MANAGED BY:
KAMIS
17 OKTOBER
UTAMA | BALIKPAPAN | SAMARINDA | PRO BISNIS | KALTIM | OLAHRAGA | HIBURAN | LIFESTYLE | KALTARA

PRO BISNIS

Kamis, 11 Juli 2019 12:34
Kaltim Kekurangan Penyuluh Pertanian, Ini Kata Gubernur

Isran: Jangan Banyak Mengeluh, Fokus Naikkan Produktivitas

ilustrasi

PROKAL.CO, SAMARINDA – Kurangnya tenaga penyuluh pertanian di Bumi Etam tidak hanya menyulitkan Pemprov Kaltim dalam mewujudkan swasembada pangan pada 2023. Tapi juga berpotensi mengganggu produktivitas pertanian yang mulai menunjukkan perbaikan. Sebab produktivitas pertanian tidak lepas dari sumber daya manusia (SDM) petani yang harus ditingkatkan.

Kaltim saat ini memiliki 7.200 kelompok tani yang harus dibina oleh penyuluh pertanian. Tapi, tenaga penyuluh yang tersedia hanya ada 639 orang sedangkan jumlah desa di Kaltim ada sebanyak 1.020 desa. Padahal, seharusnya minimal satu desa memiliki satu penyuluh pertanian untuk membantu para petani meningkatkan produksinya.

Gubernur Kaltim Isran Noor mengatakan, tak hanya Kaltim, tapi seluruh daerah di Indonesia juga kekurangan penyuluh pertanian. Untuk pengawalan dan pendampingan capaian sukses pembangunan sektor pertanian diperlukan 74 ribu orang penyuluh pertanian di seluruh Indonesia. Saat ini baru tersedia 31.500 orang, artinya masih membutuhkan 42.500 orang.

Kurangnya tenaga penyuluh di Kaltim, lanjut Isran dikarenakan banyaknya tenaga penyuluh yang pensiun hingga turunnya penyuluh baru di lapangan. Secara kelembagaan, Balai Penyuluh Pertanian (BPP) juga belum bisa banyak memberikan tenaga penyuluh baru, sehingga wajar jika penyuluh pertanian kurang.

“Intinya jangan terlalu banyak mengeluh, kerja saja sesuai tugasnya. Untuk menuju swasembada dibutuhkan peningkatan produksi hasil pertanian berarti tugas kita bersama meningkatkan itu,” ujarnya, Rabu (10/7).

Dia menjelaskan, tidak ada strategi khusus untuk meningkatkan jumlah penyuluh pertanian. Pihaknya sadar, penyuluh pertanian merupakan garda depan pembangunan sektor pertanian agar mampu meraih sejumlah prestasi yang membanggakan. Tapi yang terpenting untuk menuju swasembada pangan diperlukan produktivitas pertanian yang terus meningkat.

Saat ini produktivitas pertanian Kaltim mulai membaik. Dinas Pangan, Tanaman Pangan, dan Hortikultura Kaltim mencatat produksi padi di Kaltim naik 31,04 persen. Dari 305.377 ton gabah kering giling (GKG) menjadi 400.102 ton GKG atau bertambah 94.765 ton. Tak hanya produksi padi, jagung juga terus mengalami peningkatan.

Saat ini produksi jagung di Kaltim mencapai 112.522 ton. Jumlah itu surplus 92.577 ton dibandingkan kebutuhan jagung di Kaltim. “Yang kita perlukan terus meningkatkan produktivitas pertanian agar tercipta swasembada pangan. Masalah kekurangan penyuluh pertanian semua daerah turut merasakan hal tersebut,” pungkasnya. (*/ctr/ndu/k18)


BACA JUGA

Kamis, 17 Oktober 2019 10:17

Apindo Berencana Bangun Kawasan Ekonomi, Lirik Lahan 10 Hektare di Kawasan IKN

Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) Kaltim bertekad untuk berkontribusi dalam pembangunan…

Kamis, 17 Oktober 2019 10:14

Ikuti Tren untuk Menangkan Persaingan Pasar

DI mana ada kemauan di situ ada jalan. Pernyataan ini…

Kamis, 17 Oktober 2019 10:13

Realisasi Baru Capai 67,97 Persen , DJP Kaltimra Kejar Target Pajak

BALIKPAPAN – Target Direktorat Jenderal Pajak (DJP) wilayah Kalimantan Timur…

Selasa, 15 Oktober 2019 11:50

2020, Bankaltimtara Siap Bertransformasi ke Digital

SAMARINDA- Tak hanya hadir di seluruh kecamatan di Bumi Etam,…

Senin, 14 Oktober 2019 12:44

Jalan Terjal Pemenuhan Daging Sapi

Upaya Pemprov Kaltim mendorong pemenuhan konsumsi daging sapi melalui penggemukan…

Senin, 14 Oktober 2019 12:43

Jaga Kualitas Uang Layak Edar

SAMARINDA- Bank Indonesia (BI) terus berusaha menjaga kondisi uang yang…

Senin, 14 Oktober 2019 12:23

Bankaltimtara Berkontribusi Nyata Bagi Kaltim

SAMARINDA- PT Bank Pembangunan Daerah (BPD) Kaltim dan Kaltara atau…

Senin, 14 Oktober 2019 11:35

HUT Bankaltimtara ke 54, Gubernur Isran Singgung Calon Dirut

PROKAL.CO, SAMARINDA - PT BPD Kaltim Kaltara atau lebih dikenal…

Senin, 14 Oktober 2019 09:54

Perkuat Modal, Bank Kecil Merger

SOLO – Jumlah bank perkreditan rakyat (BPR) di Jatim terus…

Senin, 14 Oktober 2019 09:44

Pertumbuhan Tetap Stabil, Meski Tertekan Perang Dagang

JAKARTA– Pertumbuhan ekonomi tahun ini diyakini masih berada di atas…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia.
*