MANAGED BY:
SABTU
22 SEPTEMBER
UTAMA | BALIKPAPAN | SAMARINDA | PRO BISNIS | KALTIM | OLAHRAGA | HIBURAN | CELOTEH | MASKULIN

PRO BISNIS

Selasa, 13 Maret 2018 06:59
Laba Bukit Asam Naik 121 Persen
-

PROKAL.CO, KINERJA keuangan PT Bukit Asam Tbk (PTBA) ikut moncer, bersama kenaikan harga batu bara sepanjang tahun lalu. Perusahaan negara itu mencatatkan laba bersih Rp 4,47 triliun.

Capaian itu tumbuh 121 persen dibanding tahun sebelumnya yang hanya Rp 2 triliun. “Pencapaian itu didukung kemampuan manajemen perusahaan dalam merumuskan strategi. Di antaranya dengan peningkatan produksi, optimalisasi harga jual, serta efisiensi biaya,” ujar Direktur Utama PTBA Arviyan Arifin di Jakarta, Senin (12/3) kemarin.

Dia menambahkan, kenaikan laba itu seiring dengan kenaikan pendapatan sebesar 38 persen, menjadi Rp 17,47 triliun pada 2017, dari Rp14,05 triliun pada tahun sebelumnya. Kenaikan itu merupakan hasil upaya perseroan melakukan penetrasi pasar untuk menjual batu bara low to medium calorie, di tengah membaiknya harga emas hitam.

Secara volume, dia menyebut, penjualan batu bara pada tahun lalu mencapai 23,63 juta ton. Angka itu lebih besar 2,87 juta ton atau 14 persen dari tahun sebelumnya.

Untuk pangsa pasar, komposisi penjualan didominasi serapan domestik, dengan porsi 61 persen. Sementara 39 persen sisanya diekspor.

“Penjualan domestik meningkat mencapai sebesar 2,13 juta ton, naik 17 persen dibandingkan tahun sebelumnya. Sementara ekspor meningkat 9 persen,” paparnya.

Arviyan melanjutkan, harga jual rata-rata pada 2017 naik 24 persen. Kenaikan itu seiring penguatan harga batu bara Newcastle, maupun harga batu bara thermal Indonesia yang meningkat masing-masing sebesar 34 persen dan 32 persen dibandingkan harga rata-rata 2016.

Tahun ini, Arviyan Arifin menyebut, perseroan merencanakan produksi batu bara 25,54 juta ton, Naik dari rencana tahun sebelumnya sebesar 21,92 juta ton.

Sementara penjualan ditargetkan mencapai 25,88 juta ton. Komposisinya, sekitar 53 persen atau 13,74 juta ton untuk memenuhi kebutuhan domestik, dan sisanya 12,15 juta ton untuk ekspor.

“Secara total, target penjualan 2018 meningkat 18 persen dibandingkan target 2017 lalu yang sebesar 21,97 juta ton,” kata Arviyan.

Terkait kebijakan pemerintah mengatur harga batu bara untuk kebutuhan dalam negeri (domestic market obligation/DMO), Arviyan menyebut tidak terlalu berpengaruh signifikan bagi kinerja perseroan. “DMO itu 25 persen dari produksi, sementara 75 persen lainnya dijual dengan harga lebih tinggi,” ujar dia.

Apabila harga batu bara saat ini bertahan hingga akhir tahun, menurutnya harga rata-rata penjualan (average selling price/ ASP) perseroan masih akan lebih tinggi dibandingkan tahun lalu. Untuk mengantisipasi pengaturan harga DMO, perseroan juga akan menjual batu bara dengan kalori menengah-tinggi. Pasalnya, harga untuk kategori emas hitam jenis itu lebih tinggi dibandingkan dengan batu bara kalori rendah-menengah. (man2/k8)


BACA JUGA

Sabtu, 22 September 2018 00:08

AH MASAK SIH..?? Pelemahan Rupiah Untungkan Kaltim

SAMARINDA   -  Pelemahan nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat (USD) diklaim menguntungkan…

Jumat, 21 September 2018 07:15

Kredit Macet Kaltim Tertinggi di Kalimantan

SAMARINDA - Masyarakat Kaltim dituntut bijak dalam berutang. Saat ini, Bumi Etam menjadi daerah dengan…

Jumat, 21 September 2018 07:13

Pertamina Butuh Investasi USD 56 M

SAMARINDA – PT Pertamina tampaknya harus bekerja ekstra untuk meningkatkan produksi minyak dan…

Jumat, 21 September 2018 07:10

CGV Balikpapan Hadirkan Studio Velvet

BALIKPAPAN - CGV Cinemas Balikpapan terus berinovasi untuk memenangi persaingan bisnis layar lebar.…

Jumat, 21 September 2018 07:00

Suku Bunga Acuan Bisa Naik Lagi

JAKARTA – Bank Sentral AS (The Fed) bulan ini diyakini kembali menaikkan Fed Funds Rate (FFR).…

Jumat, 21 September 2018 06:53

Perluasan Area Pelabuhan Jalan di Tempat

BALIKPAPAN - Ketidakpastian pembangunan jembatan Penajam Paser Utara-Balikpapan membuat proyek pengembangan…

Jumat, 21 September 2018 06:50

BTN Bidik Pertumbuhan Bisnis 20 Persen

JAKARTA - PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk mencatatkan penyaluran kredit komersial hingga Agustus…

Jumat, 21 September 2018 06:49

Pangsa Pasar Taiwan Kian Menggoda

JAKARTA - Kementerian Perdagangan menyatakan kinerja ekspor non-migas Indonesia ke Taiwan pada semester…

Jumat, 21 September 2018 06:48

Listrik Kejar Kenaikan Konsumsi

JAKARTA – Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) mengejar kenaikan konsumsi listrik…

Jumat, 21 September 2018 06:47

Maksimalkan Pembangunan Infrastruktur

JAKARTA - Pemerintah Indonesia bersama Pemerintah Korea Selatan berkomitmen melanjutkan kerja sama di…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .