MANAGED BY:
SABTU
20 OKTOBER
UTAMA | BALIKPAPAN | SAMARINDA | PRO BISNIS | KALTIM | OLAHRAGA | HIBURAN | CELOTEH | MASKULIN

KALTIM

Jumat, 14 September 2018 11:41
Utang Multiyears Masih Rp 301,77 Miliar

Hamdan: Kami Juga Ingin Wujudkan Janji Politik

BELUM LUNAS: Kantor Diskes PPU ini salah satu proyek multiyearsyang harus dibayarkan tahun ini.

PROKAL.CO, PENAJAM - Pembayaran utang kegiatan tahun jamak (multiyears) di Kabupaten Penajam Paser Utara (PPU) diupayakan lunas tahun ini. Kini Pemkab PPU masih menanggung utang Rp 301,77 miliar dari 22 proyek multiyears yang dikerjakan sejak 2013. Untuk diketahui, total nilai sejumlah proyek tersebut mencapai Rp 870,23 miliar.

Hal itu disampaikan Kepala Badan Perencanaan Penelitian dan Pengembangan (Bapelitbang) PPU Alimuddin kepada Kaltim Post, Kamis (13/9). Upaya pelunasan utang tersebut dengan mempertimbangkan dana kurang salur yang akan masuk ke kas daerah dalam waktu dekat. Diperkirakan ada lebih Rp 200 miliar yang akan disalurkan Kementerian Keuangan (Kemenkeu).

Dana tersebut masih menunggu regulasi dalam bentuk Peraturan Menteri Keuangan (PMK). “Pada intinya, kami ingin melunasi sesegera mungkin. Diupayakan bisa lunas tahun ini. Dengan melihat kemampuan keuangan daerah,” kata dia.

Menurut data yang diterima Bapelitbang dari Badan Keuangan (BK) PPU, jumlah anggaran yang dialokasikan tahun ini sebesar Rp 164,9 miliar. Sebanyak Rp 69,94 miliar telah direalisasikan untuk pembayaran. Sehingga masih menyisakan Rp 95,03 miliar yang harus dibayarkan hingga akhir tahun ini. Sedangkan jumlah pembayaran proyek multiyears sejak 2013 hingga 6 Agustus 2018 sebesar Rp 568,46 miliar dari total nilai kontrak sebesar Rp 870,23 miliar.

Sehingga sisa utang yang harus dilunasi pemkab tahun ini sebesar Rp 301,77 miliar. “Kalau belum bisa lunas secara keseluruhan tahun ini, kami berharap bisa diselesaikan awal 2019,” ucapnya.

Wakil Bupati PPU terpilih Hamdam mengatakan, kewajiban pembayaran utang Pemkab PPU menjadi salah satu prioritas yang akan dilaksanakan. Sebab, kewajiban pembayaran utang tersebut sudah menjadi konsekuensinya sebagai bupati dan wakil bupati terpilih untuk periode 2018–2023.

“(Pelunasan utang) Bukan satu-satunya. Karena kami juga fokus dengan janji politik kami, yang Rp 300 miliar untuk (pengembangan) desa dan kelurahan,” katanyakemarin. Program yang dimaksud mantan anggota DPRD PPU itu adalah percepatan dan pemerataan pembangunan desa/kelurahan sebesar Rp 300 miliar.

Program tersebut menitikberatkan pada kegiatan pembangunan desa dan kelurahan sebesar Rp 150 miliar dan alokasi dana desa (ADD) sebesar Rp 150 miliar. “Makanya pada tahun depan kami juga ingin mewujudkan janji politik saat sosialisasi lalu,” terang Hamdam.

Ketua DPRD PPU Nanang Ali menuturkan, dalam penyusunan anggaran yang dibahas dengan Tim Anggaran Pemerintah Daerah (TAPD), Badan Anggaran (Banggar) DPRD juga memprioritaskan penyelesaian pembayaran utang kegiatan multiyears. Jika seluruh utang bisa dilunasi hingga akhir tahun ini, dimungkinkan ada proyek kegiatan baru pada 2019. Sebab, kewajiban yang harus dilunasi masih Rp 301,77 miliar.

“Yang paling utama adalah melunasi utang kegiatan dulu. Setelah itu, sisanya baru kegiatan atau program baru. Kalau (dana kurang salur) dalam PMK bisa dapat Rp 200 miliar lebih, sisa utang untuk tahun depan tinggal sedikit. Karena digunakan untuk melunasi utang Rp 300 miliar itu,” paparnya.

Namun, untuk dana kurang salur tersebut, juga bergantung pada kewajiban pembayaran dana lebih salur yang harus dibayarkan Pemkab PPU. Di mana ada dana lebih salur tahun 2016 sebesar Rp 122 miliar yang harus dibayarkan pada triwulan keempat 2018. “Kecuali ada penundaan lebih salur dibayarkan, ada banyak yang bisa digunakan untuk membayar tagihan tahun ini,” pungkasnya.  (*/kip/kri/k16)


BACA JUGA

Jumat, 19 Oktober 2018 08:15

Datangkan Lima Kontainer Bibit Singkong

SENDAWAR – Pembukaan tanaman singkong mulai diwujudkan. Bibit singkong yang dikemas lima kontainer…

Jumat, 19 Oktober 2018 08:14

Dua Tower Bodong Belum Ditertibkan

TENGGARONG - Lama tak terdengar kabarnya, persoalan pembangunan sejumlah tower yang disinyalir tak memiliki…

Jumat, 19 Oktober 2018 08:06

Dipakai di Kutim, Pajak Lari ke Luar

SANGATTA – Hingga sekarang masih ada sebagian perusahaan di Kabupaten Kutai Timur (Kutim) menggunakan…

Kamis, 18 Oktober 2018 10:56

TK2D Perlu Perda Status Huku

SANGATTA–Honorer alias tenaga kerja kontrak daerah (TK2D) di Kutim belum surut permasalahannya.…

Kamis, 18 Oktober 2018 10:53

Sebut Kebijakan Bupati Disalahgunakan

SANGATTA–Pemkab Kutai Timur yang telanjur terlilit utang dengan pihak ketiga, terus dikejar-kejar…

Kamis, 18 Oktober 2018 10:51

Cemburu Membara, Pisau Bicara

BONTANG–Pisau dapur mendarat di perut KD. Perempuan 40 tahun itu terlibat cekcok dengan RS (45).…

Kamis, 18 Oktober 2018 10:48

Minta Lelang Proyek Dievaluasi

BONTANG–Lelang proyek pembangunan rumah ibadah dinilai harus dievaluasi ulang. Pasalnya, DPRD…

Kamis, 18 Oktober 2018 10:47

Pemilik Sabu 1 Kilogram Masuk DPO

TANJUNG REDEB–Pengungkapan kasus sabu-sabu seberat 1 kilogram di Jalan Bulungan, RT 4, Kampung…

Kamis, 18 Oktober 2018 10:46

Musnahkan Barang Bukti 20 Tersangka

TANJUNG REDEB–Barang bukti kasus narkotika jenis sabu-sabu dimusnahkan di Mapolres Berau, kemarin.…

Kamis, 18 Oktober 2018 10:43

Desa Melintang Tak Lagi “Water World”

Euforia kebahagiaan warga Desa Melintang di Kecamatan Muara Wis, Kukar, tak lagi mampu dibendung. Suka…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .