 Desember 2019 14:02

Bandara APT Pranoto Kembali Beroperasi Besok, Maskapai Ini Sudah Buka Reservasi

SAMARINDA - Bandara APT Pranoto akan kembali beroperasi pada hari…

Minggu, 15 Desember 2019 10:00

Pemerintah Kaji Bus Amfibi Jadi Moda Transportasi di Calon Ibu Kota Negara

Melihat karakter geografis calon ibu kota negara, Kalimantan Timur, banyak…

Minggu, 15 Desember 2019 09:52

IKN Perlu Daya Listrik Empat Kali Lipat Jakarta

Pemindahan ibu kota negara (IKN) ke Kaltim berdampak domino. Salah…

Minggu, 15 Desember 2019 09:47

Presiden ke Kaltim Lagi, Resmikan Tol Balsam lalu Tinjau Lahan IKN

SAMARINDA-Jalan tol Balikpapan-Samarinda (Balsam) direncanakan diresmikan pekan depan. Tepatnya, Selasa…

Minggu, 15 Desember 2019 09:44

BPK Temukan Pajak Daerah Tak Maksimal

SAMARINDA–Di tengah kesulitan keuangan yang melanda beberapa daerah di Kaltim,…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia.