MANAGED BY:
RABU
17 JULI
UTAMA | BALIKPAPAN | SAMARINDA | PRO BISNIS | KALTIM | OLAHRAGA | HIBURAN | CELOTEH | MASKULIN

BALIKPAPAN

Rabu, 19 Juni 2019 11:55
Persoalan Banjir di Kota Minyak
Pengembang Tak Utamakan Bangun Bozem
JADI KORBAN: Dalam hitungan jam, Balikpapan kebanjiran ketika hujan menyapa. Jika tidak ada penanganan serius dari pemerintah, warga jadi korban. ANGGI PRADITHA/KP

PROKAL.CO, Dua hari lalu, Balikpapan tergenang. Sebanyak 98 rumah jadi korban. Pemkot menilai, pengembang tidak utamakan kolam resapan ketika membangun.

 

 

BALIKPAPAN–Masalah banjir di Kota Minyak tidak terlepas dari pembebasan lahan yang masif beberapa tahun terakhir. Terutama untuk area permukiman, banyak pengembang tidak mengutamakan pembangunan bozem atau kolam buatan yang bersifat menahan air. Itulah yang menjadi kelemahan pengembang.

Padahal, Pemkot Balikpapan menghendaki saat awal kegiatan fisik di perumahan, pengembang seharusnya membangun bozem sementara terlebih dulu. Fungsinya mampu menampung air dan sedimentasi selama tahap pengupasan lahan. “Pengupasan lahan juga tidak dilakukan secara menyeluruh, harusnya bertahap,” kata Kepala Badan Lingkungan Hidup (BLH) Suryanto.

Jika pengembang sudah memiliki bozem sementara, maka akan jauh lebih mudah. Saat pembangunan telah rampung, mereka tinggal membenahi bozem yang penuh sedimentasi. Jadi, bisa digunakan sesuai kapasitasnya sebagai bozem permanen. Kehadiran bozem sangat penting agar air dan sedimentasi tidak melimpah ke drainase kota.

“Selain bozem sementara, minimal beri ruang sekitar 5 meter untuk vegetasi, tumbuhan tidak diganggu. Ketika sedimen keluar masih ada vegetasi yang menahan,” ucapnya. Suryanto mengungkapkan, sesungguhnya ada banyak cara untuk mencegah banjir. Misalnya dari paling sederhana membangun sumur resapan di setiap rumah.

Apalagi, menurut dia, sumur resapan rumah tangga ini tidak membutuhkan biaya besar. Cukup membuat galian dengan kedalaman sekitar 2 meter. Masukan pipa agar air tanah tidak seluruhnya melimpah ke drainase. Lalu beri saringan dan tutup. Pembangunan sumur resapan ini dianjurkan di tempat masuknya aliran air. Terutama area yang biasa tergenang.

“Semua lahan boleh bangun sumur resapan karena kapasitasnya menampung aliran permukaan atau run off di kawasan tersebut,” jelasnya.

Sementara itu, untuk masalah genangan di jalan raya, seharusnya dibuat lubang di median jalan untuk air mengalir. Sehingga tidak ada air yang tergenang di salah satu jalan. Begitu pula dengan trotoar. Sementara ini, terdapat tali air dengan posisi 90 derajat sebagai aliran air menuju drainase.

“Tapi ketika jalanan ini turunan dari bukit, jika dibuat tali air 90 derajat, air hanya lewat. Seharusnya tali air dibuat miring jika posisi jalanan turun,” sebutnya. Opsi lain mencegah banjir bisa juga dengan tidak lagi membangun jalan dengan aspal. Melainkan beralih ke paving block. (gel/ypl/k8)

 


BACA JUGA

Senin, 15 Juli 2019 13:04

Dianggap Tak Menguntungkan, Lelang SAUM Sepi

Banyak persoalan yang mesti diselesaikan pemkot agar SAUM maksimal. Di…

Senin, 15 Juli 2019 12:22

GREGET..!! Pacar Bermesraan dengan Ladies, Perempuan Ini Ngamuk, Tusuk Pacarnya

SEORANG pria berinisial HR (24), warga Jalan Gunung Balikpapan, Prapatan,…

Senin, 15 Juli 2019 12:20

DERITANYA..!! Air Hanya Mengalir Maksimal 12 Jam

Bocornya pipa akibat pergerakan tanah ditambah kondisi hujan yang sudah…

Senin, 15 Juli 2019 11:45
Klaim BPJS Kesehatan dan Jasa Raharja untuk Pasien Kecelakaan

Sistem Informasi Sudah Terintegrasi

Sejak BPJS Kesehatan bekerja sama dengan Jasa Raharja, korban kecelakaan…

Senin, 15 Juli 2019 11:44

Longsor, Rumah Warga Jebol

BALIKPAPAN - Hujan deras yang mengguyur Kota Beriman, Jumat (12/7)…

Senin, 15 Juli 2019 11:44

Rumah di Pesisir Banyak Tak Berizin

TERNYATA banyak rumah di sepanjang pesisir di Kecamatan Balikpapan Kota…

Senin, 15 Juli 2019 11:43

Bagaimana Memahami Pentingnya Hak Kekayaan Intelektual..??

Tumbuhnya UMKM di Tanah Air menunjukkan kehadiran pelaku ekonomi kreatif…

Jumat, 12 Juli 2019 11:41

Ketersediaan Air Masih Bermasalah

Balikpapan bisa menjadi representasi Kalimantan. Saat ini masyarakat tinggal bahu-membahu…

Jumat, 12 Juli 2019 11:40

DUH..!! Sudah Sembilan Anak Meninggal Akibat DBD

BALIKPAPAN–Jumlah kasus demam berdarah dengue (DBD) hingga pekan ke-26 2019…

Jumat, 12 Juli 2019 11:39

Cuaca Ekstrem Bikin Kulit Melepuh

BALIKPAPAN-Lima hari hari lagi, kloter pertama calon jamaah haji (CJH)…