MANAGED BY:
SABTU
18 SEPTEMBER
UTAMA | BALIKPAPAN | SAMARINDA | PRO BISNIS | KALTIM | OLAHRAGA | HIBURAN | LIFESTYLE | KALTARA

FEATURE

Rabu, 05 November 2014 08:40
Perbaiki Kondisi Ekologi Versi Mahasiswa IPB

Ekspedisi Tanah Borneo di Berau

TIGA belas mahasiswa Institut Pertanian Bogor (IPB) angkatan 50 dari berbagai jurusan dan fakultas, memiliki pandangan tersendiri tentang menilai dan memperbaiki kualitas berbangsa dan bernegara. Yakni dengan melakukan ekspedisi.
 
Ari Arief, Penajam
 
“EKSPEDISI  bertujuan mengetahui keadaan di luar sana sehingga kita bisa menilai seberapa baik dan buruk sesuatu yang telah kita kerjakan di dalam ruang hidup kita sehari-hari, kemudian memiliki referensi untuk melakukan perbaikan diri,” kata Viedela, salah satu anggota Ekspedisi Tanah Borneo 2014. Bahrul Septian Dwi Cahyo dari Departemen Konservasi Sumberdaya Hutan dan Ekowisata Fakultas Kehutanan angkatan 48 IPB bertugas sebagai pendamping kegiatan ini. Seluruh anggota ekspedisi ini tergabung dalam organisasi pencinta alam, Lawalata IPB. “Kita semua anggota baru Lawalata IPB yang memiliki rasa penasaran yang cukup tinggi untuk melakukan sebuah ekspedisi,” kata Viedela.
 
Keinginan yang kuat membutuhkan perjuangan dan pengorbanan yang besar. Keinginan untuk belajar dan melakukan suatu hal yang sama yaitu ekspedisi, dan mereka terus berbincang untuk menyusun sebuah ekspedisi yang diimpikan bersama. “Akhirnya kita sepakat untuk konsisten dalam menyusun dan menjalankan ekspedisi dari awal hingga akhir dengan tema “Menelusuri Potensi Ekosistem Karst Sangkulirang sebagai Bahan Pertimbangan Warisan Dunia” di Kampung Merabu, Kecamatan Kelay, Kabupaten Berau, Kalimantan Timur. Tempat dan tema tersebut dipilih karena hangatnya isu tentang Karst Sangkulirang yang akan diajukan menjadi warisan dunia dengan memerhatikan masukan dari berbagai pihak,” ujarnya.
 
Persiapan dilakukan guna mematangkan konsep yang akan dilakukan, antara lain  materi dan keterampilan studi, penyusunan rundown kegiatan, persiapan finansial, kekompakan anggota, dan yang paling penting adalah penguatan mental.  “Setelah dirasa cukup, kita terlebih dahulu melakukan simulasi di beberapa tempat di Bogor, yaitu di Karst Ciampea dan Karst Jasinga. Simulasi tersebut dilakukan dengan tujuan untuk lebih memperdalam kemampuan sesuai yang akan dilakukan saat ekspedisi dan lebih mengeratkan ikatan antaranggota,” kata Anggi Prayoga anggota ekspedisi dari Departemen Manajemen.
 
Tepat pada 1 Juli 2014, dengan keyakinan tinggi mereka berangkat menuju Kampung Merabu. Inti kegiatan yang dilakukan dengan membagi tim menjadi tiga kelompok, yaitu Tim Endokarst (penelusuran gua, pemetaan gua, dan inventarisasi biota gua), Tim Biodiversitas Eksokarst (analisis vegetasi di sekitar mulut gua), dan Tim Sosial Budaya yang melakukan kajian pemanfaatan sumber daya hutan dan sejarah masyarakat adat.
 
 KAJI GUA
 
Beberapa gua yang mereka kaji, yaitu Gua Bloyot, Sedepan Bu, dan Lubang Tembus. Setiap gua yang berada di sana memiliki keunikan masing-masing, seperti cap tangan dan beberapa lukisan gua purba yang ada di Gua Bloyot yang dipercaya milik Bunga Inu; aliran air sungai yang ada di dalam Gua Sedepan Bu; serta pancaran sinar yang unik dari jendela-jendela gua yang ada di Lubang Tembus.
 
Ada beberapa keunikan biota dalam gua yang mereka temukan, seperti jenis dari famili Scuttigeridae dengan warna ungu dan ukurannya yang kecil. Biota tersebut sangat langka dan belum pernah ditemukan di gua-gua di Pulau Jawa.
Ini menunjukkan adanya perbedaan morfologi yang unik sehingga penting untuk dipublikasi.
 
Kerapatan vegetasi di hutan Kampung Merabu kondisinya masih sangat lebat dan beragam. Banyak mengalir sungai berasal dari hutan tersebut yang membantu masyarakat mendapatkan air dengan mudah. Airnya yang jernih tersebut juga menyimpan kekayaan biota sungai seperti berbagai macam ikan, kepiting, dan labi-labi. Dapat memakan ikan segar hasil memarang (menangkap ala suku Dayak) sendiri adalah suatu hal yang sangat berkesan bagi mahasiswa IPB ini.
 
Selain kekayaan gua dan ekosistem hutan, Kampung Merabu juga memiliki kearifan lokal dan adat istiadat yang cukup kuat. Masyarakat sangat percaya dengan sejarahnya yang berasal dari sosok bidadari cantik, bernama Bunga Inu. Sering kali masyarakat Kampung Merabu melakukan pesta sebagai tanda penyambutan dan pelepasan pengunjung.
 
Sebuah tanda keramahan tuan rumah. “Kita merasakan sendiri saat datang dan saat akan pulang, pesta panen, dan masih banyak pesta lain. Kehidupan di Kampung Merabu sangat kental dengan kebersamaannya. Bersih dan nyaman selalu disuguhkan di kampung tersebut, sangat damai dan jauh dari hiruk pikuk perkotaan,” kata Viedela.
 
Sebagai tambahan referensi, mahasiswa memanfaatkan waktu untuk melakukan eksplorasi  potensi wisata yang ada di Kampung Merabu. Salah satu tempat spesial kampung tersebut, yaitu Telaga Nyadeng dan Puncak Ketepu. Air di Telaga Nyadeng berwarna biru segar dan memiliki beragam jenis ikan yang terlihat dari permukaan air.
 
Sedangkan dari Puncak Ketepu, keindahan yang disuguhkan adalah hijaunya tower-tower karst yang menjulang tinggi ke langit. Masih banyak lagi tempat unik di sekitar Kampung Merabu yang belum sempat kita kunjungi dikarenakan waktu sangatlah terbatas. Salah satunya Danau Tebo yang konon memiliki air sangat jernih serta hamparan lahan yang luas dengan kehidupan flora dan fauna yang masih liar. (far/k8)

 

loading...

BACA JUGA

Sabtu, 18 September 2021 12:33

Pengabdian Nakes Berakhir Pilu di Pedalaman Papua, Sembunyi Kamar Mandi Hingga Memilih Lompat ke Jurang

Penyerangan yang dilakukan KKB pimpinan Lamek Taplo di Distrik Kiwirok,…

Sabtu, 18 September 2021 12:31

Sempat Ditembaki, Jenazah Tenaga Kesehatan Gabriella Berhasil Dievakuasi

JAYAPURA-Jenazah tenaga kesehatan (nakes) Gabriella Meilani (22) yang gugur saat…

Rabu, 15 September 2021 14:45
Kelompok Belajar Disesuaikan dengan Jumlah HT yang Ada

Cek... Cek... Cek... Melalui Handy-Talkie, Mereka Belajar Jarak Jauh

Pengalaman sebagai relawan bencana menggerakkan Yayat Hasatul Hasani memanfaatkan handy-talkie…

Rabu, 15 September 2021 13:39

Dosen UWKS Ciptakan Gula yang Ramah untuk Penderita Diabetes

Di tangan tiga srikandi Universitas Wijaya Kusuma Surabaya (UWKS), nira…

Jumat, 10 September 2021 10:40

Ingin Ubah Monyet Ekor Panjang Jadi Potensi Wisata

Primata berekor panjang atau makaka masih dipandang sebagai hama. Lantaran…

Jumat, 10 September 2021 10:35

Kekurangan Fisik Tak Halangi Berprestasi

Keterbatasan fisik bukan hambatan. Nanda Mei tetap bisa mendulang prestasi.…

Rabu, 08 September 2021 10:28

Ke Pundong, Desa Para Miliarder Baru Dampak Kompensasi Tol Jogja–Bawen (2-Habis)

Penerima kompensasi terbanyak tak tertarik mobil baru dan memilih berinvestasi.…

Selasa, 07 September 2021 09:31

Ke Pundong, Desa Para Miliarder Baru Dampak Kompensasi Tol Jogja–Bawen (1)

Ada yang memborong tiga mobil dalam hitungan hari setelah kompensasi…

Jumat, 03 September 2021 12:54

Tiga Polwan Polda Kaltim Bawa Misi Perdamaian ke Afrika Tengah

1 September merupakan hari lahirnya polisi wanita (polwan). Menginjak usia…

Kamis, 02 September 2021 13:35

”Laboratorium” Teh Nusantara di Kedai Lokalti, Kalau Bingung, Coba Pesan Lik Yadi atau Mbak Winarsih

Teh adalah kekasih indera pengecap. Kedai Lokalti menyediakan berbagai jenis…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Terverifikasi Dewan Pers