MANAGED BY:
SENIN
16 DESEMBER
UTAMA | BALIKPAPAN | SAMARINDA | PRO BISNIS | KALTIM | OLAHRAGA | HIBURAN | LIFESTYLE | KALTARA

FEATURE

Selasa, 13 Agustus 2019 10:37
Menjaga Kelawasan Sekaligus Menambah Penghasilan
Kampung Kayutangan, Kampung Heritage Tujuan Wisata
Jejeran rumah tua yang menjadi destinasi wisata.

PROKAL.CO, Jika Seoul punya Bukchon Hanok Village, Malang punya Kampung Kayutangan. Konsepnya mirip. Rumah warga dijadikan spot kunjungan wisata. Tidak hanya mendapatkan foto yang Instragamable, pengunjung juga bisa merasakan sensasi sejenak berada di dalam rumah tersebut.

 

Shabrina Paramacitra, Malang

 

Sebuah rumah di Jalan Arif Rahman Hakim Gang 2 sore itu (15/7) didatangi sekelompok anak muda. Mereka berswafoto di depan rumah bernuansa hijau putih yang terletak tak jauh dari mulut gang. Gaya arsitekturnya yang unik menjadi daya tarik.

’’Lagi, lagi... Yak, 1, 2, 3, oke sip,’’ kata Efie Sinta, pengunjung asal Malang. Dia sedang memotret kekasihnya, Daffa Arya, yang datang dari Jakarta. ’’Ulang Yang, jelek kamu,’’ ucap Efie. Daffa kembali berpose.

Sebuah papan bertulisan Jamu Air Mancur; Pusaka Warisan Leluhur terpajang di ventilasi. Di pagar, terdapat papan keterangan yang menamakan rumah itu sebagai Rumah Jamu, milik Bu Esther.

Suseno, sang pemilik rumah, menceritakan bahwa rumah itu dulu memang pernah menjadi tempat pengobatan shin she. ’’Dulu itu. Sekarang jarang kulakan jamu lagi. Tapi, saya biarkan saja toples-toples jamu dan papan Jamu Air Mancur itu di sini. Biar khas heritage-nya dapet,’’ katanya.

Suseno tinggal di rumah tersebut bersama ibunya, Esther. Rumah dibangun pada 1940-an dan tak pernah dipugar sampai sekarang. Termasuk tegelnya yang bermotif bunga warna-warni. Belum diganti.

Satu-satunya renovasi yang pernah dilakukan adalah penukaran posisi jendela dan pintu depan rumah pada 1970. Renovasi dilakukan karena berdasar budaya Tionghoa, tak baik jika pintu berada berhadapan dengan dapur.

Suseno maklum jika rumahnya sering jadi spot foto pengunjung Kampung Wisata Kajoetangan (Kampung Kayutangan). Sejak kampung tempat tinggalnya berbenah menjadi kampung wisata heritage setahun lalu, rumah-rumah yang masih mempertahankan bentuk aslinya –entah itu yang mengandung unsur arsitektur Belanda, Jawa, maupun jengki (rumah beratap pelana)– dijadikan spot foto.

Rumah-rumah tersebut dipasangi papan keterangan mengenai siapa pemilik rumah dan dibangun pada tahun berapa. Bahkan, di beberapa rumah dipajang foto-foto lawas sang pemilik yang direpro ulang. Selain menjadi spot foto, rumah tersebut boleh dimasuki pengunjung yang ingin bertanya mengenai sejarah rumah itu.

Mereka juga boleh mencicipi kuliner khas Malang yang disediakan si empunya rumah. Biasanya, pengunjung membayar Rp 10 ribu hingga Rp 25 ribu jika masuk ke rumah warga.

Namun, Suseno tak pernah menarik biaya dari pengunjung yang datang ke rumahnya. ’’Di sini mau masuk, monggo. Gratis. Cuma kadang kesal sama yang foto di luar. Mereka foto, loncat pagar, jendela rumah saya ditutup, terus ndak dibuka lagi. Ditinggal begitu saja. Mestinya habis foto kan dibuka lagi, wong saya ada di dalam rumah,’’ ungkapnya.

