MANAGED BY:
RABU
17 JULI
UTAMA | BALIKPAPAN | SAMARINDA | PRO BISNIS | KALTIM | OLAHRAGA | HIBURAN | CELOTEH | MASKULIN

SAMARINDA

Selasa, 25 Juni 2019 11:12
35 Anak Tewas di Lubang Tambang, DPRD Kaltim Seperti Tidak Terusik
Pemakaman Ahmad korban ke 35 bekas lubang tambang di Samarinda. (MYAMIN/PROKAL.CO)

PROKAL.CO, SAMARINDA - Tewasnya anak ke 35 di lubang tambang seakan kembali memperingatkan seluruh upaya dilakukan lembaga pemerintahan belum cukup. Termasuk DPRD Kaltim yang dianggap tak terusik dengan bencana tersebut.

"Kita juga bertanya-tanya, DPRD Kaltim ini sepertinya tidak terusik dengan kasus ini. Padahal ada sejumlah produk politik dihasilkan DPRD yang harus dilaksanakan Gubernur," ujar Dinamisator Jaringan Advokasi Tambang (Jatam) Kaltim, Pradarma Rupang, Selasa (35/6/2019).

Rupang jelaskan produk politik yang dihasilkan DPRD Kaltim salah satunya yaitu Perda Reklamasi dan Pasca Tambang Tahun 2013.

"Itu (Perda Reklamasi dan Pasca Tambang) nol implementasi," jelasnya.

Korban anak ke 35 tewas di lubang tambang terjadi pada Sabtu (22/6/2019) lalu. Ketika itu Ahmad Setiawan usia 10 tahun tewas tenggelam di lubang yang berada di konsensi PT Insani Bara Perkasa.

Rupang mengatakan kondisi lingkungan Kaltim masih suram. Karena, lubang tambang digali perusahaan ditinggalkan begitu saja tanpa reklamasi.

"Faktanya kejadian anak tewas ke 35 di Lubang tambang ini. Dan, banjir semakin menjadi-jadi. Ini semua karena tidak ada proses reklamasi pasca tambang," ujarnya.

Selain itu, Perda terkait pelarangan perusahaan tambang menggunakan jalan umum juga tak dilaksanakan oleh Pemerintah Provinsi Kaltim.

"Produk politik lainnya adalah rekomendasi Pansus Reklamasi dan Investigasi Korban Lubang Tambang dibentuk 2016 berakhir 2017 ketika marak tewasnya anak-anak di lubang tambang. Pansus itu bekerja. Rekomendasi dijalankan nggak oleh Gubernur. Buktinya nol. Sepertinya oleh Isran Noor, mereka mengabaikan sejumlah produk politik dihasilkan DPRD Kaltim," ujar Rupang.

Lebih lanjut, Jatam Kaltim menilai uang rakyat begitu besar membiayai Pansus tersebut untuk studi banding, observasi, rapat, perjalanan dinas dan meminta keterangan ahli, menjadi sia-sia.

"Maka itu kami mempertanyakan kembali DPRD Kaltim. Terkait mengenai pengawasan mereka. Bagaimana kebijakan Isran Noor itu justru tidak melindungi anak-anak di Kaltim, terus bagaimana kondisi lingkungan dan juga penanggulangan banjir," jelas Rupang.

"Maka sederhananya, kami menantang lah DPRD Kaltim menggunakan hak angketnya dan hak interpelasi. Memanggil Gubernur Kaltim. Mempertanyakan kinerja mereka, pertanggung jawaban mereka, pengawasan dan bagaimana memberi sanksi terhadap perusahaan tambang dan sejumlah agenda pemulihan lingkungan yang tak berjalan. Sementara, apakah 35 korban tewas ini belum cukup bagi Isran Noor dan Hadi Mulyadi," kata Rupang.


BACA JUGA

Selasa, 16 Juli 2019 10:57

Apa Kabar Kasus Korupsi NPC..??

SAMARINDA–Kasus dugaan penyalahgunaan hibah di National Paralympic Committee (NPC) 2012…

Selasa, 16 Juli 2019 10:56

Bau-Baunya, Kasus Tambang Ini Mengendap

KASUS kematian Ahmad Setiawan, bocah 10 tahun yang tenggelam di…

Selasa, 16 Juli 2019 10:55
Ketika Mufidah Kalla ke Samarinda

Mufidah Kalla Jatuh Cinta dengan Kerajinan Lokal

Semringah raut wajah Mufidah Kalla ketika melihat untaian manik-manik di…

Senin, 15 Juli 2019 23:27

BPJS Ketenagakerjaan Cabang Samarinda Sosialisasi Manfaat Program Jaminan Sosial Ketenagakerjaan

SAMARINDA - Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) Ketenagakerjaan Cabang Samarinda…

Senin, 15 Juli 2019 13:19
Amarah si Jago Merah di Permukiman Padat

Tunda Kerinduan Bertemu Orangtua, Harta Benda Tinggal Cerita

Pekikan warga bersahutan saling membangunkan. Pertanda musibah mengancam nyawa. Ulah…

Senin, 15 Juli 2019 13:17

JANGAN KASI KENDORRR...!! Hari Ini, Sungai di Gang Nibung Dikeruk

Wacana pengerukan aliran Sungai Karang Mumus (SKM) di sepanjang Gang…

Senin, 15 Juli 2019 13:16

Empat Bulan Jalankan Bisnis Haram Solar Subsidi

BALIKPAPAN–Kurang lebih sepekan melakukan penelusuran dan pengawasan. Subdit Industri Perdagangan…

Senin, 15 Juli 2019 13:15

HARUS TEGAS..!! Bongkar Bangunan Liar di Polder Air Hitam

SAMARINDA–Pemkot Samarinda kian gencar membereskan bangunan liar yang menjamur di…

Senin, 15 Juli 2019 11:39

NUKS Bukan Jaminan Mutu Pendidikan

SAMARINDA–Kepala sekolah wajib mengantongi nomor unik kepala sekolah (NUKS). Jika…

Senin, 15 Juli 2019 11:36

Ngetap BBM Jenis Solar, Keterlibatan Aparat Terendus

Laporan mengenai dugaan keterlibatan oknum aparat dalam aktivitas pengetap, kini…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia.
*