MANAGED BY:
SABTU
16 NOVEMBER
UTAMA | BALIKPAPAN | SAMARINDA | PRO BISNIS | KALTIM | OLAHRAGA | HIBURAN | LIFESTYLE | KALTARA

UTAMA

Selasa, 22 Oktober 2019 13:39
Skema Pengelolaan Bandara Terkait IKN di Kaltim
Balikpapan Fokus Rute Internasional, Samarinda Domestik
Bandara APT Pranoto difokuskan penerbangan domestik.

PROKAL.CO, BALIKPAPAN–Konektivitas transportasi udara di Kaltim jadi prioritas pemerintah pusat. Imbas pemindahan ibu kota negara (IKN) ke provinsi ini, kapasitas Bandara Aji Pangeran Tumenggung (APT) Pranoto Samarinda dan Bandara Sultan Aji Muhammad Sulaiman (SAMS) Sepinggan Balikpapan, akan ditingkatkan.

Sebagai bandara internasional IKN, Badan Penelitian dan Pengembangan Perhubungan (Balitbanghub) Kemenhub akan menambah panjang landasan (runway) jadi 3.250x60 meter. Kemudian, kapasitas terminal diperluas hingga mampu menampung 30 juta penumpang per tahun.

Sementara itu, sebagai pelabuhan udara domestik di Kaltim, panjang landasan pacu Bandara APT Pranoto ditingkatkan jadi 3.000x45 meter. Adapun kapasitas terminal menjadi 20 juta penumpang per tahun. Balitbanghub juga menyiapkan kajian terkait bandara VVIP. Fasilitas bandara VVIP dirasa perlu dibangun pada jarak 15–20 kilometer dari pusat pemerintahan IKN di Kecamatan Sepaku, Kabupaten Penajam Paser Utara (PPU).

Tiga bandara tersebut dinyatakan Balitbanghub mengusung konsep multi airport system. Yakni, satu kesatuan bandara yang terdiri atas dua bandara atau lebih yang cukup besar. Kemudian melayani satu kawasan metropolitan atau megapolitan tertentu.

Dikonfirmasi Kaltim Post, General Manager (GM) Bandara SAMS Sepinggan Farid Indra Nugraha memastikan bandara di sekitar pusat pemerintahan IKN bakal diperbesar. Mulai menambah panjang landasan pacu hingga memperluas areal terminal penumpang. Itu dilakukan sebagai langkah antisipasi lonjakan penumpang saat pusat pemerintahan resmi dipindah ke Kecamatan Sepaku, Penajam Paser Utara (PPU) dan Kecamatan Samboja di Kutai Kartanegara (Kukar) pada 2024.

Lanjut dia, studi perpanjangan landasan pacu saat ini masih dilakukan. Diperkirakan memerlukan waktu sekira setahun. Penghitungan terkait kegiatan fisik tersebut masih dibahas stakeholder terkait dengan Kemenhub.

“Insyaallah pada 2020 (Bandara SAMS Sepinggan) akan dipersiapkan (perpanjangan landasan pacu) dan diusulkan ke pemerintah,” ucapnya. Diketahui, panjang landasan pacu Bandara SAMS Sepinggan saat ini 2.500 meter dengan kapasitas penumpang maksimal 10 juta orang per tahun.

Pria berkacamata tersebut melanjutkan, semua pembiayaan terkait perpanjangan landasan pacu tersebut dibicarakan PT Angkasa Pura (AP) I selaku pengelola Bandara SAMS Balikpapan. Sumber pembiayaan berasal dari internal korporasi. Berdasarkan keputusan manajemen, landasan pacu akan ditambah sepanjang 500 meter.

“Pembiayaannya masih dikonsolidasikan. Apakah itu melalui proses sindikasi (gabungan) atau dana internal lainnya,” imbuh dia. Menurutnya, perpanjangan landasan pacu membutuhkan anggaran yang relatif besar karena ada kegiatan reklamasi. Mengingat, tidak seluruhnya landasan berada di daratan. Besaran biaya untuk setiap lokasi yang akan direklamasi berbeda.

Bergantung kedalaman dan jarak area pesisir pantai dari daratan yang direklamasi nanti. Termasuk wajib mengantongi izin dari Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK). “Harus ada studi penyelaman seberapa jauh dan seberapa dalam area pesisir pantainya. Itu yang akan menimbulkan biaya yang berbeda,” jelas Farid.

Mantan direktur Operasional dan Marketing Angkasa Pura (AP) Hotel ini menuturkan, pengembangan terminal penumpang akan dilakukan perluasan ke arah timur dan barat. Dengan luasan 110 ribu meter persegi, terminal penumpang saat ini baru mampu menampung sekira 10 juta penumpang. Menurut perkiraan, kebutuhan penumpang di bandara nanti setelah IKN resmi beroperasi harus mampu menampung sekira 30 juta penumpang.

“Masih dikaji dan dihitung. Termasuk desain dan RAB (rencana anggaran biaya)-nya. Insyaallah akan kami publikasikan pada 2020,” janji dia. Diakuinya, sejak Kaltim ditetapkan sebagai IKN pada Agustus lalu, belum berpengaruh pada alu lintas penumpang di Bandara SAMS Sepinggan. Sejak awal tahun hingga akhir September 2019, tercatat ada 4 juta penumpang yang menggunakan bandara tersebut. “Karena sudah terbagi dengan (Bandara) APT Pranoto, segmen penumpangnya sudah terpisah. Belum ada lonjakan penumpang,” ungkap Farid.

Terpisah, Kepala Dinas Perhubungan (Dishub) Kaltim Salman Lumoindong menuturkan, Bandara APT Pranoto Samarinda masih memerlukan banyak pembenahan. Dalam desain yang sebelumnya disusun pihaknya, anggaran yang diperlukan agar bandara tersebut paripurna sekira Rp 500–600 miliar. Untuk penambahan taxiway (jalan penghubung antara landasan pacu dan apron), exit way, apron (pelataran pesawat), garbarata (jembatan yang menghubungkan antara terminal bandara dan pesawat) termasuk pembangunan jalan masuk sisi darat bandara.

“Tidak ada kaitannya dengan IKN. Kalau IKN hanya perpanjangan runway dan perluasan terminal,” katanya saat dihubungi Kaltim Post kemarin. Bandara yang berada di Kelurahan Sungai Siring Kecamatan Samarinda Utara itu, sudah dikelola Kemenhub. Setelah diresmikan Presiden Joko Widodo pada 25 Oktober 2018. Rencana pengembangan akan dimulai Kemenhub mulai 2020–2023. Selain perpanjangan landasan pacu menjadi 3 ribu meter, terminal penumpang akan diperluas jadi 120 ribu meter persegi.

Adapun panjang landasan pacu saat ini hanya 2.250 meter. Dengan luas bangunan terminal sekira 12 ribu meter. Hanya mampu menampung 1,5 juta penumpang per tahun. “Dengan pengembangan tersebut, Kemenhub akan menjadikan Bandara APT Pranoto Samarinda sebagai bandara penerbangan domestik. Bandara Sepinggan Balikpapan akan menjadi hub untuk rute domestik dan internasional,” jelasnya.

Sebelumnya, Kepala Bandara APT Pranoto Dodi Dharma Cahyadi mengungkapkan, Kemenhub akan menyiapkan anggaran pengembangan APT Pranoto Samarinda hingga Rp 300 miliar. Anggaran tersebut akan digunakan untuk perpanjangan runway menjadi 3 ribu meter dan terminal penumpang akan diperluas menjadi 120 ribu meter persegi. Mengingat, luasan lahan tersedia di Bandara APT Pranoto masih cukup luas sekira 300 hektare.

“Sekarang lagi proses review master plan. Perluasan terminal mendesak. Sebab, kondisi sekarang, luas terminal 12 ribu meter persegi untuk 1,5 juta penumpang. Dengan estimasi 4.500 penumpang per hari,” ujar Dodi. (kip/riz2/k16)


BACA JUGA

Jumat, 15 November 2019 13:12

Tahun Depan, Ngga Lulus Sertifikasi, Ngga Bisa Nikah

JAKARTA– Bagi anda yang berencana menikah tahun depan, bersiaplah untuk…

Jumat, 15 November 2019 09:55

Gempa Membuat Masyarakat Bali Panik

JAKARTA– Warga penghuni pulau Bali sebelah utara dan barat dikagetkan…

Jumat, 15 November 2019 09:48

Kementerian Inilah yang Pindah Pertama Kali ke IKN di Kaltim

 JAKARTA- Menteri PUPR Basuki Hadimuljono menjanjikan bahwa kementeriannya akan menjadi…

Jumat, 15 November 2019 09:44

Teroris Medan Terpapar Istri yang Intens Temui Napiter

JAKARTA— Densus 88 Anti Teror menemukan fakta baru terkait RMN,…

Kamis, 14 November 2019 12:38

Otak Penyulingan Minyak Ilegal Masih Berkeliaran

Memanfaatkan lahan kosong dan tak jauh dari perusahaan tambang, lokasi…

Kamis, 14 November 2019 12:26
Sidang Kayat, Hakim PN Balikpapan yang di-OTT KPK

Hakim Non Aktif Itu Tolak Sertifikat Tanah, Maunya Uang Tunai

SAMARINDA–Lahan seluas 7,6 hektare di Km 8, Transad, Balikpapan Utara,…

Kamis, 14 November 2019 12:19

Terapkan Nontunai di Tol Balsam, Lima Bank Digandeng

BALIKPAPAN–Gerbang Tol Balikpapan-Samarinda (Balsam) dipastikan dilayani tanpa petugas. Setiap…

Kamis, 14 November 2019 12:05

Venesia, Kota Terapung yang Makin Tenggelam

Acqua alta kembali menghanyutkan seluruh permukaan Kota Venesia, Italia, Selasa…

Kamis, 14 November 2019 11:19

ALAMAK..!! Hutang BPJS Kesehatan Kian Menumpuk

JAKARTA – Utang BPJS Kesehatan kepada rumah sakit tak tanggung-tanggun.…

Kamis, 14 November 2019 11:12

Draft Perpres Rampung, Semua Kalangan Bisa Terima Kartu Prakerja

JAKARTA– Tak ada syarat khusus untuk menerima kartu prakerja. Hanya…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia.
*