MANAGED BY:
MINGGU
22 JULI
UTAMA | BALIKPAPAN | SAMARINDA | PRO BISNIS | KALTIM | OLAHRAGA | HIBURAN | CELOTEH | MASKULIN

UTAMA

Selasa, 17 April 2018 08:38
Meski Laut Tercemar, Ikan Aman Dikonsumsi, BENERAN NIH..??
-

PROKAL.CO, SETELAH tragedi kebocoran minyak di Teluk Balikpapan, warga sempat ragu mengonsumsi ikan laut. Gencarnya informasi, khususnya bahaya paparan minyak terhadap biota laut jadi alasan. Sebagian warga enggan mengonsumsi ikan laut karena takut tercemar tumpahan minyak. Walhasil, harga ikan sempat turun.

Namun, berdasarkan pantauan di Pasar Sepinggan Balikpapan Selatan kemarin (16/4), harga ikan dan hasil laut lain mulai normal. Contohnya, ikan tongkol masih dibanderol seharga Rp 30 ribu per kilogram, ikan layang Rp 35 ribu per kilogram, ikan gembong Rp 40 ribu per kilogram, dan cumi-cumi Rp 40 ribu per kilogram.

Sebelumnya, pekan lalu, harga ikan tongkol menyentuh Rp 20 ribu per kilogram, ikan layang Rp 25 ribu per kilogram, dan cumi-cumi Rp 30 ribu per kilogram. Anto, pedagang di Pasar Sepinggan menyebut, peristiwa di perairan Teluk Balikpapan itu sesungguhnya tidak memberikan pengaruh dengan hasil tangkapan laut.

Dia berharap, masyarakat Kota Minyak tak perlu takut hingga mengurangi konsumsi ikan laut. “Kalau ada yang bilang jangan makan ikan laut dulu, itu cuma isu saja. Tidak ada pengaruhnya dengan kejadian itu,” yakinnya.

Sementara itu, berdasarkan data Dinas Pangan, Pertanian, Perikanan (DPPP) Balikpapan, hasil tangkapan laut justru terus meningkat. Selama tiga bulan terakhir saja, kenaikan jumlah tangkapan cukup signifikan. Mulai Januari sebesar 175 ton, Februari 184 ton, dan Maret 326 ton.

“Saya tidak bisa ukur sekarang bagaimana efek hasil tangkapan laut dari peristiwa itu. Karena data kami bulanan, mungkin nanti bisa dicek akhir bulan ini,” kata Kepala DPPP Balikpapan Yosmianto.

Data tersebut merupakan jumlah hasil tangkapan laut dari berbagai Pangkalan Pendaratan Ikan (PPI) di Balikpapan. Ada sembilan jenis ikan yang terdata dengan komoditas paling besar, yakni tongkol, layang, trakulu, dan gembung. Dia berharap, jumlah tangkapan laut akan terus meningkat pada bulan selanjutnya.

Pria yang akrab disapa Yos itu meyakini, efek tumpahan minyak terhadap jumlah hasil tangkapan laut sangat kecil. Alasannya tetap sama, nelayan yang terdampak merupakan nelayan pesisir Teluk Balikpapan, yang sebagian besar tangkapan untuk konsumsi pribadi.

Sisanya, nelayan di sana adalah nelayan kepiting, cacing, dan biota laut lain yang hidup di hutan mangrove. “Kalau hasil tangkapan laut yang beredar di pasar tidak begitu terpengaruh. Kami monitor harga tongkol tetap sekitar Rp 30 ribu per kilogram, itu harga normal dari Februari lalu,” ucapnya.

Dia mengaku jika beberapa waktu lalu harga ikan tawar sempat melambung. Namun, itu bukan karena pengaruh orang yang beralih dari konsumsi ikan laut menjadi ikan tawar. Menurutnya, baik ikan laut maupun ikan tawar memiliki pangsa pasar masing-masing. “Harga ikan tawar naik karena jumlah permintaannya tinggi, sedangkan suplainya kurang,” sebutnya.

Sejauh ini, pihaknya terus menggencarkan informasi kepada warga agar tak perlu takut konsumsi ikan laut. Dia mengatakan pernyataan tersebut juga sudah ditegaskan oleh Plt Wali Kota Balikpapan Rahmad Mas’ud: hasil tangkapan laut aman dan warga tidak perlu khawatir.

“Pedagang juga tidak mungkin berani jual hasil laut yang jelek. Apalagi masyarakat sudah pintar mengenali mana ikan yang baik dan buruk,” imbuhnya. Dia menyarankan, konsumen hanya perlu memperhatikan jeli dalam membeli ikan. Terutama melihat tampilan visual dan bau ikan tersebut.

Apabila sudah tercium bau minyak atau ikan memiliki tampilan visual yang tidak segar, konsumen tak perlu membeli. “Selama ini, kami monitoring belum ada pedagang yang jual ikan seperti itu. Pedagang juga mengerti tidak mungkin jual ikan yang tidak layak,” pungkas Rahmad.

Diketahui, setelah kebocoran pipa minyak milik Pertamina yang terjadi pada 31 Maret 2018 lalu, sebaran paparan minyak disebut sempat mencapai 20 ribu hektare. “Berdasar data satelit 5 April 2018, area terdampak pencemaran sudah 20 ribu hektare,” kata Koordinator Balai Pengelolaan Sumber Daya Pesisir dan Laut Pontianak (BPSPL) Wilayah Kerja Balikpapan, Ricky. Paparan minyak tersebut sempat dikhawatirkan membuat ikan di Teluk Balikpapan tak aman dikonsumsi karena tercemar minyak. (gel/rom/k11)


BACA JUGA

Jumat, 20 Juli 2018 09:10

Sehari, Dua Kapal Terbalik

JAKARTA – Laut selatan Jawa sedang bergolak. Dalam sehari, ada dua kapal yang terbalik dihempas…

Jumat, 20 Juli 2018 09:01

Penyakit Orang Pintar

Oleh Bambang Iswanto (*) KALA Rasulullah Muhammad Salallahualaihi wasallam masih hidup. Ada seorang…

Kamis, 19 Juli 2018 08:57

Mantap Tatap Macan Kemayoran

TENGGARONG – Mitra Kukar dikejar deadline. Setelah menang telak 3-0 atas tamunya Sriwijaya FC…

Kamis, 19 Juli 2018 08:54
Utang Proyek MYC Rp 220 Miliar Pasti Dibayar

Mau Selesai Sebelum Masa Jabatan Gubernur Habis, Pemprov Genjot Kontraktor

SAMARINDA – Pemprov Kaltim meyakinkan DPRD Kaltim bahwa proyek multiyears contract (MYC) atau…

Kamis, 19 Juli 2018 08:51

KPU Buka Nama-Nama Caleg ke Publik

JAKARTA – Semua partai politik (parpol) peserta pemilu sudah mendaftarkan bakal calon legislatif…

Kamis, 19 Juli 2018 08:50
Lima Calon Sekprov Ikuti Tes Kompetensi

Klaim Tak Intervensi, Pemprov Wajib Transparan

SAMARINDA – Assessment Test (kompetensi) Jabatan Pimpinan Tinggi (JPT) Pratama Sekretaris Provinsi…

Kamis, 19 Juli 2018 08:47

Perangi Penyelundupan Narkoba, Tambah 12 Pos Perbatasan

Genap berusia 60 tahun, Kodam VI/Mulawarman menjadi bagian dari sejarah Indonesia. Tantangan yang dihadapi…

Rabu, 18 Juli 2018 08:22

Kemenag: ATM Aman kalau Kembalikan Uang

BALIKPAPAN – Kasus antara PT Arafah Tamasya Mulia (ATM) dan ribuan jamaah belum juga ada titik…

Rabu, 18 Juli 2018 08:18

Sudah Sterilisasi SUGBK, Sibuk Jaga Keasaman Air di Palembang

Dari serangkaian persiapan menuju Asian Games, penyelesaian venue menjadi topik utama yang terus diselesaikan…

Selasa, 17 Juli 2018 09:14

Jamaah Terus Dibikin Menggantung

BALIKPAPAN – Ratusan orang berkumpul di Masjid Baitul Aman Mapolres Balikpapan, Senin (16/7).…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .