MANAGED BY:
RABU
24 OKTOBER
UTAMA | BALIKPAPAN | SAMARINDA | PRO BISNIS | KALTIM | OLAHRAGA | HIBURAN | CELOTEH | MASKULIN

KOLOM PEMBACA

Rabu, 12 September 2018 08:01
Implementasi OSS Mendongkrak Investasi di Indonesia

PROKAL.CO, Oleh: Handy Aribowo ST MM
(Dosen STIE IBMT Surabaya)

DI era teknologi sekarang ini, internet berkembang dengan sangat pesat dan telah menjadi kebutuhan setiap manusia untuk mendapatkan informasi. Salah satu masalah klasik yang dikeluhkan para calon pebisnis terkait kelancaran dalam menjalankan usahanya adalah masalah perizinan usaha, di mana sering terjadi ketidaksinkronan serta kerumitan tentang perizinan di daerah. Peraturan daerah sering kali bertentangan dengan peraturan yang lebih tinggi, seperti undang-undang, dan peraturan presiden. Tentu saja, banyaknya peraturan terkait perizinan dan ketidakadaan kepastian hukum akan menghambat dan membuat ragu para penanaman modal yang ingin mengembangkan usahanya di Indonesia.

Bahkan dalam pemeringkatan kemudahan berbisnis 2018 yang dilakukan oleh World Bank, Indonesia secara umum berada peringkat 72 dari 190 negara dalam kemudahan berbisnis, peringkat yang diraih negara Indonesia ini mengalami kenaikan 19 peringkat daripada tahun 2017 yang berada pada peringkat 91. Peringkat kemudahan berbisnis dari negara Indonesia berada dibawah negara-negara di ASEAN lain seperti Singapura (2), Malaysia (24), Thailand (26), Brunei Darussalam (56), dan Vietnam (68). Akan tetapi peringkat kemudahan berbisnis 2018 negara Indonesia untuk negara di kawasan ASEAN, masih di atas negara  Filipina (113), Myanmar (171), Laos (141), dan Kamboja (135). Adapun peringkat dari masing-masing indikator dari kemudahan berbisnis sendiri di negara Indonesia meliputi Perlindungan Investor (43), Perdagangan lintas perbatasan (112), Pelayanan kredit (55), Perizinan konstruksi (108), Pendaftaran properti (106), Pelayanan listrik (38), Pembayaran pajak (114), Mengatasi gagal bayar (38), pemenuhan kontrak (145), dan memulai bisnis (144).

Untuk memudahkan para calon pebisnis dan investor dalam melakukan kepengurusan masalah perizinan usaha, Presiden Republik Indonesia melalui Kementerian Bidang perekonomian telah menetapkan Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 24 Tahun 2018 tentang dasar regulasi pelaksanaan pelayanan perizinan berusaha, maka pemerintah mengimplementasikan online single submission (OSS) atau Pelayanan Perizinan Berusaha Terintegrasi Secara Elektronik

Online single submission (OSS) merupakan sistem yang mengintegrasikan seluruh pelayanan perizinan berusaha yang menjadi kewenangan menteri/pimpinan lembaga, gubernur, atau bupati/wali kota yang dilakukan melalui elektronik. Sistem OSS melakukan integrasi pada satu pintu sistem perizinan elektronik yang ditentukan oleh kementerian, lembaga, pemerintah daerah provinsi, atau pemerintah daerah kabupaten/kota.

Dengan menggunakan sistem online single submission (OSS)  maka para pebisnis baik kecil, menengah ataupun besar dan calon investor yang ingin mengurus perizinan semakin dipermudah karena prosesnya lebih praktis di mana administrasi dan biaya dapat dipangkas. Sistem online single submission (OSS) ini resmi dijalankan dan dikembangkan di Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Republik Indonesia karena merupakan lembaga pemerintah yang menjadi koordinator kebijakan penanaman modal, baik koordinasi antar-instansi pemerintah, pemerintah dengan Bank Indonesia, pemerintah dengan pemerintah daerah, maupun antarpemerintah daerah.

Sistem online single submission (OSS) merupakan perwujudan dan implementasi dari suatu pelayanan publik yang menjadi tugas terpenting dalam penyelenggaraan tata kelola pemerintahan yang baik, di mana tata kelola pemerintahan yang baik (good governance) pada  dasarnya berorientasi pada masyarakat melalui peningkatan kualitas layanan dan perbaikan sistem manajemen pemerintahan. Akan tetapi, sistem online single submission (OSS) secara teknis masih memiliki beberapa kelemahan, di mana satu titik sistem OSS mengalami kegagalan maka mengakibatkan kegagalan pada banyak sistem lain di online single submission (OSS).

Diharapkan dengan adanya sistem online single submission (OSS)  ini maka dapat menjadi pendongkrak investasi di Indonesia, di mana dapat memberikan banyak hak akses bagi pebisnis, sehingga sangat mutlak agar proses autentikasi harus benar-benar aman. Pada intinya, dalam proses pengurusan perizinan oleh calon pebisnis atau calon investor pertama tidak terjadi tumpang-tindih kewenangan, tidak adanya pungutan liar, dan tidak adanya prosedur yang panjang. (*/one/k15)


BACA JUGA

Selasa, 23 Oktober 2018 06:59

Wajah Plastik Politik Kita

Oleh: Syamsuddin Juhran(Pegiat Samarendah Society) KESIMPULAN silogisme dari premis-premis politik partisan…

Selasa, 23 Oktober 2018 06:57

Peran Pemuda dalam Menopang Perekonomian Bangsa

Oleh: Muhamad Fadhol Tamimy(Ketua Umum Genbi Kalimantan Timur) PELEMAHAN nilai tukar rupiah terhadap…

Sabtu, 20 Oktober 2018 00:11

Berebut Suara Milenial di Pilpres 2019

PADA 20 September, KPU RI sudah menetapkan dua pasangan calon presiden dan calon wakil presiden untuk…

Sabtu, 20 Oktober 2018 00:10

Hari Pangan Sedunia dan Refleksi Pembangunan Ketahanan Pangan Kaltim

SETIAP 16 Oktober, dilakukan perayaan Hari Pangan Sedunia, termasuk Indonesia yang diselenggarakan di…

Jumat, 19 Oktober 2018 07:14

Bekal untuk Para Caleg 2019

Oleh: RP Yohanes Antonius Lelaona, SVD(Rohaniwan di Tenggarong) KETUA Komisi Pemilihan Umum (KPU) Arief…

Jumat, 19 Oktober 2018 07:07

Wujudkan Balikpapan Sebagai Kota Pariwisata Berbasis Islam

Oleh: Siti Subaidah(Pemerhati Lingkungan dan Generasi) KOTA Balikpapan di usia 121 tahun sudah menjadi…

Rabu, 17 Oktober 2018 06:54

Persyaratan Bahasa Inggris bagi Pejabat Pemerintah: Yay or Nay?

Oleh: Veronika Hanna Naibaho[Widyaiswara di Pusat Kajian dan Pendidikan dan Pelatihan Aparatur III Lembaga…

Selasa, 16 Oktober 2018 06:51

Mitigasi Bencana melalui Pengenalan Bencana Geologi

Oleh: Muhammad Dahlan Balfas(Dosen Program Studi S-1 Teknik Geologi Fakultas Teknik, Universitas Mulawarman)…

Sabtu, 13 Oktober 2018 00:11

Mana Tanah Rakyat? Refleksi Hari Tani Nasional

HARI Tani Nasional (HTN) yang diperingati setiap 24 September merupakan hari lahirnya Undang-Undang…

Sabtu, 13 Oktober 2018 00:10

Masihkah Sepak Bola Menjadi Alat Pemersatu Bangsa?

SEPAK  BOLA Indonesia kembali memakan korban. Duel klasik antara Persib Bandung dan Persija Jakarta…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .