MANAGED BY:
JUMAT
17 AGUSTUS
UTAMA | BALIKPAPAN | SAMARINDA | PRO BISNIS | KALTIM | OLAHRAGA | HIBURAN | CELOTEH | MASKULIN

KOLOM DAHLAN ISKAN

Minggu, 03 Juni 2018 07:37
Akal Sehat Kereta Cepat

PROKAL.CO, OLEH: DAHLAN ISKAN

AKHIRNYA akal sehat yang menang: Mahathir Muhamad membatalkan proyek kereta cepat Kuala Lumpur ke Singapura. Itu akan membuat Malaysia hemat 36 miliar dolar. Mahathir bilang: kita perlu hindarkan negara dari kebangkrutan.

Apakah proyek itu tidak penting?

Penting. Tapi tidak sangat penting. Penting mana: proyek itu atau mengendalikan utang? Bergantung jenis utang, tenor, dan tingkat bunga. Yang lebih penting lagi dibandingkan dengan tingkat kemampuan mengembalikannya. Atau besarnya beban pada anggaran negara.

Dilihat dari posisi utang Malaysia saat ini: gak usah Mahathir; saya pun akan membatalkannya.

Apalagi dalam kondisi seperti ini. Para ekonom Amerika pun sudah mengingatkan. Kondisi saat ini sangat mengkhawatirkan. Khususnya bagi negara-negara seperti Indonesia, Malaysia, India, dan Thailand. Yang beban utangnya sangat besar.

Kekhawatiran itu menjadi wat-menggawat karena tidak ada yang bisa menyetop penguatan dolar. Saat ini. Dan masih akan terus begitu.

Ekonom belum sepakat mengapa ekonomi Amerika begitu menguat. Presiden Trump menepuk dada: hasil kinerjanya. Terutama berkat pemotongan pajaknya. Yang drastis itu. Dari 31 persen ke 21 persen. Juga, berkat kebijakan imigrasinya. Yang sangat ketat. Pengangguran menjadi turun drastis. Tinggal 4 persen. Terendah sepanjang sejarah Amerika.

Yang anti-Trump bilang: tidak mungkin. Trump belum lama jadi presiden. Ekonomi itu tidak bisa dibuat baik mendadak. Tidak seperti bikin burrito. Makan waktu. Kondisi baik ini, kata mereka, hasil konsolidasi yang dilakukan Obama.

Biarlah para ahli yang membahasnya. Yang jelas dampaknya pada ekonomi negara berkembang sangat mengkhawatirkan: bisa membuat krisis lagi.

Bagi Malaysia, pembatalan proyek besar itu sangat rasional. Dalam kondisi seperti ini langkah penyelamatan yang diutamakan. Ibarat lagi kehilangan angin, layang-layangnya harus ditarik dulu. Bukan malah benangnya terus ditambah.

Utang Malaysia mencapai 1 triliun ringgit. Kalau dirupiahkan sekitar 3.200 triliun. Itu mencapai 65 persen GDP. Hanya sedikit di bawah utang Indonesia yang hampir 4.000 triliun (30 persen dari GDP).

Singapura tentu marah. Bisa-bisa mengenakan denda 500 juta dolar. Seperti tertulis dalam kontrak. Tapi putusan Mahathir sudah final. Proyek 350 km ini memakan biaya 110 miliar ringgit.

Tiongkok, sebagai yang punya proyek, tentu juga marah. Tapi Mahathir punya penasihat hebat: Robert Kuok. Raja gula dunia. Pemilik hotel-hotel Shangrila. Yang sangat dekat dengan Beijing. Umurnya tidak jauh dari Mahathir.

Singapura harusnya paham. Beban Malaysia terlalu berat. Ibarat harus main sepak bola, kakinya dibebani besi.

Singapura tidak punya beban itu. Ekonominya juga lagi baik. Tiongkok juga tidak punya beban. Saya yakin, Singapura akan mengerti. Tiongkok akan mengerti.

Tentu Singapura tidak akan berpikir bahwa ini balas dendam. Akibat kejengkelan Mahathir masa lalu. Yang punya keinginan membangun jembatan antar dua negara. Sebagai pengganti coastway bey yang harus dibongkar. Yang ditolak Singapura.

Negara seperti Turki pun saat ini lagi pusing. Mata uangnya, lira, merosot 20 persen. Setahun terakhir. Padahal bulan depan pemilu.

Malaysia sudah membuktikan pernah menjadi negara yang lolos krisis. Pada masa jatuhnya Pak Harto. Kini Malaysia lagi menarik benang untuk menghadapi angin yang kian hilang.

Bagi Malaysia sebenarnya masih punya beberapa kelebihan. Dibanding tetangganya: negerinya Via Vallen. Produksi minyaknya hampir sama dengan Indonesia. Di sekitar 700 ribu barel per hari. Itu cukup untuk pengadaan BBM dalam negerinya. Yang jumlah mobilnya hanya 18 juta.

Sedang di negerinya Via Vallen jumlah mobilnya 70 juta. Berarti perlu menambah terus impor BBM.

Di saat harga minyak mentah yang sudah mencapai 80 dolar/barel impor BBM itu akan menyiksa.

Mumpung bulan puasa, mari kita tambahkan doa. Agar pikiran sehat juga dipakai bersama-sama. (dis/dwi/k8)

loading...

BACA JUGA

Kamis, 16 Agustus 2018 08:56

Tit-for-Tat setelah Telat 30 Menit

OLEH: DAHLAN ISKAN HANYA karena telat 30 menit. Harus bayar Rp 100 miliar. Betapa mahal perang…

Rabu, 15 Agustus 2018 08:52

Ujian Lira untuk Menantu-Mertua

  Oleh: Dahlan Iskan MASIH belum ada langkah nyata di Turki. Baru sebatas tekad: akan mengatasinya.…

Selasa, 14 Agustus 2018 09:14

Sabun Batu untuk Segala Tipe

OLEH: DAHLAN ISKAN WAKTU mandi saya kini lebih lama. Sedikit. Terutama setelah baca buku ini: Real World…

Senin, 13 Agustus 2018 11:32

Tidak Ada Tit for Tat di Lira

OLEH: DAHLAN ISKAN SAYA waswas. Seminggu ke depan ini. Penuh tanda tanya: apakah Turki kuat. Atau kian…

Minggu, 12 Agustus 2018 08:02

Angkatan Darat-Laut-Udara Pun Tidak Cukup

OLEH: DAHLAN ISKAN KOK seperti tidak aman lagi. Kok seperti tidak tenang lagi. Kok seperti tidak damai…

Sabtu, 11 Agustus 2018 02:03

Tafsir Wapres untuk Nasib Sendiri

MULTITAFSIR. Mengapa Joko Widodo (Jokowi) pilih Ma’ruf Amin. Dan mengapa Prabowo Subianto pilih…

Jumat, 10 Agustus 2018 09:01

Ciputra di Tengah Siapa Pun Cawapresnya

OLEH: DAHLAN ISKAN SIAPA pun calon wakil presiden (cawapresnya) saya pilih Ciputra. Ketulusan Ciputra…

Kamis, 09 Agustus 2018 09:04

Perang Dagang Sampai ke Caviar

Oleh: Dahlan Iskan MAKANLAH caviar. Sesekali. Atau sekali seumur hidup. Sekadar untuk tahu mengapa Amerika…

Rabu, 08 Agustus 2018 08:59

Imperialis Macan dan Jebakan Naga

OLEH: DAHLAN ISKAN IA tidak mau tinggal di rumah dinas perdana menteri. Ia tidak mau pengawalan yang…

Selasa, 07 Agustus 2018 08:16

UUD Baru yang Sangat Yahudi

OLEH: DAHLAN ISKAN ISRAEL punya undang-undang dasar (UUD) baru. Sejak 19 Juli lalu. Intinya: Israel…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .