MANAGED BY:
JUMAT
22 MARET
UTAMA | BALIKPAPAN | SAMARINDA | PRO BISNIS | KALTIM | OLAHRAGA | HIBURAN | CELOTEH | MASKULIN

KOLOM PEMBACA

Senin, 16 April 2018 08:20
Membela Minoritas

PROKAL.CO, OLEH: ARIFUL AMIN

BILA kita mencermati perkembangan sosial masyarakat baik di media sosial maupun di dalam hubungan kemasyarakatan, ada kecenderungan saling membela dalam satu kelompok dengan kelompok yang lain. Ada persepsi yang berkembang kelompok minoritas dan ada kelompok mayoritas. Baik menyangkut golongan maupun agama, kelompok kelompok tersebut saling mempromosikan diri dan disikapi pembulian oleh kelompok yang berseberangan. Ada keterpihakan terhadap kelompok tertentu dan mengambil jarak pada kelompok yang lain.

Apakah minoritas wajib dibela? Tentu kita sepakat minoritas wajib di bela bila pada posisi benar. Sebaliknya mayoritas juga boleh dikecam apabila memang dalam posisi salah. Namun yang berkembang saat ini pembelaan tidak lagi atas suatu nilai kebenaran, akan tetapi lebih pada keterpihakan kelompok. Minoritas walau sebenarnya pada posisi salah bila dalam kelompoknya maka akan dibela mati-matian. Contoh dalam hal ujaran kebencian dan penistaan terhadap agama, seakan-akan mempunyai nilai sendiri untuk membela kelompok yang  melakukan hate speech dan penistaan agama.

Kebencian dan menista adalah sesuatu perilaku yang mempunyai ukuran universal. Saat seseorang membenci sesuatu rasa benci dapat dirasakan pula oleh orang lain walau tidak ada keterkaitan. Sebab rasa benci akan terlihat pada tindak tanduk, perbuatan dan ucapan. Begitu pula menista akan dirasakan oleh orang lain atau kelompok yang dinista dikarenakan menista adalah perilaku dari akumulasi kebencian.

Karena rasa itu bersifat universal maka membela seharusnya mempunyai nilai yang sama.

Membela disebabkan kesamaan kelompok sejatinya mendegradasi diri sendiri. Apalagi yang dibela pada posisi yang salah. Sering kali membela perbuatan salah dikarenakan yang dibela minoritas, mengakibatkan pembelaan yang tidak logis, cenderung membela dengan menyerang lawan secara personal. Ada pula pembelaan disebabkan pada posisi pendukung pemerintahan.

Pemerintah ditempatkan pada posisi yang tidak mungkin salah, walau pemerintah juga diisi oleh manusia yang berarti juga bisa salah dalam membuat keputusan.

Bagaimana agar membela sesuatu dikarenakan nilai kebenaran? Seseorang harus berani melepaskan keterpihakan dan mencari informasi sebanyak mungkin. Keterpihakan akan membuat seseorang cenderung mencari informasi sepihak pada kelompoknya saja. Selain keterpihakan adalah kepentingan yang sama juga menjadikan kebenaran hanya mutlak milik kelompoknya saja. Yang terakhir adalah mencari informasi dari sumbernya ataupun tabayun.

Keterpihakan adalah sesuatu yang sangat penting namun keterpihakan bukan atas dasar minoritas atau mayoritas. Keterpihakan untuk membela benar-benar sebelumnya telah yakin bahwa yang dibela pada posisi benar dan layak untuk dibela. Pembelaan dikarenakan faktor minoritas membuat pihak minoritas tidak menemukan kesadaran bahwa apa yang diperbuat telah menabrak nilai-nilai kebenaran.

Hubungan antara mayoritas dan minoritas akan terjaga apabila sesuatu didudukkan pada porsi yang tepat.

Pembelaan terhadap minoritas pada porsi yang tidak tepat justru menyuburkan bibit-bibit permusuhan yang lebih besar. Ibarat memberi minum air mineral yang berlebih bukan lagi mendinginkan yang minum tapi juga bisa berefek kematian. Pembelaan terhadap minoritas sebagai bentuk perlindungan, namun bila melakukan kesalahan seperti ujaran kebencian dan penistaan agama lain, sepatutnya tidak dibela tapi diserahkan ke pihak penegak hukum.

Penegak hukum juga sepatutnya melakukan sesuai dengan rasa keadilan, selain sebagai efek jera juga untuk menjaga trust. Trust bila tidak jaga akan menimbulkan mencari pelampiasan sendiri dengan melakukan ujaran kebencian sebagai balasan. Semoga semua menyadari kebenaran bukan ditentukan oleh banyak atau sedikitnya kelompok. Bukan disebabkan mayoritas atau minoritas, tapi kebenaran jauh bersemayam di hati nurani dengan kepekaan rasa. (*/one/k18)


BACA JUGA

Jumat, 15 Maret 2019 11:51

Persiapkan Komisioner KPU 2024 – 2029 Sejak Sekarang

Catatan Abd. Kadir Sambolangi: Anggota panitia seleksi (Pansel) calon Komisi…

Rabu, 13 Maret 2019 10:40

Mereka Anggap Monster Itu Bernama Prabowo

Oleh : Hersubeno Arief Mereka ingin memutarbalik arus besar perubahan…

Minggu, 03 Maret 2019 11:34

Keadilan untuk Pak Sopir

Oleh: Bambang Iswanto, Dosen Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Samarinda…

Minggu, 03 Maret 2019 11:21

Memilih (Ke) Pemimpin (An) dengan Iman

Oleh : Dewi Sartika, SE., MM*   Perhelatan akbar sebentar…

Sabtu, 09 Februari 2019 12:49

Moderasi Beragama untuk Kebersamaan Umat

Oleh: Mukhamad Ilyasin (Rektor IAIN Samarinda)  Judul ini diangkat dari…

Sabtu, 09 Februari 2019 10:47

Stanley dan Mogulisme Media yang Anjay Sekali

Oleh: Ramon Damora Wartawan Indonesia KETUA Dewan Pers, Yosep Adi…

Selasa, 05 Februari 2019 10:18

Posisi Ketua Adat dalam Acara Pemerintah

PERINGATAN ulang tahun ke-59 Kabupaten Paser berjalan dengan sukses, meski…

Rabu, 30 Januari 2019 07:24

Guru Ideal dan Revolusioner

Oleh: Heni Susilowati MPd (Guru SMA 1 Long Kali, Paser)…

Selasa, 29 Januari 2019 07:10

Bandara APT Pranoto: Harapan dan Tantangan Pariwisata Samarinda

OLEH: ADI PURBONDARU (Analis KPw BI Kaltim) SAMARINDA yang memiliki…

Senin, 28 Januari 2019 07:00

Urgensi Elektronifikasi Transaksi Keuangan Pemerintah Daerah

OLEH: CHRISTIAN (Analis Ekonomi KPw-BI Kaltim) BANK Indonesia sebagai otoritas…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .
*