MANAGED BY:
SELASA
24 APRIL
UTAMA | BALIKPAPAN | SAMARINDA | PRO BISNIS | KALTIM | OLAHRAGA | HIBURAN | CELOTEH | MASKULIN

UTAMA

Jumat, 13 April 2018 08:50
Payung Hukum Lemah, Potensi PAD Luput
Resort Ilegal Terancam Disegel
PESONA: Perkembangan industri pariwisata di Maratua beriringan dengan pertumbuhan resort di pulau-pulau terluar kecamatan tersebut. Tampak bungalo di sisi barat Pulau Bakungan Kecil. (BOBBY LOLOWANG/KP)

PROKAL.CO, SOROTAN atas keberadaan resort milik asing di Pulau Maratua, Berau, meruyak ke pelbagai sisi. Dari isu pembelian pulau, hingga hadirnya resort-resort tak berizin alias ilegal. Untuk masalah yang terakhir, bukan isapan jempol belaka.

Pemkab Berau seakan luput mengawasi. Resort-resort itu berdiri tanpa melalui mekanisme perizinan di Bumi Batiwakkal. Padahal, kehadiran fasilitas itu terungkap sekitar tiga tahun silam, beriringan dengan dirujuknya Kepulauan di timur Berau itu sebagai Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) Pariwisata. Tujuh perusahaan sedang berkongsi menjadi satu badan hukum untuk mengelola kawasan itu.

Mappasikra Mappaseleng, kepala Dinas Pariwisata Berau, tak membantah alpanya pemerintah mengantisipasi administrasi perizinan resort di kawasan tersebut. "Kendala jarak, lalu proses sewa yang hanya lewat pemilik lahan," akunya.

Seiras nasi sudah menjadi bubur, pemkab hanya bisa mengawasi yang sudah terbangun serta mengambil kebijakan pemutihan. Ini menjadi pilihan karena Pemkab Berau tak mungkin membongkar resort yang sudah terbangun. Investasi yang telanjur terkucur harus diproses sesuai perizinan dari pemerintah setempat. Tim gabungan pun sempat turun satu per satu menilik beleid apa saja yang belum terpenuhi. Agar ada izin dan hak pemkab dapat diperoleh.

"Tak luput, mereka harus memproses izin di kementerian untuk menangani izin pengelola laut. Karena ada resort yang terbangun menjorok ke laut," ujarnya.

Tim gabungan sudah dibentuk pemda pada Februari lalu. Pemilik resort ditenggat tiga hingga empat bulan untuk merampungkan perizinan. Jika tidak, pemerintah bakal menyegel aktivitas pariwisata di sana.

Semula, aku pria yang karib dipanggil Sikra itu, keberadaan resort tak berizin menjadi temuan tim selepas adanya keluhan warga atas pungutan sebesar Rp 50 ribu bagi masyarakat yang hanya sekadar berkeliling di sana. Setelah dirundung rasa bersalah lantaran luput mengawasi perizinan, pemerintah tak ingin lagi berdiam diri.

Banyak potensi PAD luput, ditambah masih lemahnya payung hukum, pemerintah belum bisa berbuat banyak. Sementara regulasi masih dibahas di legislatif Berau seusai perda di tingkat provinsi dibakukan medio 2017.

Koordinasi Dispar selalu menjadwalkan agenda pemantauan pelayanan yang sudah berjalan. Sembari berkoordinasi untuk proses izinnya. "Karena di awal proses izin Dispar hanya selaku jenang," katanya.

Resort Nabucco di Pulau Pabahanan, Resort Nunukan di Pulau Bakungan Kecil, serta Virgin Cocoa di Pulau Bakungan Besar termasuk sanggraloka yang didapati belum mengantongi izin lengkap. Kepala Dinas Penanaman Modal dan Perizinan Terpadu Satu Pintu (DPMPTSP) Berau Datu Kesuma sempat menepis.

Menurut dia, berdasarkan dokumen DPMPTSP, ketiga resort tersebut sudah mengantongi izin mendirikan bangunan (IMB) yang dikeluarkan pada 2006. Sedangkan untuk analisis mengenai dampak lingkungan (amdal) terbit 2011.

“SITU dikeluarkan tahun 2015, untuk Resort Nabucco dan Resort Nunukan saja. Kalau Virgin Cocoa (Pulau Bakungan Besar) baru diurus,” ujar pria yang baru menduduki DPMPTSP setahun lalu tersebut.

Keterlambatan mengeluarkan SITU disebabkan kelengkapan dokumen amdal yang baru saja diproses.

Nabucco Island Resort beroperasi sekitar 17 tahun. Sedangkan Nunukan Island Resort jelang 10 tahun dan Virgin Cocoa 2,5 tahun. Datu belum mengetahui detail keberadaan tiga sanggraloka tersebut karena alasan dirinya yang baru menjabat.

