MANAGED BY:
RABU
26 JUNI
UTAMA | BALIKPAPAN | SAMARINDA | PRO BISNIS | KALTIM | OLAHRAGA | HIBURAN | CELOTEH | MASKULIN

PRO BISNIS

Rabu, 13 Maret 2019 10:25
Industri Galangan Kapal di Kaltim Masih Lesu
Cita-cita menjadikan Indonesia sebagai poros maritim tidak lengkap tanpa adanya industri galangan kapal yang kuat.

PROKAL.CO, SAMARINDA- Ketua Bidang Organisasi dan Keanggotaan DPP Indonesian National Shipowners Association (INSA) Zaenal Arifin Hasibuan mengatakan, cita-cita menjadikan Indonesia sebagai poros maritim tidak lengkap tanpa adanya industri galangan kapal yang kuat.

Pemerintah sebenarnya sudah berusaha mengoptimalkan pasar domestik untuk pengembangan industri perkapalan dalam negeri.

Hal itu sudah diamanatkan lewat Inpres Nomor 2 Tahun 2009 tentang Peningkatan Penggunaan Produk Dalam Negeri (P3DN).

Program P3DN merupakan salah satu strategi yang cukup penting, dan perlu didukung oleh semua pemangku kepentingan industri perkapalan.

"Kebijakan tersebut dipandang penting karena dapat memberikan keleluasaan industri galangan kapal dalam upaya untuk meningkatkan kemampuan dan daya saing," kata Zaenal, Minggu (10/3). Namun, hingga saat ini hampir 95 persen dari total kegiatan ekspor dan impor masih didominasi kapal asing.

Hal ini terjadi hampir di seluruh daerah di Indonesia, termasuk Kaltim. Kapal-kapal yang dibuat di dalam negeri belum mampu bersaing.  Pengamat ekonomi Kaltim Aji Sofyan Effendi mengakui, galangan kapal memang menjadi fondasi penting dalam dunia maritim. 

Dia menilai sulitnya galangan kapal saat ini tak lepas dari banyaknya perusahaan pelayaran nasional yang mendatangkan kapal dari luar negeri.

“Jelas berkurang jumlah galangan kapal di Kaltim. Sebab, produksi kapal saat ini masih diperuntukkan kepada sektor utama kita, yaitu pengangkut batu bara,” kata akademisi ekonomi Universitas Mulawarman itu.

Menurutnya, galangan kapal di Kaltim harus bisa berinovasi agar tak tergerus. Walaupun tak sebesar produksi pengangkut batu bara, tetatpi bisa dikembangkan agar produksi tetap jalan. 

Pariwisata masih disebut sebagai salah satu sektor yang dapat dikembangkan untuk masa depan.

“Galangan kapal kita selama ini produksi jenis tug boat, tongkang, atau landing craft tank (LCT). Jenis kapal yang memang lebih banyak menunjang distribusi komoditas, seperti minyak atau batu bara,” kata Sofyan. (ctr/ndu/k15)


BACA JUGA

Rabu, 26 Juni 2019 15:31

Perubahan Pola Belanja Bikin Persaingan Ketat

JAKARTA – Persaingan ritel yang semakin ketat menjadi alasan Giant…

Rabu, 26 Juni 2019 14:50

Biar Bisnis Kelapa Sawit Kondusif, Bangun Roadmap hingga 2045

BALIKPAPAN- Pemprov Kaltim berusaha menciptakan iklim industri kelapa yang sawit…

Rabu, 26 Juni 2019 14:48

Pinjaman Online Kian Diminati

SAMARINDA- Bisnis peminjaman uang berbasis online kian diminati masyarakat. Banyaknya…

Selasa, 25 Juni 2019 13:41

Percepatan Populasi Sapi Terus Digenjot

SAMARINDA- Setelah mencatat produksi yang memuaskan pada 2018, mengawali tahun…

Selasa, 25 Juni 2019 13:39

Pangsa Kredit UMKM Kaltim Terus Meningkat

SAMARINDA-Usaha mikro kecil dan menengah (UMKM) dianggap sebagai sektor yang…

Senin, 24 Juni 2019 13:21

Industri Ritel Makin Kompetitif, Pemain Besar Tutup Gerai

JAKARTA – Semakin kompetitifnya persaingan di dunia ritel membuat perusahaan…

Senin, 24 Juni 2019 10:19

Transportasi Online Tumbuhkan Transaksi Nontunai

SAMARINDA- Potensi ekonomi digital masih sangat besar di Kaltim. Utamanya…

Minggu, 23 Juni 2019 20:56

Bisnis Retail Masih Hadapi Goncangan, Enam Gerai Giant Ditutup

Bisnis retail menghadapi masih goncangan. PT Hero Supermarket Group Tbk,…

Sabtu, 22 Juni 2019 11:42

Bertahap Mulai Tahun Depan, Distribusi Elpiji Melon Pakai Kartu

JAKARTA – Pemerintah akan menerapkan penyaluran subsidi elpiji 3 kg…

Jumat, 21 Juni 2019 13:10

Perlu Yakinkan Pasar Sebelum B30

SAMARINDA-Mandatori pencampuran solar dengan 20 persen crude palm oil (CPO),…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .
*