MANAGED BY:
JUMAT
15 NOVEMBER
UTAMA | BALIKPAPAN | SAMARINDA | PRO BISNIS | KALTIM | OLAHRAGA | HIBURAN | LIFESTYLE | KALTARA

UTAMA

Sabtu, 19 Oktober 2019 11:05
18 Kepala Negara dan Ratusan Duta Besar Konfirmasi Datang

Kabarnya, Pelantikan Itu Sederhana, Khidmat nan Agung

Jokowi dan Ma'ruf Amin

PROKAL.CO, JAKARTA– Minggu besok (20/10) Presiden Joko Widodo dan wakil presiden (wapres) terpilih KH Ma'ruf Amin resmi dilantik untuk memimpin pemerintahan selama lima tahun mendatang. Persiapan pelantikan pun terus dimatangkan. Kemarin (18/10) sekretariat jenderal (setjen) MPR menggelar gladi kotor prosesi pelantikan di ruang paripurna Gedung Nusantara I.

Kegiatan yang berlangsung mulai pukul 14.00 itu memperagakan keseluruhan tata cara pelantikan. Termasuk teknis urut-urutan per kegiatan. Mulai dari waktu masuknya pimpinan MPR, presiden dan wakil presiden hingga pengaturan tata letak penempatan kursi presiden dan wakil presiden termasuk penempatan para tamu negara yang hadir. "Ini adalah simulasi agar nanti lancar dalam pelaksanaan hari H," kata Sekretaris Jenderal (Sekjen) MPR Ma'ruf Cahyono di lokasi kegiatan, kemarin.

Simulasi dilakukan sepersis mungkin dengan acara yang sebenarnya. Menurut Ma'ruf, tata cara pelantikan presiden dan wakil presiden sudah diatur secara baku dalam peraturan tata tertib MPR. Tata caranya pun sama dengan pelantikan tahun sebelumnya.

Yang berbeda, jelasnya, hanya pada pertukaran tempat duduk wapres terpilih. Dari Wapres Jusuf Kalla ke wapres terpilih KH Ma'ruf Amin. "Saya kira itu yang khusus. Prosesi yang lain sama dengan pelantikan periode sebelumnya," papar Ma'ruf.

Nah, untuk memaksimalkan persiapan, hari ini (19/10) difinalkan melalui gladi bersih. Setjen MPR pun telah mengundang Presiden Jokowi dan KH Ma'ruf Amin untuk hadir langsung dalam gladi bersih. Namun sampai sore kemarin, MPR belum bisa memastikan apakah keduanya akan datang langsung dalam gladi bersih pukul 14.00 hari ini. 

"Jikapun beliau berdua tidak hadir akan bisa diwakili oleh protokol istana," paparnya. Terkait permintaan Presiden Jokowi agar momen pelantikan digelar dengan sederhana, Ma'ruf Cahyono mengatakan sangat setuju dengan ide presiden. Dikatakan, pelantikan presiden dan wapres merupakan perhelatan nasional tentang pergantian kepemimpinan nasional lima tahun sekali. Sehingga harus dilakukan secara khidmat serta meninggalkan kesan agung.

Ruang paripurna, sambung Ma'ruf, sudah diatur sedemikian rupa. Secara dekorasi sangat standar dan tidak ada yang mencolok. Tidak meninggalkan kesan sangat mewah. Penataan dikakukan seperti sisang-sidang pada umumnya. "Kami setuju dengan ide Pak Presiden. Yang penting dilakukan secara sederhana, khidmat dan agung," ujarnya.

Sebab seremonial kenegaraan harus meninggalkan kesan yang baik di mata tamu-tamu negara sahabat. Hingga kemarin yang konfirmasi hadir dalam acara pelantikan mencapai 18 kepala negara. Mulai dari Australia, Tiongkok, Singapura, Brunei Darussalam serta negara-negara ASEAN lainnya. Selain kepala negara dan kepala pemerintahan, hadir juga lebih dari 100 duta besar. "Ini menjadi indikator bahwa perhelatan besar ini mendapat perhatian khusus dari pemimpin bangsa-bangsa lain," tambahnya.

Bahkan Ma'ruf optimistis jumlah negara sahabat yang hafir akan terus bertambah. Pihaknya akan terus meng-update hingga hari ini. 

Wakil Ketua MPR Syarief Hasan mengatakan, dirinya sangat yakin pelantikan akan berjalan dengan lancar. Apalagi masyarakat mendukung pelantikan Presiden Joko Widodo dan Wakil Presiden Ma’ruf Amin. Aparat keamanan juga melakukan pengamanan dengan baik di sekitar Kompleks Parlemen, Senayan yang menjadi tempat pelantikan. Selain itu, kata dia, agenda pelantikan tidak terlalu panjang.  "Acaranya tidak terlalu banyak,” terang Wakil Ketua Umum Partai Demokrat itu. Diawali dengan pembukaan, pembacaan surat keputusan KPU, pelantikan, dilanjutkan dengan tanda tangan, dan berita. Setelah itu baru pidato presiden. Jadi, sebelum pukul 17.00, proses pelantikan sudah rampung.

Dia berharap, semua pihak menjaga ketenangan, baik masyarakat umum, maupun mahasiswa. Hajatan naasional itu akan dilihat seluruh dunia. Perwakilan negara-negara sahabat juga akan hadir dalam acara kenegaraan itu. 

 

TNI Antisipasi Gangguan Keamanan

Sementara itu, Panglima TNI Marsekal TNI Hadi Tjahjanto bersama Panglima Kostrad Letjen TNI Besar Harto Karyawan dan sejumlah pejabat teras Mabes TNI meninjau simulasi pengamanan pelantikan presiden dan wakil presiden. Serupa dengan apel gelar pasukan, simulasi dilaksanakan di Lapangan Silang Monas, Jakarta Pusat kemarin.

Tujuan simulasi tersebut tidak lain mengantisipasi berbagai potensi ancaman maupun gangguan yang bisa muncul dalam pelantikan besok (20/10). Selain itu, TNI juga ingin memastikan kesiapan seluruh prajurit yang sudah mereka kerahkan. Namun demikian, simulasi dilaksanakan tertutup. Yang pasti, Hadi menyebutkan bahwa seluruh personel yang dikerahkan untuk mengamankan agenda tersebut sudah siap.

"Sebanyak 30 ribu prajurit TNI – Polri siap melaksanakan tugas pengamanan,” imbuh Hadi. Pengamanan berlapis yang dibagi tiga ring akan dilaksanakan secara ketat. Presiden, wakil presiden, keluarga, dan para tamu undangan yang hadir dalam pelantikan bakal dikawal sejak sebelum sampai acara selesai. ”Pasukan yang terlibat sudah di-insert ke wilayah-wilayah sesuai tanggung jawabanya,” ungkap Hadi.

Dari pengamatan Jawa Pos, sejumlah titik yang menjadi atensi aparat keamanan sudah mulai dijaga. Aparat TNI maupun Polri tampak bersiaga di beberapa sudut ibu kota. Termasuk di antaranya Istana. Pengawalan melekat untuk tamu undangan juga sudah terlihat. Salah satunya tampak saat iring-iringan kendaraan untuk delegasi Tiongkok melintas di Jalan Medan Merdeka Barat kemarin siang.

Sebagaimana disampaikan oleh Hadi, seluruh tamu undangan yang datang dalam pelantikan presiden dan wakil presiden memang langsung dikawal oleh personel TNI maupun Polri. Sejak mereka tiba di tanah air sampai kembali ke negara masing-masing. ”Mulai dari saat kedatangan, di perjalanan, sampai dengan tempat hotel maupun wisma sampai ke gedung DPR MPR,” terangnya.

Berdasar informasi yang diterima Jawa Pos dari Puspen TNI, dalam simulasi pengamanan pelantikan yang dilaksnakan kemarin, turut dilibatkan helikopter milik TNI AD dan helikopter kepresidenan. Selain itu, dalam simulasi tersebut prajurit TNI juga menunjukan kemampuan meluncur dari helikopter. Mereka bergerak cepat untuk memastikan semua pihak yang hadir dalam pelantikan presiden aman. (mar/lum/syn)


BACA JUGA

Jumat, 15 November 2019 13:15

  Kepercayaan Publik ke KPK Menurun, Presiden Harus Turun Tangan  …

Jumat, 15 November 2019 13:12

Tahun Depan, Ngga Lulus Sertifikasi, Ngga Bisa Nikah

JAKARTA– Bagi anda yang berencana menikah tahun depan, bersiaplah untuk…

Jumat, 15 November 2019 09:55

Gempa Membuat Masyarakat Bali Panik

JAKARTA– Warga penghuni pulau Bali sebelah utara dan barat dikagetkan…

Jumat, 15 November 2019 09:48

Kementerian Inilah yang Pindah Pertama Kali ke IKN di Kaltim

 JAKARTA- Menteri PUPR Basuki Hadimuljono menjanjikan bahwa kementeriannya akan menjadi…

Jumat, 15 November 2019 09:44

Teroris Medan Terpapar Istri yang Intens Temui Napiter

JAKARTA— Densus 88 Anti Teror menemukan fakta baru terkait RMN,…

Kamis, 14 November 2019 12:38

Otak Penyulingan Minyak Ilegal Masih Berkeliaran

Memanfaatkan lahan kosong dan tak jauh dari perusahaan tambang, lokasi…

Kamis, 14 November 2019 12:26
Sidang Kayat, Hakim PN Balikpapan yang di-OTT KPK

Hakim Non Aktif Itu Tolak Sertifikat Tanah, Maunya Uang Tunai

SAMARINDA–Lahan seluas 7,6 hektare di Km 8, Transad, Balikpapan Utara,…

Kamis, 14 November 2019 12:19

Terapkan Nontunai di Tol Balsam, Lima Bank Digandeng

BALIKPAPAN–Gerbang Tol Balikpapan-Samarinda (Balsam) dipastikan dilayani tanpa petugas. Setiap…

Kamis, 14 November 2019 12:05

Venesia, Kota Terapung yang Makin Tenggelam

Acqua alta kembali menghanyutkan seluruh permukaan Kota Venesia, Italia, Selasa…

Kamis, 14 November 2019 11:19

ALAMAK..!! Hutang BPJS Kesehatan Kian Menumpuk

JAKARTA – Utang BPJS Kesehatan kepada rumah sakit tak tanggung-tanggun.…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia.
*