MANAGED BY:
SENIN
26 AGUSTUS
UTAMA | BALIKPAPAN | SAMARINDA | PRO BISNIS | KALTIM | OLAHRAGA | HIBURAN | CELOTEH | MASKULIN

CELOTEH

Minggu, 10 Februari 2019 13:04
Sukses Berbisnis sejak 1985
PERJUANGAN: Pernah mengubur mimpi menjadi insinyur, Widiastuti tidak pernah menyesalinya. Kini dia sukses membangun dan mempertahankan bisnis kue sejak 1985.

PROKAL.CO, Membangun usaha memang tidak mudah. Namun yang paling sulit adalah mempertahankan usaha. Itulah yang dilakoni Widiastuti. Melirik bisnis kuliner, mendirikan toko kue sejak 1985. Dimulai dari dapur sederhana, kini memiliki toko di pinggir jalan raya. Usaha itu kini dia turunkan ke anak bungsunya.

TERJUN di dunia usaha tidak pernah terlintas di benak Widiastuti sebelumnya. Perempuan yang akrab disapa Widi itu malah bercita-cita menjadi seorang teknik mesin karena hobi bongkar pasang mainan sejak kecil.

“Kalau ditanya cita-cita sejak kecil itu apa saya enggak ingat karena suka berubah-ubah, namanya juga anak kecil,” bebernya.

Tidak ada seorang pun mampu mengetahui yang akan terjadi dalam hidup mereka. Kita memang bisa berharap dan berencana, tapi kadang hidup bergulir ke arah yang tak disangka. Ketika hal yang terjadi tak sesuai ekspektasi, beberapa dari kita merasa kecewa. Bahkan tidak jarang ada yang menyalahkan diri sendiri.

Namun, tidak bagi Widi. Perempuan yang memiliki cita-cita meraih gelar insinyur saat SMP itu harus mengubur mimpi ketika melanjutkan sekolah di SMK Farmasi. Baginya, dia tidak memusingkan hal-hal yang tidak bisa dicapai dan menerima yang telah ditakdirkan.

Sejak memasuki Jurusan Farmasi, Widi belum kepikiran ingin menjadi apa. Bahkan dia mengaku masih ragu jika harus melanjutkan ilmu farmasinya pada jenjang pendidikan lebih tinggi. Usai mengantongi ijazah SMK dan menikah, keraguannya menjadi apoteker semakin terasa.

Rasa itu muncul ketika mengetahui jadwal pekerjaan apoteker yang padat dan terikat. Widi tidak ingin meninggalkan keluarganya, terlebih jika dia memiliki anak. Perempuan kelahiran 1954 itu mengaku ingin mengontrol anak-anak.

“Meski pada saat itu saya belum memiliki anak, saya tetap ingin memiliki pekerjaan yang tidak membuat jauh dengan anak-anak. Akhirnya, saya berpikir kembali dan tak lama muncul niatan untuk melanjutkan hobi yang pernah saya lakukan ketika SD,” ungkap perempuan 65 tahun itu.

Bukan mengutak-atik mainan, melainkan memasak kue kala bersama sang ibu dan nenek. Kemampuannya mengolah aneka kue merupakan turunan dari sang nenek. “Nenek saya hebat banget buat kue basah. Enggak kalah sama nenek, ibu saya juga jago memasak kue kering,” jelasnya.

Sejak memakai seragam putih merah, Widi gemar membantu sang ibunda. Merasa ada bakat, dia pun didaftarkan kelas memasak kue. Melalui ingatan ketika kursus memasak saat SD dan ajaran dari sang ibu membuat Widi semakin yakin menekuni usaha kue.

“Awalnya itu enggak langsung menerima pesanan. Sebab, lebih tertarik mengadakan kursus membuat kue ketimbang menerima pesanan. Walhasil, ketika usia 26, saya memutuskan keliling Pulau Jawa demi mencari kursus mengolah kue. Untuk menyerap ilmu lebih banyak lagi sebelum membuka kelas memasak sendiri,” ungkapnya.

Perempuan beranak tiga itu mengatakan pada masa mudanya belum ada jurusan tata boga seperti sekarang. Hal itu memaksa dia mandiri mencari ilmu sendiri. Selalu haus akan ilmu, membuat Widi semakin semangat mendalami teori dan praktik menghidangkan kue. Hingga akhirnya, dia berhasil mengantongi sertifikat ujian negara memasak kue pada 1989 di Surabaya.

“Mungkin sekarang sudah asing dengan ujian negara. Jadi dulu dalam proses ujian negara itu kita diperintahkan untuk mengolah kue dengan resep sendiri. Kuenya bermacam ragam, dan jenis kue yang akan kita olah itu akan ditentukan, bukan milih sendiri. Setelah berhasil dan sukses, baru kita bisa memboyong sertifikat sebagai bukti lulus dari ujian negara,” jelasnya bangga.

Setelah merasa cukup dengan ilmu yang telah dia miliki, Widi membuka kursus memasak yang diikuti lima peserta pada 1985 di rumahnya yang masih berada di Jalan Kartini. Meski dilaksanakan sederhana di dapur sendiri, di situlah awal mula perjalanannya yang kini sukses meraup keuntungan hingga ratusan juta rupiah dalam sebulan. (*/nul*/rdm2/k16)

loading...

BACA JUGA

Minggu, 25 Agustus 2019 22:31

Anus Gatal, Apakah Anda Cacingan? Belum Tentu

 Sering kali orang berpikiran kebiasaan menggaruk bagian anus disebabkan karena…

Senin, 19 Agustus 2019 10:19

Hidangan Hari Merdeka, Kwetiau Nusantara dan Nasi Merah Putih

Banyak cara yang dilakukan demi menyambut HUT RI. Kreativitas pun…

Senin, 19 Agustus 2019 10:18

Merah Menyala, Manisnya Kue Merdeka

DIBERI nama kue merdeka. Warnanya merah berpadu dengan buah yang…

Senin, 19 Agustus 2019 10:17

Hilangkan Dahaga dengan Es Bendera

INILAH dia minuman dengan konsep kemerdekaan lainnya, es bendera. Penyajiannya…

Senin, 19 Agustus 2019 10:14

Kenali Fear of Missing Out, Gelisah Berujung Depresi jika Tak Akses Media Sosial

Ponsel pintar telah menjadi kebutuhan. Semua informasi dapat diakses secara…

Senin, 19 Agustus 2019 10:12

Terlalu Asyik, Ingin Selalu Update

ARTANA Prihartanti mengaku mulai senang mengakses medsos sejak SMP. Saat…

Senin, 19 Agustus 2019 10:10

Ribuan Siswa Antusias Ikuti Manasik Haji

RIBUAN pelajar Sekolah Islam Terpadu Bunga Bangsa Islamic School Samarinda…

Senin, 19 Agustus 2019 10:08
Kembangkan Potensi Non-akademik

Ekstrakurikuler Sesuai Anjuran Nabi

Sekolah tidak melulu intrakurikuler, hanya duduk manis dan belajar di…

Senin, 19 Agustus 2019 10:06

Plus-Minus Alat Kontrasepsi, Tidak Berisiko, Sesuaikan Kebutuhan

Ada beberapa pasangan yang menunda kehamilan. Alasannya beragam, mulai pendidikan,…

Senin, 19 Agustus 2019 10:05

Bangun Keluarga Sejahtera dengan Melek Pentingnya Kontrasepsi

PERTUMBUHAN penduduk yang tidak terkendali bisa menjadi beban negara dalam…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia.
*