MANAGED BY:
SABTU
24 AGUSTUS
UTAMA | BALIKPAPAN | SAMARINDA | PRO BISNIS | KALTIM | OLAHRAGA | HIBURAN | CELOTEH | MASKULIN

BALIKPAPAN

Rabu, 12 Juni 2019 15:17
Transportasi Publik Perlu Dikaji Lagi

Parkir Progresif Tak Maksimal Atasi Kemacetan

Sejumlah titik lokasi parkir di Balikpapan mengalami kenaikan tarif progresif. Dinas Perhubungan Balikpapan beralasan, kebijakan ini merupakan usul dari pengelola parkir.

PROKAL.CO, Selain mengejar pendapatan daerah, kebijakan menerapkan parkir progresif juga harus mempertimbangkan kemauan dan kemampuan membayar.

 

BALIKPAPAN- Sejumlah titik lokasi parkir di Balikpapan mengalami kenaikan tarif progresif. Dinas Perhubungan Balikpapan beralasan, kebijakan ini merupakan usul dari pengelola parkir. Terutama Secure Parking. Alasannya, untuk meningkatkan pelayanan. Semakin banyak kendaraan yang keluar masuk parkir maka butuh peralatan dan sumber daya manusia. Dalih lainnya, kenaikan tarif progresif agar pengunjung tidak lama-lama parkir.

Pengamat transportasi Muhammad Hadid mengungkapkan, kenaikan tarif dengan alasan agar pengunjung tidak lama parkir seperti kontradiktif. Sebab mal butuh pengunjung begitu pula dengan vendor parkir. Termasuk area komersial, mal butuh pengunjung agar profitnya besar. ”Jadi kurang selaras jika kenaikan tarif untuk mengontrol jumlah pengunjung yang masuk dan waktu berkunjung," sebut dosen Institut Teknologi Kalimantan (ITK) ini.

Selain mengkaji alasan kenaikan tarif yang diajukan pengelola parkir, Hadid mengatakan, Dishub Balikpapan pasti punya kajian perhitungan berapa besar kenaikan. Lalu bagaimana dampaknya pada pendapatan pajak daerah. Begitu pula dengan pengelola parkir, seharusnya ada kajian willingness to pay (WTP). Alias kemauan dan kemampuan membayar. ”Kalau kenaikan tarif masih dalam range kemauan dan kemampuan bayar, maka tidak akan berpengaruh signifikan terhadap jumlah pengunjung,” ucapnya.

Terbukti, walau tarif naik, pengunjung mal masih banyak seperti sekarang. Kondisi akan berbeda jika kenaikan tarif sudah lebih dari batas WTP, mungkin akan terasa jumlah kunjungan dan lama waktu orang parkir di mal berkurang. Bisa saja kalau sekarang justru pengunjung yang dirugikan, ketika bayar masih mahal terus mau keluar parkir saja macet. Menurutnya, apabila ingin mengurangi jumlah kendaraan parkir hingga solusi kemacetan sudah seharusnya Balikpapan membutuhkan transportasi publik.

Sehingga pengunjung yang mau ke mal bisa menggunakan bus shelter atau transit. "Jadi dari sisi kemacetan berkurang, pendapatan mal atau pengunjung tetap, parkir bisa mahal," imbuhnya. Sistem ini diterapkan pada negara yang sudah lepas dari kemacetan, contoh Singapura. Seharusnya pembenahan transportasi publik sudah dilakukan sejak pertumbuhan kota mengarah ke metropolitan.

"Saat sudah benar-benar jadi kota metropolitan, bukan baru membangun, tapi sudah tersedia transportasi publik," sebutnya. Contohnya Trans Balikpapan. Lanjut dia, jangan berada di daerah pinggiran kota. Justru ada di tengah kota dan membuat orang mudah menggunakan transportasi publik. Menurutnya, pembangunan transportasi publik sudah harus dimulai, bukan dipikirkan lagi. Dengan begitu, kemacetan tidak menumpuk di kota seperti sekarang. "Jadi kebijakan yang dikeluarkan pemerintah harus tepat sasaran. Bukan hanya menaikkan tarif parkir untuk mengurangi kendaraan dan waktu parkir," bebernya.

Dia berharap, jangan sampai tarif parkir naik tidak sebanding antara pendapatan yang diterima pengelola parkir dengan pendapatan yang disetor kepada pemerintah daerah. Diwartakan sebelumnya, sejak 1 Juni 2019, beberapa lokasi parkir di Kota Minyak mengalami peningkatan tarif. Khususnya pada parkir yang dikelola Secure Parking (pihak ketiga jasa parkir). Imbauan ini terpampang melalui spanduk di setiap pintu masuk area parkir. Di mana, tertulis berdasarkan SK Nomor: 05/DMPT/Parkir/2019 diberlakukan tarif parkir baru.

Kenaikan tarif parkir ini diterapkan di tujuh lokasi. Semua yang berada di bawah kelola Secure Parking. Mulai dari mal, rumah sakit, dan fasilitas umum lainnya. Seperti yang diterapkan mal di Balikpapan SuperBlock (BSB). Untuk tarif mobil 1 jam pertama dikenakan Rp 4 ribu. Selanjutnya, dikenakan Rp 3 ribu per jam (progresif). Hanya berbeda seribu, tarif kendaraan roda dua kini Rp 3 ribu untuk satu jam pertama dan Rp 2 ribu per jam berikutnya (progresif). Mobil box dikenakan Rp 10 ribu di satu jam pertama. Sedangkan Rp 5 ribu per jam berikutnya (progresif). Sedangkan untuk truk/bus dikenakan Rp 20 ribu per jam. (gel/riz/k15)


BACA JUGA

Jumat, 23 Agustus 2019 11:05

Cegah Stunting, Akhir Pekan DKK Jemput Bola

Tak melulu menunggu di posyandu atau puskesmas, akhir pekan (25/8),…

Jumat, 23 Agustus 2019 11:03

45 Tembakan Meriam di Amborawang

BALIKPAPAN—Suara ledakan dari ujung laras meriam howitzer 105 mm terdengar…

Jumat, 23 Agustus 2019 11:02

Tekan Kecelakaan dan Pelanggaran

BALIKPAPAN- Guna menyukseskan Operasi Kepolisian Terpusat, Direktorat Lalu Lintas (Ditlantas)…

Jumat, 23 Agustus 2019 10:29

Kualitas Hidup Masyarakat Balikpapan Meningkat

BALIKPAPAN – Pembangunan manusia di Kota Beriman mengalami percepatan. Ini…

Kamis, 22 Agustus 2019 11:23

Sistem Zonasi agar Distribusi Guru Merata

BALIKPAPAN-Selama ini sebaran guru di Kaltim dianggap tak merata. Banyak…

Kamis, 22 Agustus 2019 11:17

Desember Harus Tuntas, Rizal Tidak Ingin Proyek Ada Bermasalah

Wali Kota Rizal Effendi dan jajaran Dinas PU sidak sejumlah…

Kamis, 22 Agustus 2019 11:13

Berkas Penyebar Video “Kotak Suara Diculik Segera ke Kejaksaan

BALIKPAPAN- Berkas terduga pelaku penyebar video viral berjudul “Kotak Suara…

Kamis, 22 Agustus 2019 11:12

Togel Online Dibidik Polisi

BALIKPAPAN- Kejahatan perjudian dengan sistem online kini dibidik polisi. Khususnya…

Rabu, 21 Agustus 2019 14:39

Setiap RT Harus Punya Bank Sampah

BALIKPAPAN – Pembagian kendaraan roda tiga pengangkut sampah memang masih…

Rabu, 21 Agustus 2019 14:37

Muncikari Divonis 1 Tahun Penjara

  BALIKPAPAN-  Terdakwa Adi Setianto (22), muncikari dalam perkara prostitusi…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia.
*