MANAGED BY:
KAMIS
17 OKTOBER
UTAMA | BALIKPAPAN | SAMARINDA | PRO BISNIS | KALTIM | OLAHRAGA | HIBURAN | LIFESTYLE | KALTARA
Minggu, 30 Juni 2019 10:39
Pencarian Heli TNI AD Difokuskan di Oskop

Udara Terkendala, Tim Sisir Darat

Heli jenis inilah yang hilang kontak di Papua.

PROKAL.CO, JAKARTA - Proses pencarian Helikopter M17 Nomor Registrasi HA-5138 TNI AD yang jatuh di Kabupaten Pegunungan Bintang, Papua tidak berjalan mulus. Bahkan, pencarian melalui pantauan udara yang dilakukan TNI AD kemarin pagi hanya berlangsung hingga siang hari akibat cuaca yang tidak mendukung.

Wakil Kepala Penerangan Kodam (Wakapendam) XVII Cenderawasih Letkol Inf Dax Sianturi mengatakan, ada tiga armada udara yang dikerahkan dalam pencarian udara. Yakni dua helikopter Hely Bell TNI AD dan satu pesawat CN 235 TNI AU. Lengkap dengan anggota tim SAR dan peralatannya. Namun, semuanya harus kembali ke Jayapura.

“Cuaca kalau di daerah sana kabut tebal kalau di atas jam 12 siang, jadi pencarian hanya efektif pagi,” ujarnya kepada Jawa Pos, kemarin (29/6).

Dia menambahkan, memperkirakan cuaca di Papua bukanlah hal yang mudah. Sebab, bisa saja cuaca di Jayapura layak terbang, namun di Pegunungan Bintang justru kondisinya buruk. Selain itu, cuacanya pun bisa berubah-ubah dalam waktu sekejap. “Jadi sulit juga,” imbuhnya.

Oleh karenanya, saat ini, upaya pencarian yang masih berjalan adalah melalui jalur darat. Hingga kemarin, pihaknya sudah mengerahkan sekitar 100 orang yang terdiri dari personel TNI, masyarakat lokal, dan tim SAR. Mereka sudah ada di Oksibil, tempat kontak terakhir antara pilot dengan petugas.

Kemarin, kata Dax, tim pencari sudah menuju Distrik Bulangkop menggunakan kendaraan roda empat. Selanjutnya, tim akan melanjutkan perjalanan ke Oskop. Karena tidak ada akses jalan yang memadai, pencarian dilanjutkan dengan berjalan kaki.

Dax menjelaskan, pencarian di fokuskan di Oskop didasarkan pada informasi yang diterima TNI. Menurutnya, ada seorang ibu-ibu yang mengaku sempat melihat helikopter terbang di Pegunungan Mol sebelum hilang tertelan kabut.

Soal kapan tim tersebut akan sampai ke lokasi, Dax belum berani memastikan. "Kami tidak bisa memastikan waktunya, soalnya medannya yang cukup berat," tuturnya.

Seperti diketahui, Heli yang membawa 7 orang kru dan 5 orang personel Satgas Yonif 725/Wrg yang akan melaksanakan pergantian pos hilang pada Jumat (28/6) siang. Sebelum hilang, Heli menjalankan misi pendorongan logislik (dorlog) ke Pos Udara Pengamanan Perbatasan (Pamtas) di Distrik Okbibab, Kabupaten Pegunungan Bintang. (far)


BACA JUGA

Kamis, 11 Oktober 2012 13:00

Edisi Ketiga UKW Luluskan 23 Wartawan KPG

<div> <div> <strong>BALIKPAPAN</strong> &ndash; Uji Kompetensi Wartawan…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia.
*