Di sisi lain, dia berdalih investasi asing tidak ditangani pemerintah daerah. Pengurusan PMA ditangani langsung pada pemerintah pusat. Apabila izin PMA turun, barulah boleh ditindaklanjuti daerah. “Ada rekomendasi dari pusat, sehingga pemda berikan izin. Dan mereka (Nabucco dan Nunukan) sudah memiliki,” tutur dia.

Meski demikian, sempat ada pencabutan pada 2013 lantaran pihak terkait tidak pernah memberikan laporan setelah mengantongi izin. Tetapi tidak terhenti, pihak Nabucco mengurus kembali sampai akhirnya kembali mengantongi izin. “Tapi harus masuk daftar pusat pariwisata (DPP). Waktu itu IMB dikeluarkan Disciptakot (Dinas Cipta Karya dan Tata Kota),” ungkapnya.

Dengan izin tersebut, pihak Nabucco telah mengantongi IMB, amdal, dan akhirnya mendapat SITU pada 2015. SITU wajib diperpanjang setiap dua tahun. “Sekitar dua bulan lalu mereka mengurus kembali. Termasuk perizinan untuk Resort Virgin Cocoa,” terangnya.

Walau begitu, ditegaskan bahwa IMB Virgin Cocoa perlu dibuatkan amdal berbeda. Regulasi tak memperkenankan perusahaan menggunakan amdal dari perizinan usaha sebelumnya. Lagi pula, amdal dari membangun di kawasan perairan harus keluar dari provinsi. “Makanya kami meminta untuk dilengkapi,” imbuhnya.

Banyaknya resort beroperasi tanpa memiliki izin lengkap membuat sisi pengawasan dipertanyakan. Namun, Datu lagi-lagi meminta permakluman karena dirinya yang baru satu tahun menjabat. Meski begitu, ditegaskan perlunya peran bersama organisasi perangkat daerah (OPD) menyikapi hal ini. “Kejadian ini memberikan pelajaran. Pengawasan memang perlu ditingkatkan. Kami segera berkoordinasi,” pungkasnya.

Pendataan Badan Pusat Statistik (BPS) via Berau Dalam Angka 2017, kabupaten tersebut memiliki total 99 hotel/penginapan, 7 resort/cottage, dan 171 homestay. Derawan tercatat sebagai kecamatan dengan unit terbanyak. Meliputi 27 hotel, 2 resort, dan 98 homestay. Sedangkan kecamatan tetangga Maratua memiliki 9 hotel, 5 resort, dan 55 homestay. (tim kp)


BACA JUGA

Senin, 23 April 2018 10:19

Kaltim Tak Khawatir Dosen Asing, INI ALASANNYA....

SAMARINDA – Kebijakan pemerintah pusat membuka keran impor dosen asing memang menuai pro dan kontra.…

Senin, 23 April 2018 10:12
Dua Hari Polisi Olah TKP

Periksa Potongan Pipa Minyak yang Putus di Teluk Balikpapan

BALIKPAPAN – Seluruh potongan pipa minyak milik Pertamina yang menjadi barang bukti akhirnya berhasil…

Senin, 23 April 2018 10:05
Imigran Disarankan Tetap Tinggal di Rudenim

Penolakan Community House Menguat

BALIKPAPAN – Keinginan imigran menjadikan Balikpapan sebagai community house terus mendapat penolakan.…

Senin, 23 April 2018 10:02

Terjadi Gempa Susulan, Warga Waswas

BANJARNEGARA – Gempa-gempa susulan terus mengguncang wilayah Kecamatan Kalibening, Banjarnegara…

Senin, 23 April 2018 10:01
Nabi Tajima, Orang Tertua di Dunia yang Meninggal di Usia 117 Tahun

Diyakini Miliki 160 Keturunan, Cucunya Pun Punya Buyut

Rencana memasukkan Nabi Tajima dalam daftar The Guinness Book of World Records sebagai manusia tertua…

Minggu, 22 April 2018 09:04

Imigran Tuntut Kebebasan

BALIKPAPAN – Aksi pengungsi di Rumah Detensi Imigrasi (Rudenim) Balikpapan berlanjut. Pantauan…

Minggu, 22 April 2018 09:00

Dua Pekan Periksa Pipa Pertamina

BALIKPAPAN - Dominasi arah kebijakan pemerintah pada korporasi badan usaha milik negara (BUMN) semakin…

Minggu, 22 April 2018 08:58

214 Perempuan Menyelam, Kibarkan Bendera

SITUBONDO - Hari Kartini kemarin (21/4) menjadi momen bersejarah bagi Pramuka Saka Bahari Lantamal V.…

Minggu, 22 April 2018 08:54

Nikah Dini, Berpotensi Jomlo Lagi

BALIKPAPAN - Maraknya kasus perkawinan anak di bawah umur membuat pemerintah gelisah. Salah satu opsi…

Minggu, 22 April 2018 08:52

TERUS DISERBU ASING..!! Dosen Asing Digaji Rp 65 Juta

JAKARTA - Kabar impor dosen asing oleh pemerintah semakin heboh. Sebab, ditambah informasi bahwa dosen…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .