MANAGED BY:
KAMIS
21 NOVEMBER
UTAMA | BALIKPAPAN | SAMARINDA | PRO BISNIS | KALTIM | OLAHRAGA | HIBURAN | LIFESTYLE | KALTARA
Kamis, 12 September 2019 14:12
Saudi Resmi Cabutan Biaya Visa Progresif Umrah

PROKAL.CO, JAKARTA– Simpang siur kabar penghapusan biaya visa progresif umrah terjawab sudah. Pemerintah Arab Saudi resmi meniadakan biaya tambahan bagi jamaah yang ingin umrah kesekian kali itu. Pengumuman disampaikan oleh Wakil Menteri Haji dan Umrah Saudi Sulaiman Al-Massaath, Selasa (10/9) petang waktu Arab Saudi.

”Pemerintah Kerajaan Arab Saudi sudah mencabut aturan tersebut,” ujar Konjen RI di Jeddah Hery Sarifudin saat dikonfirmasi, kemarin (11/9).

Staf Teknis Haji Kantor Urusan Haji (KUH) KJRI Jeddah Endang Djumali menambahkan, bersamaan dengan pencabutan visa progressif tersebut, Pemerintah Saudi mengumumkan aturan baru tentang pemberlakuan biaya pembuatan visa umrah.  Yang meliputi, Electronic (e-Visa) Processsing Fee sebesar SAR93,19, Basic Ground Services SAR105, dan Government Fee SAR300. Biaya ini berlaku untuk setiap pengajuan visa umrah, baik yang pertama maupun kali kedua dan seterusnya.

”Totalnya menjadi SAR498,19 (sekitar Rp 1,86 juta, red),” tutur Endang. Hal ini juga meluruskan informasi sebelumnya, bahwa kebijakan bukan mengurangi besaran tariff visa progressif dari SAR2000 menjadi SAR300. ”Tapi, mencabut aturan visa progressif dan menerbitkan ketentuan baru,” sambungnya.

Direktur Bina Umrah dan Haji Khusus Kementerian Agama (Kemenag) Arfi Hatim mengamini. Dia menjelaskan, dengan ketentuan ini, maka tidak ada lagi keharusan membayar visa progressif sebesar SAR2000 atau sekitar Rp 7,6 juta bagi jemaah yang pernah melaksanakan ibadah umrah pada periode tertentu. ”Namun, seluruh pengajuan visa umrah sekarang dikenakan biaya SAR300. Biaya ini khusus untuk pemvisaan, di luar biaya electronic service dan layanan lainnya,” jelasnya.

Di sisi lain, para Penyelenggara Perjalanan Ibadah Umrah (PPIU) tentu perlu melakukan penyesuaian harga paket umrah yang telah dipasarkan secara proporsional. Terkait hal tersebut Arfi mewanti-wanti agar PPIU tidak menambahkan harga di atas biaya yang telah ditentukan oleh pemerintah Arab Saudi tesebut.

”Kami juga akan melakukan evaluasi terhadap besaran harga referensi yang telah ditetapkan sebesar Rp 20 juta rupiah,” ungkapnya. Jika dianggap perlu, besaran harga referensi tersebut akan segera disesuaikan.

Kebijakan visa progressif bagi jemaah umrah ini telah diterapkan oleh Pemerintah Arab Saudi sejak 2016. Jemaah yang akan berumrah untuk kedua kalinya atau lebih di tahun yang sama dikenakan biaya tambahan untuk visa sebesar SAR2000 atau setara Rp7,6juta. (mia)

loading...

BACA JUGA

Rabu, 20 November 2019 10:26

TRAGIS..!! Anggota Sabhara Polda Bali Tewas Ditabrak saat Bubarkan Balap Liar

Peristiwa tragis terjadi kemarin dini hari (19/11). Salah seorang anggota…

Selasa, 19 November 2019 11:02

Gerah di Jogja Imbas Badai, Bukan Merapi

JOGJA- Kepala Stasiun Klimatologi (Staklim) Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika…

Selasa, 19 November 2019 10:43

Kecewa Kalah Pemilihan Kepala Dusun, Pria Ini Bakar Puluhan KIS Warga Miskin

SINGARAJA - Ada-ada saja ulah Ketut Suarta, warga Desa Anturan,…

Selasa, 19 November 2019 10:29

Buku Pelajaran Agama yang Baru Mulai Diajarkan Tahun Depan, Bedanya Apa Sih?

JAKARTA– Perubahan terhadap 155 buku ajar mata pelajaran Pendidikan Agama…

Senin, 18 November 2019 11:34

Gunung Merapi Erupsi Masih Akan Terus Erupsi

JAKARTA– Setelah erupsi pada 9 November lalu, Gunung Merapi di…

Senin, 18 November 2019 11:12

PKS Target Menang 60 Persen Pilkada 2020

JAKARTA– Rapat koordinasi nasional (Rakornas) PKS memunculkan sejumlah rekomendasi penting.…

Senin, 18 November 2019 11:10

Dominan Gas dan Abu Vulkanik, Penerbangan Normal

JOGJA -  Gunung Merapi kembali mengalami aktivitas vulkanik, Minggu (17/11).…

Senin, 18 November 2019 10:52

Panasnya Pilkades di Jawa, Persaingan Suami Versus Istri di 18 Desa

KUDUS- Gelaran pesta politik arus bawah atau pemilihan kepala desa…

Senin, 18 November 2019 00:08

Mendes PDTT : LDN Bisa Ciptakan Pemain Berbakat Dari Desa

JOMBANG  - Kementerian Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi (Kemendes…

Minggu, 17 November 2019 20:30

Indonesia Kutuk Serangan Israel ke Palestina

JAKARTA – Indonesia mengutuk serangan udara Israel ke Palestina yang terjadi…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia.
*