MANAGED BY:
SENIN
21 JANUARI
UTAMA | BALIKPAPAN | SAMARINDA | PRO BISNIS | KALTIM | OLAHRAGA | HIBURAN | CELOTEH | MASKULIN

UTAMA

Senin, 21 Mei 2018 08:49
Irianto: Listrik Adalah Kebutuhan Dasar

Temui Moeldoko, Gubernur Minta Dukungan Percepatan Infrastruktur Kelistrikan di Kaltara

UPAYA PENUH: Gubernur Kaltara Irianto Lambrie bertemu Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko untuk membahas sejumlah rencana pembangunan, terutama listrik. (HUMAS KALTARA)

PROKAL.CO, Gubernur Kalimantan Utara (Kaltara) Irianto Lambrie terus melakukan berbagai upaya untuk percepatan pembangunan. Bidang kelistrikan menjadi salah satu yang menjadi perhatian serius.

SELAIN percepatan pembangunan pembangkit listrik tenaga air (PLTA), Gubernur berupaya mencari dukungan untuk mempercepat pengembangan energi listrik yang sementara ini telah berjalan.

Seperti yang dilakukan Jumat (18/5) sore lalu. Didampingi direksi Pertamina dan jajaran manajemen PLN, Gubernur menemui Kepala Staf Kepresidenan Jenderal Purnawirawan Moeldoko di kompleks Istana Negara.

“Banyak hal yang kami diskusikan dalam pertemuan itu. Utamanya, harapan kita, untuk didukung dalam percepatan pembangunan infrastruktur di Kaltara,” kata Irianto.

Dalam pertemuan itu, Gubernur didampingi direktur eksplorasi PT Pertamina Hulu Energi dan staf. Kemudian ada Ronald Darmawan dari PT Medco, Rully, perwakilan dari PT PLN (Persero). Begitu pun Moeldoko yang juga didampingi beberapa stafnya.

Irianto mengungkapkan, satu hal penting yang dipaparkan dalam kesempatan itu adalah progres pengembangan kelistrikan di Kaltara. Gubernur meminta dukungan dan koordinasi dengan KSP untuk percepatan realisasi jaringan transmisi listrik PT PLN dari Tanjung Redeb (Berau) ke Tanjung Selor hingga ke Malinau, KTT, Nunukan, dan juga ke Tarakan.

“Termasuk saya sampaikan juga permohonan dukungan untuk pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Gas (PLTG). Yang merupakan kerja sama PT Pertamina dan PT PLN di mulut sumur gas blok Simanggaris, Nunukan. Mudah-mudahan, bisa secepatnya terealisasi,” ungkapnya.

Program tersebut, kata Gubernur, dilakukan sebagai upaya meningkatkan ketersediaan listrik di Kaltara. Yaitu, untuk memenuhi 100 persen kebutuhan masyarakat hingga 2027. Ini sesuai Rencana Usaha Penyediaan Tenaga Listrik (RUPTL) PT PLN 2018–2027.

Dibeberkan Irianto, PLN telah mulai membangun jaringan interkoneksi untuk menyuplai listrik dari Kaltim ke Kaltara, atau sebaliknya. Interkoneksi ini penting. Apalagi jika daya listrik yang tersedia di Kaltara terbilang surplus.

Gubernur mengatakan, peluang dua daerah surplus listrik sangat terbuka, mengingat banyaknya rencana pembangunan pembangkit masing-masing daerah. Di Kaltara, PLTA Kayan Tahap I di Peso, Bulungan, direncanakan mulai dibangun tahun ini, dan bisa menghasilkan daya 900 megawatt (MW).

Belum termasuk pembangkit lain yang dibangun PT PLN (Persero), baik pembangkit listrik tenaga uap (PLTU), pembangkit listrik tenaga mikro hidro (PLTMH), maupun pembangkit listrik tenaga mesin gas (PLTMG).

"Banyak orang berpikiran sempit, untuk apa bangun listrik banyak-banyak? Listrik adalah kebutuhan yang mendasar. Tidak hanya untuk kebutuhan masyarakat, tapi industri dan dunia usaha lain membutuhkan listrik yang besar. Di Kaltara misalnya, kita bangun PLTA dengan kapasitas besar karena ada rencana pendirian industri smelter yang membutuhkan listrik sangat besar. Makanya kita harus berpikiran luas, berpikiran positif. Tak hanya untuk di dalam daerah, dengan teknologi yang ada listrik bisa disuplai ke luar daerah, bahkan ke negara tetangga sekalipun,” beber Irianto dalam beberapa kesempatan.

Kembali soal rencana pembangunan jaringan interkoneksi, berupa saluran udara tegangan tinggi (SUTT), PT PLN Persero sedang menggarap pendirian jaringan transmisi SUTT 150 kilovolt (kV) mulai Tanjung Redeb (Berau) ke Tanjung Selor (Bulungan), berlanjut ke Tideng Pale (Tana Tidung), Malinau, dan Tarakan.

Di Bulungan, akan berdiri 100 tower SUTT. Dari 100 titik tower yang direncanakan, 60 persennya sudah siap konstruksi karena lahannya sudah tersedia. Menyisakan 40 titik yang belum klir, diharapkan tuntas tahun ini penyelesaian lahannya.

Sementara gardu induk SUTT sedang dikonstruksikan di tiga daerah; Tanjung Selor, Tideng Pale, dan Malinau. Pendirian SUTT ditargetkan PT PLN Persero tuntas akhir 2019.

“Lewat pertemuan ini, kita mengharapkan dukungan dari KSP untuk percepatan pembangunan infrastruktur kelistrikan di Kaltara. Alhamdulillah, respons beliau sangat positif. Tadi disampaikan akan segera dikoordinasikan dan komunikasikan dengan kementerian dan lembaga terkaitnya,” imbuh Irianto.

Hal lainnya, info dari KSP, Moeldoko secepatnya membentuk tim kecil untuk mem-follow-up usulan dan permohonan dari Gubernur Kaltara. (humas/adv/dwi/k11)

loading...

BACA JUGA

Senin, 21 Januari 2019 11:40

Menanti Dampak Perda Tata Niaga Sawit

TANA PASER – Kelapa sawit merupakan komoditas unggulan di Kabupaten…

Senin, 21 Januari 2019 10:55

Pansel KPU Buka Lagi Pendaftaran

SAMARINDA–Kerja Panitia Seleksi (Pansel) Komisioner KPU Kaltim 2018–2023 sempat terhenti.…

Minggu, 20 Januari 2019 11:00

MUDAHAN LEBIH HOT..!! Tanpa Kisi-Kisi di Debat Kedua

JAKARTA – Debat capres-cawapres edisi kedua masih sebulan lagi. Namun,…

Sabtu, 19 Januari 2019 07:09

Biaya Tol Teluk Kian Membengkak

BALIKPAPAN  –   Semakin lama tertunda, anggaran pembangunan Jembatan Tol…

Sabtu, 19 Januari 2019 07:07

Abu Bakar Ba’asyir Bebas Tanpa Syarat

JAKARTA  -  Terpidana kasus terorisme Abu Bakar Ba’asyir bisa mengakhiri…

Sabtu, 19 Januari 2019 07:04

Polres Belum Terima Komplain Konsumen

BALIKPAPAN –  Kasus obat kosmetik ilegal diungkap jajaran Polres Balikpapan,…

Jumat, 18 Januari 2019 09:40

SERASA ANAK TIRI..!! Bandara APT Pranoto “Dicueki” Pusat

SAMARINDA–Moda transportasi udara jadi idola untuk memangkas waktu perjalanan. Sayangnya,…

Jumat, 18 Januari 2019 08:11

Kosmetik Ilegal Dijual Mahal

BALIKPAPAN – Nurliah (26) hanya bisa menunduk. Perempuan berkulit putih…

Jumat, 18 Januari 2019 08:01

Mengubur Kebencian

OLEH: BAMBANG ISWANTO (Dosen Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Samarinda)…

Jumat, 18 Januari 2019 07:57

Koran Adalah Alat Perjuangan, Bertahan dengan Kualitas Sajian

Media daring menjamur. Tapi tak akan membunuh koran. Tak membuatnya…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .
*