MANAGED BY:
MINGGU
20 MEI
UTAMA | BALIKPAPAN | SAMARINDA | PRO BISNIS | KALTIM | OLAHRAGA | HIBURAN | CELOTEH | MASKULIN
Rabu, 16 Mei 2018 12:38
Dita Diduga Sudah Lama Berhubungan dengan Abu Bakar

PROKAL.CO, JAKARTA- Densus 88 Antiteror Polri bersama Polda Jatim memburu Abu Bakar, guru tiga keluarga jaringan Jamaah Ansharut Daulah (JAD) Surabaya yang terlibat aksi bom bunuh diri. Abu Bakar disebut sebagai sosok penting di balik doktrin radikal terhadap keluarga Dita Oepriarto, Tri Murtiono, dan Anton Febrianto. . Dita adalah kepala keluarga yang melakukan penyerangan ke tiga gereja Minggu lalu.

Anton tewas karena bom yang disimpan di rumahnya meledak sendiri pada Minggu malam. Adapun Tri adalah kepala keluarga pengebom Mapolrestabes Surabaya. Kapolda Jawa Timur Irjen Pol Machfud Arifin mengatakan, ada dua orang yang masih diburu polisi."Satu di antaranya adalah Abu Bakar. Dia ini gurunya Dita Oeprianto, otak bom bunuh diri di tiga gereja di Surabaya pada hari Minggu (13/5)," ujar Machfud saat memimpin konferensi pers di Mapolda Jatim, Selasa (15/5).

Mantan Kadiv TI Mabes Polri itu menjelaskan, melalui Abu Bakar tersebut, Dita pria yang tinggal di Jalan Wonorejo Asri XI, mendapatkan ajaran radikal. Lalu hal itu ditularkan Dita kepada keluarga dan rekannya sesama jaringan di Surabaya dan Sidoarjo.

“Sekarang terus diburu. Mudah-mudahan, segera tertangkap. Teman-teman di lapangan bekerja terus,” ucap jenderal kelahiran Surabaya itu. Orang nomor satu di Polda Jatim tersebut, menerangkan, hubungan antara Abu Bakar dan Dita diduga sudah berlangsung sejak lama. Sebab, sejak usia Sekolah Menengah Atas (SMA) Dita sudah terkomintasi ajaran aliran radikal.

 “Sejak SMA Dita sudah dapat doktrin itu. Bahkan dia sudah mulai cari-cari sendiri tentang ajaran itu melalui internet dan lain sebagainya,” jelasnya. Disinggung keterkaitan antara Dita dan pelaku bom di Sidoarjo, Machfud menuturkan masih ada keterkaitan dan masuk dalam satu lingkaran. Sebab, antara Dita dan pelaku di Sidoarjo kerap bertemu di Rungkut.

Sementara itu Kapolri Jenderal Polisi Tito Karnavian sehari sebelumnya mengatakan, ada keterkaitan antara jaringan teror di Suriah dengan keluarga yang melakukan bom bunuh diri di tiga gereja Surabaya Minggu (13/5) lalu.

Keterkaitan itu, kata Tito, terletak pada hubungan antara keluarga pelaku bom bunuh diri di tiga gereja Surabaya dengan keluarga yang pernah dideportasi oleh pemerintah Turki beberapa waktu lalu. "Satu keluarga ini adalah salah satu ideologinya kelompok ini, itu yang baru pulang satu keluarganya, ditangkap oleh Turki dan dideportasi ke Indonesia. Nah, pimpinan dari keluarga ini, yang ditangkap Turki ini karena mau ke Suriah itulah yang menjadi ideolog utama kelompok ini," jelas Tito. (rus/rud/jpg)

 


BACA JUGA

Sabtu, 19 Mei 2018 13:34

Tuntutan Mati Aman Abdurrachman Dipastikan Tidak Pengaruhi Pergerakan Teror

JAKARTA -Mabes Polri memastikan tuntutan mati terhadap terdakwa otak pengeboman MH Thamrin, Aman Abdurrachman,…

Sabtu, 19 Mei 2018 12:53

Bos JAD Aman Abdurrachman, Dituntut Hukuman Mati, Ini Alasan Kejagung

JAKARTA -Kejaksaan Agung mengungkapkan alasan tim jaksa penuntut umum (JPU) menuntut hukuman mati terhadap…

Sabtu, 19 Mei 2018 11:54

Mantap..!! Presiden Dewan ICAO Anugerahkan Indonesia Council President Certificate

MONTREAL- Indonesia mendapatkan penghargaan dari International Civil Aviation Organization (ICAO). Penghargaan…

Rabu, 16 Mei 2018 21:32

GILAA..!! Hanya karena Dipaksa Sarapan Pagi, Suami Gorok Leher Istrinya

Seorang suami bernama Ahmad Pahmi, 36, di Ogan Komering Ulu (OKU) Timur, Sumsel, tega menghabisi nyawa…

Rabu, 16 Mei 2018 21:10

Demokrat dan Gerindra Makin Akrab, Tanda-Tanda Berkoalisi?

JAKARTA- Konstelasi pemilihan presiden bergerak semakin dinamis seiring makin dekatnya pendaftaran capres…

Rabu, 16 Mei 2018 21:08

Teroris Jaringan JAD di Tangerang Nyamar Jadi Tukang Vermak Jeans

Tiga terduga teroris yang diringkus Densus 88 Antiteror dipastikan berasil dari jaringan Jemaah…

Rabu, 16 Mei 2018 21:03

BLUNDER..!! Gara-Gara Ini, Admin Akun Presiden Jokowi Dipecat

Sekretariat Presiden telah mencopot salah satu admin pemegang akun @jokowi di Twitter. Penyebabnya adalah…

Selasa, 15 Mei 2018 13:20

Survei LSI Denny JA : Elektabilitas Jokowi 46 Persen, tapi Makin Goyah

JAKARTA - Lingkaran Survei Indonesia (LSI) Denny JA merilis temuan survei bertajuk 'Jokowi Kuat Tapi…

Selasa, 15 Mei 2018 13:15

Lihatlah, Aksi Heroik AKBP Roni Faisal Selamatkan Aisyah Putri, DRAMATIS..!!

AKBP Roni Faisal Saiful Faton bergerak cepat, menantang maut untuk menyelamatkan Aisyah Putri, 7, anak…

Selasa, 15 Mei 2018 13:07

Kritik Penyelenggara Pemilu, Mana Antisipasi Politik Uang?

JAKARTA- Mantan Ketua Pansus RUU Pemilu Lukman Edy khawatir dengan rendahnya sosialisasi anti-politik…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .