MANAGED BY:
JUMAT
21 JUNI
UTAMA | BALIKPAPAN | SAMARINDA | PRO BISNIS | KALTIM | OLAHRAGA | HIBURAN | CELOTEH | MASKULIN

FEATURE

Rabu, 03 April 2019 12:19
Ribuan Anak Yaman Angkat Senjata di Garda Depan
Dijanjikan Uang dan Pekerjaan, tapi Disuruh Perang
Tentara anak anak yang berasal dari Houthi.

PROKAL.CO, Anak-anak di Yaman tidak hanya harus tumbuh dengan melihat pemandangan peperangan. Sebagian di antara mereka juga terjun langsung di dalamnya. Mereka ditipu, dijual, dan dipaksa untuk angkat senjata.

 

ALI Hameed memandang foto putranya, Mohammad. Tatapan matanya penuh kerinduan. Oktober tahun lalu Mohammad meninggalkan rumah mereka di selatan Kota Taiz, Yaman. Remaja 15 tahun tersebut pergi ke Al Buqa'. Dia direkrut menjadi salah seorang prajurit pasukan koalisi pimpinan Arab Saudi dan Uni Emirat Arab (UEA). Sejak itu, Mohammad tak pernah pulang atau memberi kabar.

’’Ibunya merasa hancur. Dia sudah menyerah. Saya harap dia menelepon dan memberi tahu kami bahwa dirinya baik-baik saja. Hanya itu yang kami inginkan,’’ ujarnya.

Ali ingin tahu apakah putra kesayangannya tersebut masih bernyawa ataukah sudah tiada. Sayang, tak ada yang bisa memberinya informasi. Tempat bertanya pun tiada. Yang bisa dilakukan Ali saat ini hanyalah berdoa. Semoga ada keajaiban. Mohammad bisa kembali pulang.

Nasib hampir sama dialami Ahmad Al Naqib. Dia juga berangkat dengan rombongan yang berbeda. Menurut dia, di Al Buqa' terdapat kamp untuk melatih anak-anak yang berperang untuk pasukan koalisi. Ahmad mau pergi karena dijanjikan pekerjaan dan uang yang lumayan banyak. Bukan untuk angkat senjata.

’’Kami diberi tahu akan bekerja di dapur dan digaji SAR 3.000 (Rp 11,37 juta). Kami percaya dan masuk ke dalam bus,’’ terang Ahmad saat diwawancarai Al Jazeera akhir tahun lalu.

Bagi penduduk Yaman yang mayoritas hidup di bawah garis kemiskinan, tawaran itu luar biasa menggiurkan. Kelompok yang merekrut biasanya beroperasi di wilayah-wilayah miskin.

Anak-anak tersebut lantas diangkut bus dan diserahkan kepada kelompok perdagangan manusia di wilayah perbatasan Yaman-Saudi. Setelah itu, mereka diserahkan kepada penyelundup lain yang lebih besar di Al Wade'a. Mereka dibuatkan kartu identitas agar bisa menyeberang ke Saudi dan dimasukkan ke kamp militer.

Ahmad tak mau bertempur. Dia berhasil melarikan diri dari kamp akhir tahun lalu. Tapi, malang tak bisa ditolak. Januari lalu dia meninggal dengan kepala tertembus peluru di dekat rumahnya.

Salah seorang perekrut prajurit anak yang diwawancarai Al Jazeera mengungkapkan bahwa apa yang dilakukannya sudah biasa. Ada banyak prajurit anak di Yaman. Bagi mereka, anak-anak itu tidak penting. Yang paling penting adalah apakah mereka bisa membawa senjata dan jadi prajurit yang baik.

Berdasar paparan PBB, dua per tiga prajurit anak-anak direkrut Houthi. Selanjutnya, sisanya yang sepertiga berada di bawah naungan pasukan koalisi. Sementara itu, UNICEF mengungkapkan bahwa lebih dari 2.700 anak di Yaman telah menjadi prajurit anak. Jumlah tersebut diperkirakan hanya di pucuk gunung es. (sha/c22/dos)


BACA JUGA

Minggu, 02 Juni 2019 17:39
Kisah Asmuni Membangun Rumah Makan Sukma Rasa

Dari Jualan Keripik, Pernah Jadi TKI, hingga Sukses di Usaha Kuliner

Siapa yang bersungguh-sungguh pasti berhasil. Asmuni, pemilik Rumah Makan Sukma…

Sabtu, 01 Juni 2019 13:23

Ini Cerita Petualangan Matteo Nanni Bermotor dari Italia ke Indonesia

Dari Italia, Matteo Nani sudah berkendara enam bulan hingga sampai…

Selasa, 28 Mei 2019 14:57
Dari Mengaji Mereka Mengharumkan Nama Kaltim di Tingkat Dunia: Syahroni (2)

Gelar Juara Diakui Tak Lepas dari Hobi Nyanyi

Ramadan tahun ini, sangat lengkap bagi Syahroni. Ustaz perantauan asal…

Senin, 27 Mei 2019 15:46
Mahmud ”Hypegrandy”, Kakek Gaul Penggemar Gaya Hypebeast yang Viral

Dandanan Boleh Kekinian, tapi Hobi Tetap Ternak Burung

Kemeja, celana bahan, dan sepatu pantofel tampaknya sudah so yesterday…

Minggu, 26 Mei 2019 13:31
Mencicipi Pengalaman Ramadan di Oxford (2–Habis)

Gelar Kajian Quran Sebelum Berbuka Puasa

SEPERTI umumnya kegiatan muslim di berbagai negara, kami juga menjalani…

Kamis, 23 Mei 2019 11:24
Bilkis Bano, Tunggu Keadilan Selama 17 Tahun

Dapat Rumah, Pekerjaan, Kompensasi Miliaran

Kerusuhan di Gujarat, India, 2002 lalu telah merenggut kehormatan dan…

Kamis, 16 Mei 2019 14:55
Berbincang dengan dr Joseph, Bule Brazil Penjaga Pohon Kurma di Islamic Center

Bule Rawat 165 Pohon Kurma tanpa Digaji, Yakin Kurmanya Berbuah Tiga Tahun Lagi

Masjid Hubbul Wathan Islamic Center ditanami 165 pohon kurma. Uniknya,…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .
*