MANAGED BY:
KAMIS
09 JULI
UTAMA | BALIKPAPAN | SAMARINDA | PRO BISNIS | KALTIM | OLAHRAGA | HIBURAN | LIFESTYLE | KALTARA
Selasa, 22 Oktober 2019 13:46
Puting Beliung Berpotensi Terulang di Jawa
Akibat puting beliung di pulau Jawa.

PROKAL.CO,

FENOMENA angin ribut dan kebakaran di Pulau Jawa adalah bagian dari proses transisi dari musim kemarau ke musim hujan. Menurut Deputi Bidang Meteorologi BMKG Mulyono R. Prabowo, saat ini ada aliran angin kencang di utara pulau Jawa dengan kecepatan 20 hingga 25 Knot. ''Bahkan di Laut Jawa bisa mencapai 35 knot,” jelasnya.

Selain itu, semakin panjangnya Hari Tanpa Hujan (HTH) yang dialami oleh Jatim turut meningkatkan Fine Fuel Moisture Code atau kemudahan terbakar di vegetasi daerah pegunungan atau dataran tinggi. Prabowo menyebut, kelembapan udara yang sangat rendah di wilayah Jawa menyebabkan sinar matahari yang terik mulai siang hingga menjelang sore.

Untuk angin ribut di wilayah Kota Batu, menurut Prabowo, dipicu beberapa faktor. Faktor internal, antara lain, kondisi topografi yang berupa pegunungan. Kemudian, ada faktor tutupan lahan di kawasan Kota Batu. Menurut Prabowo, bisa saja Kota Batu awalnya adalah daerah hutan yang berfungsi menyerap radiasi sinar matahari. Namun, pada perkembangannya, bukaan lahan menyebabkan daerah tutupan hutan semakin lama semakin sempit. ''Bisa karena konversi menjadi lahan pertanian, perkebunan, atau malah kawasan pemukiman dengan banyak sekali bangunan,” jelasnya.

Dengan kondisi seperti itu, menurut Prabowo, permukaan bumi di sekitar Kota Batu menerima radiasi sinar matahari yang lebih. Akibatnya, suhu permukaan meningkat. Itu memicu pola udara bertekanan rendah di sekitar wilayah Kota Batu.  Angin yang bertiup begitu kuat, kata Prabowo, disebabkan oleh perbedaan tekanan udara antara Kota Batu dan wilayah sekitarnya. Hal itu memicu angin bergerak dari wilayah bertekanan tinggi (sekitar Batu) dan tersedot masuk ke wilayah bertekanan rendah, yakni Kota Batu sendiri.        Namun, fenomena itu biasanya hanya terjadi pada skala lokal.

Pada musim pancaroba ini, kata Prabowo, masih memungkinkan terjadi angin puting beliung serupa. Di Kota Bogor, misalnya, terjadi puting beliung karena ada akumulasi awan kumulonimbus di sekitar Jabodetabek. (tau/oni) 


BACA JUGA

Kamis, 11 Oktober 2012 13:00

Edisi Ketiga UKW Luluskan 23 Wartawan KPG

<div> <div> <strong>BALIKPAPAN</strong> &ndash; Uji Kompetensi Wartawan…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Terverifikasi Dewan Pers