MANAGED BY:
MINGGU
20 MEI
UTAMA | BALIKPAPAN | SAMARINDA | PRO BISNIS | KALTIM | OLAHRAGA | HIBURAN | CELOTEH | MASKULIN

PRO BISNIS

Sabtu, 21 April 2018 06:17
Pajak Rp 230 Miliar Berpotensi Menguap

Industri Mamin Hadapi Tantangan Ganda

SULIT KOMPETITIF: Sebagian pelaku industri makanan dan minuman masih mengandalkan bahan baku kemasan dari luar negeri.

PROKAL.CO, JAKARTA   -   Hasil risetCenter of Reform on Economics (CORE) menyebutkan, industri makanan dan minuman (mamin) menghadapi dua tantangan berat.Pertama, daya beli masyarakat yang turun, serta tak pastinya bahan baku untuk industri.

Direktur Riset CORE Piter Abdullah menjelaskan, industri mamin bahkan berpotensi mengalami penurunan pajak pertambahan nilai (PPN) hingga Rp 230 miliar. Menurutnya, hal itu akan terjadi jika pemerintah menjalankan usulan Komite Anti Dumping Indonesia (KADI) terkait pengenaan bea masuk anti dumping (BMAD) terhadap impor polyethylene therephalate (PET) atau kemasan plastik.

Piter menjelaskan, ada dua dampak terkait BMAD untuk kemasan plastik. Salah satunya adalah biaya industri mamin meningkat sehingga harga jual naik. Hal itu akan menurunkan permintaan pasar yang berakibat pada turunnya PPN dan pajak penghasilan (PPh).

“Penurunan permintaan akibat pengenaan BMAD sekitar sebesar 11-12 persen dengan penerimaan PPN, berpotensi menurun sekitar Rp 230 miliar,” jelas Piter, Kamis (19/4).

Dia menambahkan, penerapan BMAD menjadikan industri mamin yang mayoritas merupakan perusahaan kecil dan mikro, akan dirugikan dalam hal penurunan permintaan serta penyerapan tenaga kerja. “Penyerapan tenaga kerja merupakan persoalan potensial yang menjadi isu besar di tahun politik,” kata Piter.

Sementara itu, juru bicara Forum Lintas Asosiasi lndustri Makanan dan Minuman (FLAIMM) Rachmat Hidayat mengatakan, saat ini para pelaku industri juga menggunakan PET produksi dalam negeri. Namun, stok dalam negeri tidak mencukupi.

“Kebutuhan PET 200 ribu ton per tahun. Sebanyak 55 hingga 60 persen masih harus diimpor. Harga impor itu ikuti harga dunia kisaran USD 1.600 per ton,” kata Rachmat.

Menurutnya, kebutuhan akan PET harus dipenuhi karena kontribusinya cukup besar untuk industri mamin. “Masalahnya, kami harus menggunakan itu (PET). Enggak ada alternatif lain selain PET,” ujar dia.

Para pelaku industri dalam negeri terpaksa harus melakukan impor. Sebab, PET produksi dalam negeri sebagian besar justru malah diekspor dengan harga jauh lebih murah dengan harga beli PET impor.

“Logikanya, kami tidak akan impor kalau ada di dalam negeri, jika kualitas dan harganya relatif sama. Namun, pertimbangan membeli enggak hanya harga, tetapi juga kualitas lalu juga kepastian keandalan,” kata Rachmat. (jos/jpnn/man/k18)


BACA JUGA

Sabtu, 19 Mei 2018 00:14

Hypermart Mulai Geber Diskon dan Promo

BALIKPAPAN  -  Meski indeks tendensi konsumen (ITK) turun, retailer di Kota Minyak optimistis…

Sabtu, 19 Mei 2018 00:13

Waspada Bibit Kelapa Sawit Ilegal

SAMARINDA  -  Para petani kembali diminta mewaspadai peredaran benih kelapa sawit ilegal.…

Sabtu, 19 Mei 2018 00:11

Sering Terbentur Aturan

BALIKPAPAN  - Perusahaan di Kaltim belum maksimal dalam memanfaatkan keuntungan melantai di Bursa…

Jumat, 18 Mei 2018 06:37

Perusahaan Lokal Masih Enggan Go Public

BALIKPAPAN - Minat perusahaan lokal untuk melakukan penawaran umum perdana saham atau initial public…

Jumat, 18 Mei 2018 06:34

RDMP Berjalan, Gubernur Prioritaskan Naker Lokal

SAMARINDA - Gubernur Kaltim Awang Faroek Ishak meminta pembangunan kilang minyak baru milik PT Pertamina…

Jumat, 18 Mei 2018 06:32

Lampaui Target Konsumsi Nasional

TANA PASER  –  Meski terjadi kenaikan harga, masyarakat Paser tidak perlu bingung mencari…

Jumat, 18 Mei 2018 06:30

Penguatan Dolar Bisa Katrol Harga Otomotif

BALIKPAPAN - Harga jual otomotif di Kaltim diprediksi bakal terpengaruh penguatan dolar Amerika Serikat…

Jumat, 18 Mei 2018 06:26

Tren Positif Batu Bara Belum Merata

BALIKPAPAN - Meski harga batu bara menguat dan ekspor meningkat, kondisi ini tak serta-merta membuat…

Kamis, 17 Mei 2018 06:59

Indikasi Ekonomi Kaltim Terus Tumbuh

BALIKPAPAN - Kantor Wilayah (Kanwil) Bea dan Cukai Kalimantan Bagian Timur (Kalbagtim) kian optimistis…

Kamis, 17 Mei 2018 06:59

Pangkas Rantai Tata Niaga, Hindari Lonjakan Harga

SAMARINDA – Panjangnya rantai perdagangan di Kaltim serta kendala dalam proses distribusi diklaim…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .