MANAGED BY:
KAMIS
27 JUNI
UTAMA | BALIKPAPAN | SAMARINDA | PRO BISNIS | KALTIM | OLAHRAGA | HIBURAN | CELOTEH | MASKULIN

PRO BISNIS

Selasa, 21 Mei 2019 13:55
Hati-Hati Peminjaman Online

OJK Berharap Bisa Kembangkan Akses Modal UMKM

HATI-HATI: Masyarakat diminta berhati-hati dalam melakukan peminjaman dana secara online.

PROKAL.CO, SAMARINDA- Otoritas Jasa Keuangan (OJK) terus mendorong pertumbuhan industri peer-to-peer (P2P) lending atau financial technology (fintech) lending untuk meningkatkan inklusi keuangan, khususnya perluasan akses permodalan usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM).

Sejak tiga tahun belakangan, masyarakat sudah biasa mendengar peminjaman uang berbasis online tersebut, sehingga diharapkan peminjamannya bisa lebih bergerak kepada kredit produktif. Bukan hanya kredit konsumtif.

Kepala OJK Dwi Ariyanto mengatakan, di Kaltim tren penggunaan P2P lending pada masyarakat terus mengalami peningkatan. Masyarakat mulai nyaman meminjam online. Tercatat, pada 2018 jumlah akumulasi rekening borrower atau peminjam di Indonesia sebanyak 4.359.448 entitas dan khusus Kaltim ada 46.977 entitas peminjam. Jumlah transaksi borrower di Indonesia mencapai 14.331.441 akun.

 “Di Kaltim cukup tinggi, akun peminjamnya mencapai 144.348. Secara nominal penyaluran pinjaman saat ini di Indonesia sudah mencapai Rp 22,66 triliun, di Kaltim sudah mencapai Rp 212 miliar dan Kaltara Rp 14,41 miliar,” jelasnya, Senin (20/5).

Menurutnya, OJK memiliki tekad untuk menjadikan P2P dalam mengangkat industri UMKM. Sebagai kemudahan akses keuangan P2P bisa mendukung secara penuh pendanaan UMKM. Sehingga peminjaman online bisa meningkatkan kapasitas pendanaan produktif. “Yang terpenting P2P yang dipercaya sudah berizin di OJK sehingga lebih terpantau,” ungkapnya.

Dia menjelaskan, OJK juga telah menyusun peraturan teknis terkait pelaksanaan pendaftaran, perizinan, pengawasan, sistem monitoring online fintech lending, termasuk penggunaan E-KYC (electronic know your customer), bimoteric, digital signature, dan dokumen elektronik.

Selain itu, untuk mengantisipasi perkembangan fintech lending yang sangat pesat, OJK bersama asosiasi industri fintech lending telah mengeluarkan ketentuan, di antaranya larangan untuk mengakses data pribadi digital pengguna selain yang didapatkan dari kamera, microphone, serta informasi lokasi pengguna.

 “Kita juga telah mewajibkan penyelenggara untuk menyampaikan disclaimer risiko dari kegiatan fintech lending yang memberikan edukasi ke publik untuk memahami risiko dalam memanfaatkan pinjaman fintech,” ujarnya.

Saat ini, di Indonesia terdapat 113 pinjaman daring yang telah terdaftar atau berizin di OJK yang terdiri dari 107 penyelenggara bisnis konvensional dan 6 penyelenggara bisnis syariah. “Meminjamlah pada P2P yang berizin di OJK, apalagi jika dananya digunakan untuk mengembangkan modal usaha tentunya dampaknya sangat besar,” pungkasnya. (*/ctr/ndu/k15)

 


BACA JUGA

Rabu, 26 Juni 2019 22:09

MANTAP..!! Lebih 40 Tahun Dioperasikan, Produksi Bekapai Naik

BALIKPAPAN,- PT Pertamina Hulu Mahakam (PHM), selaku operator Wilayah Kerja…

Rabu, 26 Juni 2019 15:31

Perubahan Pola Belanja Bikin Persaingan Ketat

JAKARTA – Persaingan ritel yang semakin ketat menjadi alasan Giant…

Rabu, 26 Juni 2019 14:50

Biar Bisnis Kelapa Sawit Kondusif, Bangun Roadmap hingga 2045

BALIKPAPAN- Pemprov Kaltim berusaha menciptakan iklim industri kelapa yang sawit…

Rabu, 26 Juni 2019 14:48

Pinjaman Online Kian Diminati

SAMARINDA- Bisnis peminjaman uang berbasis online kian diminati masyarakat. Banyaknya…

Selasa, 25 Juni 2019 13:41

Percepatan Populasi Sapi Terus Digenjot

SAMARINDA- Setelah mencatat produksi yang memuaskan pada 2018, mengawali tahun…

Selasa, 25 Juni 2019 13:39

Pangsa Kredit UMKM Kaltim Terus Meningkat

SAMARINDA-Usaha mikro kecil dan menengah (UMKM) dianggap sebagai sektor yang…

Senin, 24 Juni 2019 13:21

Industri Ritel Makin Kompetitif, Pemain Besar Tutup Gerai

JAKARTA – Semakin kompetitifnya persaingan di dunia ritel membuat perusahaan…

Senin, 24 Juni 2019 10:19

Transportasi Online Tumbuhkan Transaksi Nontunai

SAMARINDA- Potensi ekonomi digital masih sangat besar di Kaltim. Utamanya…

Minggu, 23 Juni 2019 20:56

Bisnis Retail Masih Hadapi Goncangan, Enam Gerai Giant Ditutup

Bisnis retail menghadapi masih goncangan. PT Hero Supermarket Group Tbk,…

Sabtu, 22 Juni 2019 11:42

Bertahap Mulai Tahun Depan, Distribusi Elpiji Melon Pakai Kartu

JAKARTA – Pemerintah akan menerapkan penyaluran subsidi elpiji 3 kg…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .
*