MANAGED BY:
KAMIS
18 JULI
UTAMA | BALIKPAPAN | SAMARINDA | PRO BISNIS | KALTIM | OLAHRAGA | HIBURAN | CELOTEH | MASKULIN

MANCANEGARA

Jumat, 14 Juni 2019 15:27
Lebih dari 2 Ribu Kasus, 1.400 Berakhir Kematian
Dari Kongo, Ebola ke Uganda
Pemakaman korban yang terpapar Ebola. (reuters)

PROKAL.CO, KAMPALA – Virus ebola di Kongo telah menyebar ke negara tetangga, Uganda. Ada tiga kasus ebola yang terdeteksi di negara yang dipimpin Yoweri Museveni itu.

Para korban berasal dari satu keluarga. Dua di antara mereka meninggal dunia. Yaitu, seorang bocah berusia 5 tahun dan neneknya yang berusia 50-an tahun. Si nenek kehilangan nyawa Rabu malam (12/6).

Menteri Kesehatan Uganda Jane Ruth Aceng mengungkapkan bahwa pasien ebola di negaranya berasal dari keluarga yang beranggota enam orang. Empat di antara mereka adalah anak-anak. Mereka pergi ke Kongo untuk merawat keluarganya yang terkena ebola.

Para korban itu juga hadir di pemakaman ketika keluarganya yang sakit tersebut meninggal. Saat kembali ke Uganda, si nenek dan dua anak berusia 3 tahun 5 tahun dinyatakan positif tertular. Bocah 5 tahun tersebut meninggal Selasa (11/6).

’’Keluarga itu kini dikarantina di Bwera,’’ ujar Aceng sebagaimana dikutip AFP. Sedangkan 27 orang lainnya yang melakukan kontak dengan mereka kini dimonitor secara intensif.

Nenek dan cucunya yang meninggal itu dimakamkan di Kasese yang berbatasan dengan Kongo. Penduduk Kasese dilarang menggelar acara yang membuat banyak orang berkumpul. Itu dilakukan untuk mencegah penyebaran virus.

Para petugas kesehatan yang menangani pasien juga akan disuntik dengan vaksin terbaru yang bisa melawan virus ebola. Sudah ada 4.700 petugas kesehatan di 165 fasilitas medis yang divaksin. Sudan Selatan sudah memvaksin petugas medisnya dan mendeklarasikan status waspada meski belum ada kasus ebola di negara tersebut.

Uganda patut waswas. Sebab, setiap hari sekitar 25 ribu orang melintasi jalur lintas perbatasan Mpwonde yang menghubungkan Uganda dengan Kongo. Itu belum termasuk perlintasan tidak resmi yang terdapat di berbagai titik. Perbatasan dua negara membentang 875 kilometer.

Jika salah satu di antara mereka tertular, penyebarannya bakal luar biasa cepat. Ebola bisa menular lewat kotak langsung. Jika cairan tubuh penderita bersentuhan dengan hidung, mata, mulut atau luka di orang yang sehat, penularan bisa terjadi.

Setelah kematian lansia di Uganda, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyatakan akan menggelar pertemuan di Jenewa, Swiss, hari ini (14/6). Pertemuan tersebut untuk menentukan apakah akan dikeluarkan status darurat kesehatan global atau tidak.

Biasanya peningkatan status dari WHO itu akan memicu perhatian global. Selain itu, bantuan bakal berdatangan ke wilayah terdampak untuk mencegah penyebaran virus lebih lanjut.

Komite kedaruratan WHO pernah menggelar rapat serupa Oktober dan April lalu. Namun, kala itu mereka tidak mendeklarasikan status darurat karena wabah ebola hanya terjadi di Kongo, belum menyebar.

Tampaknya, WHO harus mengubah keputusannya. Sebab, wabah ebola di Kongo yang merebak sejak Agustus tahun lalu sulit dikendalikan. Ada lebih dari 2 ribu kasus dan 1.400 di antaranya berakhir dengan kematian. Jumlah itu, rupanya, bakal terus bertambah.

’’Wabah ini adalah yang terburuk sejak 2013–2016 dan tidak ada tanda-tanda bakal berhenti,’’ ujar Dr Jeremy Farrar, direktur lembaga penelitian medis Wellcome Trust, kepada BBC.

Kongo kali pertama mengalami wabah ebola pada 1976. Yang terjadi sekarang adalah kali kesepuluh. Pemerintah sulit mengendalikan virus karena militan di negara tersebut kerap menyerang pusat-pusat perawatan ebola. Penduduk juga kerap berlaku tidak kurang mengenakkan kepada petugas kesehatan. Selama ini sudah ada lima petugas kesehatan yang dibunuh militan. (sha/c4/dos)


BACA JUGA

Rabu, 17 Juli 2019 11:44

Duterte Bikin UU Anti Pelecehan

MANILA – Rodrigo Duterte tuai pujian dan kecaman sekaligus. Presiden…

Rabu, 17 Juli 2019 11:25

The Squad Lawan Balik Trump

WASHINGTON – Empat perempuan anggota Kongres AS menggelar konferensi pers…

Selasa, 16 Juli 2019 09:51

Berharap Tak Ada Gempa Susulan

MANILA – Penduduk Mindanao, Filipina, ketir-ketir. Mereka takut gempa susulan…

Selasa, 16 Juli 2019 09:50

Muson Ancam Asia Selatan

KATHMANDU – Badai muson yang menimpa Asia Selatan pekan lalu…

Selasa, 16 Juli 2019 08:50

Tangkap Produsen dan Penyebar Video Gay

KUALA LUMPUR – Skandal video seks gay Malaysia kian mendekati…

Selasa, 16 Juli 2019 08:49

Ekonomi Tiongkok Mulai Melambat

BEIJING – Laporan ekonomi Tiongkok kuartal II 2019 kembali memberikan…

Senin, 15 Juli 2019 13:10

ASTAGA..!! Ini Alasan AS Mundur dari Deal Nuklir Iran

LONDON – Muncul lagi bocoran laporan mantan Duta Besar Inggris…

Sabtu, 13 Juli 2019 14:11

Dua Tahun Xinjiang Aman

JENEWA – Permasalahan di Xinjiang, Tiongkok, ibarat benang kusut yang…

Sabtu, 13 Juli 2019 13:46

Politikus Malaysia Diduga Perkosa TKI

JAKARTA – Derita kembali dialami tenaga kerja Indonesia (TKI) di…

Sabtu, 13 Juli 2019 13:38

Korea Utara Ubah Konstitusi, Jong-un Jadi Kepala Negara

SEOUL – Kim Jong-un punya gelar baru. Yaitu, kepala negara.…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia.
*