MANAGED BY:
RABU
24 OKTOBER
UTAMA | BALIKPAPAN | SAMARINDA | PRO BISNIS | KALTIM | OLAHRAGA | HIBURAN | CELOTEH | MASKULIN

UTAMA

Senin, 14 Mei 2018 10:35
Kesiangan, Mahasiswa Samarinda Tak ke GKI Diponegoro
TERDUGA PELAKU: Dita Oepiarto (kedua kanan) dan Puji Kuswati (kanan) bersama empat anak mereka.

PROKAL.CO, AXEL Othniel mungkin saja menjadi salah satu korban bom. Mahasiswa asal Kaltim yang tengah mengenyam pendidikan di Kota Pahlawan itu selama ini sering beribadah di GKI Diponegoro, salah satu lokasi teror pengeboman. Tiga lokasi ledakan bom kemarin adalah di depan Gereja Santa Maria Tak Bercela (SMTB), Jalan Ngagel Madya; GKI Diponegoro, Jalan Raya Diponegoro; dan Gereja Pantekosta di Jalan Arjuno.

"Saya (kemarin) sudah merencanakan bangun pagi untuk beribadah. Tapi kesiangan karena semalam tidur terlalu larut. Tak lama saya malah mendapat kabar peristiwa ini," ucapnya kepada Kaltim Post melalui aplikasi WhatsApp kemarin sore. Dia mengatakan, kabar teror tersebut langsung membuat keluarga dan kerabat di Samarinda khawatir. Ponsel pintarnya tak henti berbunyi. Axel pun memberikan penjelasan satu demi satu.

Mahasiswa jurusan arsitektur di Universitas Kristen Petra itu mengatakan dirinya bukanlah jemaat tetap di gereja itu. Namun, dia cukup sering beribadah di sana karena merasa nyaman. Axel bercerita, setiap kegiatan di sana selalu dijaga tim keamanan. Ada satpam dan polisi yang stand by saat prosesi ibadah. "Setiap Minggu ada beberapa jadwal ibadah. Pada pagi hari dibagi dalam tiga waktu. pukul 06.00 WIB, 08.00 WIB, dan 10.00 WIB. Sementara ibadah sore dimulai pukul 17.30 WIB," ucapnya. Saat pagi, kata Axel, jemaat memang selalu ramai.

Dia menjelaskan, letak GKI Diponegoro cukup strategis. Berada di pusat kota. Bangunannya cukup dekat dari jalan. Tanpa pagar. Kontras dengan gereja kebanyakan yang memiliki pagar dan jarak bangunan ke badan jalan cukup jauh.

Biasanya, Axel pergi beribadah dengan kawan-kawannya. Namun, setelah kejadian ini, dia sementara memilih untuk tidak ke gereja sampai kondisi aman. "Puji Tuhan, saya dan kawan baik-baik saja. Kami diminta untuk tidak beraktivitas di gereja sementara waktu," kata dia. Mahasiswa semester enam itu kini semakin waspada setelah peristiwa teror itu.

KABAR SIMPANG SIUR

Mahasiswa asal Kaltim lainnya, Eka Herawati, mengatakan, setelah kejadian tersebut kondisi Surabaya sedikit mencekam. Puluhan petugas keamanan hilir-mudik mengamankan lokasi. Mahasiswa Universitas Surabaya itu pun memilih untuk berdiam di indekos. "Banyak keluarga yang khawatir. Tapi saya jelaskan bahwa tidak ada yang perlu dicemaskan. Saya pun memantau kondisi dari sumber tepercaya. Sebab, sejak pagi banyak kabar hoax bertebaran," ucap alumnus SMA 2 Samarinda itu. Dia mengatakan, setelah kejadian tersebut tak ada keramaian lain di Kota Pahlawan. Padahal, kata Eka, kemarin rencananya diadakan Festival Rujak Uleg di pusat kota. Perempuan berjilbab itu menyebut, setiap minggu selama Mei memang banyak dilakukan kegiatan. Hal tersebut dilakukan untuk memperingati HUT Surabaya.  

Mahasiswa asal Benua Etam lainnya, Vera Chandra Terrakota, yang berkuliah di Universitas Surabaya, menuturkan situasi di Kota Pahlawan masih dalam penjagaan ketat aparat gabungan. Penjagaan ketat itu terkonsentrasi di area tempat terjadinya ledakan bom, yakni di Jalan Diponegoro, Jalan Arjuno, dan kawasan Manyar. “Situasi saat ini (kemarin) di Surabaya memang masih tegang dan mencekam. Apalagi banyak informasi simpang siur tentang adanya bom susulan di beberapa titik keramaian,” katanya.

Vera mengatakan tidak mendengar suara ledakan bom saat kejadian karena tinggal jauh dari lokasi teror. Namun, dia memastikan bom tidak berada dekat dengan fasilitas milik Pemprov Kaltim atau pemkot/pemkab Kaltim di Surabaya. Hanya asrama Himpunan Mahasiswa Bontang (HMB) di daerah Manyar. Itu pun masih jauh dari lokasi bom. Sekitar 1,8 kilometer.  (roe/*/him/far/k8)

loading...

BACA JUGA

Selasa, 23 Oktober 2018 08:35

TOP DAH..!! Isran-Hadi Siap Atasi Banjir di Tiga Kota

SAMARINDA – Sudah 23 hari, Isran Noor dan Hadi Mulyadi resmi menjadi gubernur dan wakil gubernur…

Selasa, 23 Oktober 2018 07:51

MENGEJUTKAN..!! Ternyata Kabupaten Ini Potensi Teknologi Nuklir

UJOH BILANG - Bupati Mahakam Ulu (Mahulu) Bonifasius Belawan Geh, Kamis (18/10) menghadiri rapat presentasi…

Selasa, 23 Oktober 2018 06:51

Waspadai Pergerakan Bahan Pokok

BALIKPAPAN - Pemerintah kota maupun Provinsi Kaltim tampaknya harus mewaspadai risiko tingginya inflasi…

Selasa, 23 Oktober 2018 06:49

UMP Harus Punya Klasifikasi

SAMARINDA - Seperti tahun-tahun sebelumnya, upah minimum provinsi (UMP) Kaltim tahun ini bakal mengalami…

Senin, 22 Oktober 2018 06:47

Ribuan Anak Putus Sekolah, Pendidikan Kaltim Jadi Atensi

SAMARINDA – Pemprov Kaltim tampaknya harus bekerja keras dalam meningkatkan kualitas sumber daya…

Minggu, 21 Oktober 2018 11:19

Penyelundupan Narkotika Didominasi Melalui Malaysia

JAKARTA— Kasus narkotika seakan tiada hentinya. Dari awal Oktober hingga pertengahan Oktober kasus…

Minggu, 21 Oktober 2018 07:16

Garansi Polder Tak Ada Buaya

SANGATTA – Kian dekat dengan pelaksanaan Pekan Olahraga Provinsi (Porprov) VI Kaltim 2018 di Kutai…

Sabtu, 20 Oktober 2018 00:05

Ekspor CPO Bantu Selamatkan Rupiah

SAMARINDA  -   Kinerja ekspor Kaltim pada Agustus mengalami penurunan 14,03 persen dibandingkan…

Jumat, 19 Oktober 2018 11:00

Dorong Pendapatan Petani, Gubernur Mau Petani Jual Karet Langsung ke Perusahaan

SAMARINDA - Petani karet diimbau tidak menjual hasil perkebunannya kepada tengkulak alias langsung ke…

Jumat, 19 Oktober 2018 10:51

Minta Perda Baca Tulis Alquran Disahkan

TANA PASER – Sebanyak 768 santri Taman Pendidikan Alquran (TPA) dan Lembaga Pembinaan dan Pengembangan…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .