MANAGED BY:
SENIN
24 FEBRUARI
UTAMA | BALIKPAPAN | SAMARINDA | PRO BISNIS | KALTIM | OLAHRAGA | HIBURAN | LIFESTYLE | KALTARA

LIFESTYLE

Senin, 19 Agustus 2019 10:06
Plus-Minus Alat Kontrasepsi, Tidak Berisiko, Sesuaikan Kebutuhan
PELUANG KECIL: Metode kontrasepsi non-hormonal merupakan cara yang paling aman di antara metode lainnya. Kendati demikian, dr Anggit mengatakan, persentase keberhasilan tidak sebesar kontrasepsi hormonal. (ISTOCKPHOTO.COM)

PROKAL.CO, Ada beberapa pasangan yang menunda kehamilan. Alasannya beragam, mulai pendidikan, karier, hingga keadaan ekonomi keluarga. Dalam kondisi tersebut, keberadaan alat kontrasepsi diharapkan dapat membantu. Kendati demikian, sebelum menggunakan ada baiknya mengenalinya terlebih dahulu.

 

ALAT kontrasepsi dibagi menjadi dua sesuai cara kerja. Hormonal dan non-hormonal. Hal itu dijelaskan dr Muhammad Anggit Nugroho SpOg. Kontrasepsi hormonal umumnya mengandung kombinasi progestin dan estrogen, atau progesteron saja. Sementara itu, non-hormonal merupakan prosedur tanpa metode hormon atau dengan cara alami. Seperti metode kalender dan amenore laktasi.

Jika seorang ibu menggunakan metode hormon, dia bisa mengalami menstruasi. Sedangkan bila menggunakan non-hormonal, tidak akan menstruasi. Metode hormonal pun berdampak pada produksi ASI (air susu ibu), jadi tidak disarankan untuk ibu menyusui.

“Kebalikan dari kontrasepsi hormonal, jenis non-hormonal aman dan bisa digunakan meski menyusui. Hanya saja, persentase ketepatan dan keberhasilannya masih minim, jadi masih berisiko hamil,” jelas Anggit.

Kontrasepsi hormonal terbagi menjadi tiga jenis, yakni kontrasepsi temporer, permanen, dan penghalang fisik. Umumnya yang diketahui yakni pil KB yang mengandung hormon progesteron dan pil kombinasi.

Ada pula suntik KB, Anda dapat memilih suntikan per tiga bulan, suntikan progesteron. Atau, suntikan kombinasi antara hormon progesteron dan estrogen yang disuntik setiap bulan.

Ada juga jenis implan, alat kontrasepsi berbentuk strip yang ditanam di bawah kulit. Juga, intra uterine device (IUD) atau yang sering disebut spiral. Alat kontrasepsi ini sejenis tembaga, tetapi dilapisi hormon progesteron. Anggit mengatakan, kontrasepsi yang paling “bijaksana dan aman” yakni spiral.

“Dari setiap alat kontrasepsi temporer itu bagus semua. Dengan tingkat kegagalan kurang dari 2 persen. Namun, saya menyarankan menggunakan IUD. Sebab, jangka waktunya cukup panjang, lima tahun. Jika sewaktu-waktu Anda ingin hamil, tinggal diambil saja,” paparnya.

Nah, masyarakat lebih awam dengan jenis kontrasepsi penghalang fisik. Di antaranya kondom, spermisida, dan diafragma. Ketiga jenis ini disederhanakan sebagai alat pengaman yang digunakan sebelum berhubungan seksual.

Untuk jenis kontrasepsi permanen ada tubektomi, ligasi tuba, implan tuba, dan elektrokoagulasi tuba. Sedangkan pada pria dapat melakukan prosedur vasektomi.

“Pasangan yang ingin melakukan kontrasepsi permanen itu sedikit. Bahkan bisa dihitung jari, sebab mayoritas hanya ingin menunda. Bukan enggak bisa hamil lagi,” bebernya.

Anggit memberi contoh dampak kontrasepsi hormonal yang sering terjadi, umumnya abnormal uterus bleeding (AUB, atau pendarahan abnormal uterus), obesitas, melasma, dan acne vulgaris (jerawat). “Risiko sebenarnya tidak ada, yang ada hanya kekurangan dari masing-masing alat kontrasepsi,” jelasnya.

Semua kembali pada masing-masing pasangan, ingin menggunakan kontrasepsi jenis apa. Menyesuaikan kebutuhan. (*/nul*/tam/ljkp*/rdm2/k8)


BACA JUGA

Minggu, 23 Februari 2020 10:47

Cegah Jantung Koroner, Hindari Makan Jeroan

BALIKPAPAN – Kabar wafatnya Ashraf Sinclair pada Selasa (18/2) cukup…

Minggu, 23 Februari 2020 10:05

Microsleep Sama dengan Bertaruh Nyawa

MENGEMUDIKAN kendaraan dengan jarak yang cukup jauh perlu tenaga ekstra.…

Selasa, 18 Februari 2020 10:42

Mengenal Post Sex Blues, Perasaan Sedih setelah Bercinta

UMUMNYA, tiap kali selesai berhubungan seks akan membawa kebahagiaan bagi…

Selasa, 18 Februari 2020 10:41

Carpal Tunnel Syndrome, Tak Bisa Diprediksi, Pergi Lalu Datang Lagi

Hampir setiap orang mungkin menganggap kesemutan sebagai hal wajar. Bahkan…

Selasa, 18 Februari 2020 10:40

Jangan Anggap Sepele, Kesemutan Berujung Operasi

SERUPA tapi tak sama. Sindrom guyon adalah akibat dari saraf…

Selasa, 18 Februari 2020 10:37

Dulu Benci Kini Jatuh Hati, Koleksi 300 Reptil

Memiliki gecko ratusan ekor cukup membuktikan kecintaan Hansen Gunawan terhadap…

Selasa, 18 Februari 2020 10:35

Teliti Memandikan Sugar Glider

TAK cukup jatuh hati pada gecko, Hansen Gunawan kembali jatuh…

Selasa, 18 Februari 2020 10:33

Sup Buntut Bakar Kaya Rempah

Sajian menu boleh saja sama. Makin banyak orang familiar dan…

Selasa, 18 Februari 2020 10:32

Nasi Goreng Komplit dan Si Merah Romantis

Salah satu menu favorit di Swiss-Belhotel Balikpapan adalah nasi goreng…

Rabu, 12 Februari 2020 11:24

Organic Parenting, Kecerdasan Emosi Meningkat

KONTEN jadi hal utama yang harus diperhatikan orangtua. Di samping…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Terverifikasi Dewan Pers