MANAGED BY:
SELASA
16 JULI
UTAMA | BALIKPAPAN | SAMARINDA | PRO BISNIS | KALTIM | OLAHRAGA | HIBURAN | CELOTEH | MASKULIN

BALIKPAPAN

Jumat, 14 September 2018 08:32
Soal Es Krim yang Mengandung Bakteri Patogen
Tak Ada Sanksi, Wali Kota Cuma Menegur
Kafe yang menyediakan es krim yang membuat sejumlah orang keracunan ditutup.

PROKAL.CO, BALIKPAPAN – Dinas Kesehatan Kota (DKK) Balikpapan belum menerima hasil tertulis dari Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) Samarinda terkait hasil uji es krim yang diduga beracun. Kendati demikian, BPOM telah menyampaikan bahwa terdapat bakteri patogen (penyebab keracunan) pada bahan baku es krim yang diproduksi salah satu kafe di kawasan Balikpapan Baru tersebut.

Dikonfirmasi, Wali Kota Rizal Effendi mengaku sudah mendengar. Namun belum tahu secara detail hasil uji dari BPOM Samarinda. “Yang jelas, pemerintah kota akan melakukan pembinaan terhadap pelaku usaha tersebut. Sudah menjadi tugas dari pemerintah untuk memberikan pembinaan terhadap UMKM,” kata Rizal kepada Kaltim Post, Kamis (13/9). Dia menjelaskan, pelaku usaha dilarang berjualan untuk sementara waktu. Kemudian, dia meminta Dinas Kesehatan Kota (DKK) dan Dinas Perindustrian, Koperasi dan UMKM untuk melakukan pembinaan.

Terutama tentang bagaimana cara penyimpanan yang baik dan sesuai standar kesehatan. Terkait surat izin laik sehat yang sudah habis masa berlakunya sejak April, pelaku usaha diminta untuk memperbarui. Kemudian ada teguran agar rutin memperbarui izin yang harus diperpanjang setahun sekali tersebut. Sebab, ketika hendak memperpanjang izin, tim teknis pemkot lebih dulu akan melakukan peninjauan ke dapur produksi UMKM tersebut. Hal itu, sekaligus sebagai kontrol agar kejadian serupa tak terulang.

“Kalau sanksi saya kira tidak. Tidak sampai di situ. Kita pemerintah lebih kepada pembinaan,” kata Rizal. Bagaimana dengan para korban keracunan, pemkot menyerahkan kepada pelaku usaha untuk diselesaikan dengan baik. Sebelumnya, Kepala Balai Besar BPOM Samarinda Abdul Rahim mengatakan, adanya bakteri patogen disebabkan proses pengolahan es krim di kafe tersebut yang kurang higienis. ”Hasil uji laboratorium, memang ditemukan bakteri yang seharusnya tidak ada di makanan. Kami curiga salah satu bahan bakunya kurang bersih. Apalagi susu, rentan sekali ditumbuhi bakteri. Gizinya (susu) tinggi. Bakteri pun suka dan dijadikan makanannya,” ungkapnya kepada Kaltim Post saat ditemuidi kantornya Rabu (12/9).

Abdul Rahim melanjutkan, proses pengujian terhadap sampel es krim tidak asal. Pihaknya terlebih dulu memastikan berapa lama efek yang diterima tubuh manusia setelah mengkonsumsi es krim beracun tersebut. Hasilnya, bergantung pada kekebalan tubuh seseorang. “Ada yang langsung menerima efek ada yang berjam-jam kemudian," terangnya. Dia mengimbau agar masyarakat dan pelaku usaha kuliner lebih memperhatikan masalah kebersihan ketika mengolah makanan. Apalagi yang berbahan dasar susu.

”Susu kalau sudah basi, tidak bisa dibedakan.  Penyimpanan susu pun harus diperhatikan betul-betul. Tidak bisa asal. Apalagi dibiarkan terbuka di dapur. Bakteri bisa datang dari mana saja,” tandasnya. (rsh/riz/k18)


BACA JUGA

Senin, 15 Juli 2019 13:04

Dianggap Tak Menguntungkan, Lelang SAUM Sepi

Banyak persoalan yang mesti diselesaikan pemkot agar SAUM maksimal. Di…

Senin, 15 Juli 2019 12:22

GREGET..!! Pacar Bermesraan dengan Ladies, Perempuan Ini Ngamuk, Tusuk Pacarnya

SEORANG pria berinisial HR (24), warga Jalan Gunung Balikpapan, Prapatan,…

Senin, 15 Juli 2019 12:20

DERITANYA..!! Air Hanya Mengalir Maksimal 12 Jam

Bocornya pipa akibat pergerakan tanah ditambah kondisi hujan yang sudah…

Senin, 15 Juli 2019 11:45
Klaim BPJS Kesehatan dan Jasa Raharja untuk Pasien Kecelakaan

Sistem Informasi Sudah Terintegrasi

Sejak BPJS Kesehatan bekerja sama dengan Jasa Raharja, korban kecelakaan…

Senin, 15 Juli 2019 11:44

Longsor, Rumah Warga Jebol

BALIKPAPAN - Hujan deras yang mengguyur Kota Beriman, Jumat (12/7)…

Senin, 15 Juli 2019 11:44

Rumah di Pesisir Banyak Tak Berizin

TERNYATA banyak rumah di sepanjang pesisir di Kecamatan Balikpapan Kota…

Senin, 15 Juli 2019 11:43

Bagaimana Memahami Pentingnya Hak Kekayaan Intelektual..??

Tumbuhnya UMKM di Tanah Air menunjukkan kehadiran pelaku ekonomi kreatif…

Jumat, 12 Juli 2019 11:41

Ketersediaan Air Masih Bermasalah

Balikpapan bisa menjadi representasi Kalimantan. Saat ini masyarakat tinggal bahu-membahu…

Jumat, 12 Juli 2019 11:40

DUH..!! Sudah Sembilan Anak Meninggal Akibat DBD

BALIKPAPAN–Jumlah kasus demam berdarah dengue (DBD) hingga pekan ke-26 2019…

Jumat, 12 Juli 2019 11:39

Cuaca Ekstrem Bikin Kulit Melepuh

BALIKPAPAN-Lima hari hari lagi, kloter pertama calon jamaah haji (CJH)…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia.
*