Begitulah keseharian warga di Kampung Kayutangan. Kampung lawas di Kota Malang itu kini menjadi kampung wisata sejarah. Untuk mendatanginya, pengunjung bisa mengakses Jalan Arif Rahman Hakim di koridor Talun dan koridor Kayutangan di Jalan Basuki Rahmat. Pengunjung akan ditarik tiket Rp 5 ribu ketika masuk.

Kampung Kayutangan sudah sangat berubah. Kampung tertua di Malang tersebut dulu termasuk dalam wilayah Talun (tepi hutan). Dwi Cahyono, sejarawan Universitas Negeri Malang (UM) yang ikut menggagas Kampung Wisata Heritage Kajoetangan, mengungkapkan, dalam prasasti Ukir Nagara, Talun dulu merupakan desa yang dibebaskan dari pajak (perdikan) pada 1198. Talun dulu berbentuk perkebunan di pinggir hutan.

Nama Kayutangan berasal dari kata patangantangan. Ada nama pohon yang bentuknya mirip tangan manusia jika dibentangkan. ’’Pohon itu tak hanya ada di hutan-hutan di Malang, tapi juga ada di Tulungagung,’’ jelas Dwi. Karena itu, di Tulungagung juga ada desa yang bernama Rejotangan.

Berdasar Kitab Pararaton, hutan kayutangan di Malang itu dulu pernah menjadi tempat persembunyian Ken Arok ketika diburu Tunggul Ametung pada abad ke-13.

Kemudian, terjadi revitalisasi di kawasan tersebut sejak Belanda masuk ke Kota Malang. Revitalisasi kawasan Kayutangan itu terjadi sekitar abad ke-18, tepatnya ketika Belanda mendirikan perkampungan untuk orang-orang Eropa. Kampung-kampung itu tersebar dekat benteng-benteng yang ada ketika itu, antara lain, di sisi selatan Sungai Brantas, Klojen Lor, Sawahan, Tongan (kampung Arab), dan Talun.

Selain itu, koridor Kayutangan yang letaknya dekat dengan alun-alun menjadi ’’pintu masuk’’ menuju Kota Malang. Kawasan koridor tersebut kemudian menjadi pusat bisnis. Banyak kantor, toko, dan tempat berdagang yang dibangun di sekitar kawasan itu. Pusat bisnis tersebut meliputi kawasan Kayutangan dari sisi utara hingga selatan.

Di luar itu, ada kampung-kampung tempat tinggal orang Eropa yang masih bertahan sampai sekarang. Salah satu dan yang tertua di Malang adalah kawasan Kampung Wisata Heritage Kajoetangan.

Menurut Dwi, ada sisi sejarah yang bisa dibagikan kepada pengunjung. Sayang, banyak warga yang belum mengetahui detail sejarah kawasan kampungnya sendiri.

’’Sejak tahun lalu, saya dan teman-teman dari Tim Ahli Cagar Budaya Kota Malang, Dinas Pariwisata Kota Malang, dan rekan-rekan yang lain berusaha mengedukasi tentang ini. Jadi, bagaimana kita berusaha mempertahankan kampung purba ini supaya kita juga bisa cerita sama orang-orang dari luar kota,’’ katanya.

Dari tiga RW yang tergabung dalam kampung wisata, Kampung Kayutangan kini memiliki 40-an rumah yang masih mempertahankan unsur kelawasan masing-masing. Itulah yang berusaha dipertahankan, baik oleh tim cagar budaya, seniman, sejarawan, maupun pihak-pihak lain yang peduli pada sejarah Kota Malang.

Dinding rumah-rumah kuno di Kampung Kayutangan rata-rata memiliki ketebalan ukuran super. Bisa sampai 30 sentimeter (cm). Jauh lebih tebal jika dibandingkan dengan rata-rata tebal dinding rumah modern yang hanya 15 cm. Lalu, atapnya miring 45 derajat. Besi-besi teralisnya rata-rata tipis melengkung dan membentuk ornamen. Ada juga yang tebal berbentuk garis tegak lurus. Sangat khas, seperti rumah kakek-nenek para generasi milenial sekarang.

Menggagas kampung wisata ini bukanlah perkara mudah. Ahmad alias I’ink, anggota Kelompok Sadar Wisata (Pokdarwis) di kampung itu, bilang, masalah utama adalah menyatukan visi dan misi warga. Banyak warga yang tinggal di rumah kuno, tapi mereka tak sadar bahwa rumahnya itu adalah aset wisata. ’’Mereka mikir, apa sih ini tujuannya dibikin spot foto, buat apa sih?’’ ucap I’ink.

Namun, setelah diedukasi, mereka pun sadar. Warga membangun ekosistem wisata di kampungnya. Mereka belajar cara menjadi tour guide, mengatur keuangan hasil penjualan tiket, bekerja bakti, menyediakan foto lawas untuk dipajang di depan rumah, dan bahkan ada yang mulai berjualan jajanan daerah. Misalnya keripik, pentol, dan marning. Warga juga sering bekerja sama dengan komunitas model, fotografer, musisi keroncong, dan lain-lain untuk menggelar pentas serta lomba-lomba seni di kampung.

I’ink juga menjadikan rumahnya sebagai spot foto. Pengunjung bisa masuk ke dalam rumah I’ink dan berfoto dengan barang-barang antik koleksi I’ink. Di dalam rumah I’ink ada kamera, televisi, kaset, dan properti-properti lawas lain yang bisa menjadi pelengkap swafoto pengunjung. (*/c5/ayi)


BACA JUGA

Sabtu, 07 Desember 2019 12:16
Rindu Leluhur, Bocah-Bocah Omah Cangkem Diundang ke Kaledonia Baru

Seperti Bertemu Saudara, Trenyuh Gamelan 30 Tahun Ditabuh Lagi

Bocah-bocah yang tergabung dalam Omah Cangkem belum lama ini menorehkan…

Sabtu, 07 Desember 2019 11:10
SMPN 20 Depok setelah Puluhan Siswanya Terinfeksi Hepatitis A

Diliburkan Tiga Hari, Sediakan Ujian Susulan untuk Yang Masih Dirawat

Pihak sekolah membantah kesimpulan Kementerian Kesehatan bahwa penular virus adalah…

Senin, 02 Desember 2019 12:38

Sijantang Koto dan Abu ”Abadi” Cerobong Pembangkit Listrik

AGUS DWI PRASETYO, Jawa Pos, Sawahlunto   Bocah laki-laki itu…

Kamis, 28 November 2019 13:39
Mengikuti Keseharian Ahmad Tohari, Puluhan Tahun setelah Ronggeng Dukuh Paruk Lahir (2-Habis)

Nyabut Singkong, Dikencingi Dulu, lalu Dimakan Langsung, Itu Pengalaman Nyata

Ahmad Tohari akan terus menulis...selama tak ada ciap-ciap anak ayam…

Rabu, 27 November 2019 12:07
Sehari Bersama Ahmad Tohari, sang Penulis Ronggeng Dukuh Paruk (1)

Dari Gus Dur Belajar tentang Permainan Kata dan Humor

Sampai usia 71 tahun sekarang ini, Ahmad Tohari terus bersetia…

Selasa, 26 November 2019 13:22

Kisah Tutik Suwani, Sarjana Perhotelan yang Pilih Mengajar di SLB

Tugas seorang guru salah satu adalah mengajarkan baca dan tulis…

Selasa, 26 November 2019 11:31

Cerita Penyusunan Buku Saku Penanganan Kasus Kekerasan Seksual di Kampus

Inge dan Yayas pertama menggagas buku ini saat sama-sama menangani…

Rabu, 20 November 2019 10:17
Ahnaf Fauzi Zulkarnain, 10 Besar KJSA Goes Digital 2019

Belajar lewat YouTube, Bikin Robot Pelayan Penderita Stroke

Berawal dari rasa peduli terhadap sesama, siswa MTsN 4 Gunungkidul…

Sabtu, 16 November 2019 12:57

Ananda Badudu yang Ingin Kembali Teruskan Karir Bermusik

Menjadi jurnalis dan musisi sudah dilakoni Ananda Badudu. Namun, begitu…

Jumat, 15 November 2019 09:43
Amanda Putri Witdarmono, Dirikan We The Teachers untuk Guru di Indonesia

Ibarat Helikopter, Ajak Guru Kembangkan Anak lewat Potensi di Sekitar

GURU memiliki peran penting dalam pendidikan karakter anak sejak usia…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia.