MANAGED BY:
RABU
27 MARET
UTAMA | BALIKPAPAN | SAMARINDA | PRO BISNIS | KALTIM | OLAHRAGA | HIBURAN | CELOTEH | MASKULIN

SELISIK/LAPSUS

Senin, 12 Maret 2018 09:00
Baru dan Lama Diperlakukan Sama
Rudiansyah

PROKAL.CO, PEMILIHAN Umum 2019 bakal lebih semarak. Jumlah partai politik bertambah jadi 19, empat di antaranya merupakan partai Aceh. Komisi Pemilihan Umum (KPU) sebagai penyelenggara memastikan partai lama maupun baru diperlakukan sama. Partai baru bakal lebih banyak berkonsultasi karena mengalami beberapa hambatan dan perlu penyesuaian. Semua harus taat dan patuh dengan peraturan.

Berikut petikan wawancara Kaltim Post dengan Komisioner KPU Kaltim Rudiansyah seputar bertambahnya partai politik peserta Pemilu 2019.

Apa dampak kehadiran partai-partai baru di Pemilu 2019?

Sembilan belas partai sudah ditetapkan KPU RI sebagai peserta Pemilu 2019. Empat partai di antaranya partai baru. Empat partai baru itu tidak diperlakukan spesial. Mereka mendapatkan perlakuan yang sama dengan partai lain yang telah melalui verifikasi.

Tentunya sebagai partai baru, ya, kami menyarankan dapat beradaptasi secepatnya. KPU sangat terbuka apabila ada permintaan dari partai yang sifatnya konsultasi. Begitu juga dengan partai lama. Walaupun di sebagian partai baru ini pengurus-pengurusnya adalah politikus kawakan juga. Namun, tidak bisa dimungkiri partai baru ini juga akan mengalami banyak hambatan. Karena ada banyak peraturan baru yang butuh penjelasan dan harus dipahami.

Yang jelas, kami menyarankan kepada seluruh partai politik, khususnya yang baru ini, untuk melaksanakan agenda-agenda politiknya sesuai tahapan dan peraturan. Termasuk soal tahapan kampanye. Sebab, kampanye baru diperbolehkan pada September 2018 untuk agenda Pemilu 2019.

Apakah kehadiran partai-partai baru ini bakal berdampak terhadap pengurangan angka golput?

Bertambahnya jumlah partai pada 2019 tentunya akan membuat alternatif pilihan rakyat semakin banyak. Partai lama akan mempertahankan ide-ide kerja baiknya dan melakukan koreksi atas apa yang bisa mereka jalankan. Sementara itu, partai baru akan melakukan terobosan dalam meraih simpati pemilih untuk menjalankan agenda dan misi partai politiknya.

Menurut saya, kehadiran partai baru memang akan sangat menopang upaya meningkatkan partisipasi masyarakat dalam pemilu. Tetapi tidak serta-merta dengan bertambahnya partai politik itu pasti partisipasi meningkat. Kalau salah satu faktor, memang iya. Justru harus ditekankan adalah kualitas gerakan politik. Partai harus mencerminkan kebutuhan masyarakat dan memperjuangkannya.

Di Pemilu 2019 yang diikuti banyak partai politik, apa tantangan terberat KPU Kaltim? 

Tantangan KPU memang ada. Terutama terkait perubahan regulasi kelembagaan. KPU sebagai penyelenggara beserta jajarannya utamanya untuk tenaga ad hoc yakni PPK itu pada pemilu sebelumnya lima orang. Pada Pemilu 2019, PPK yang akan menjalani tugas-tugas sisa tiga orang. Padahal, beban kerjanya semakin bertambah. Pada Pemilu 2019 itu nanti ada lima dimensi pemilihan. Yakni, pemilihan anggota legislatif tingkat kabupaten/kota, provinsi, dan pusat. Kemudian, DPD RI dan pemilihan presiden.

Tapi bagaimanapun itu harus dihadapi. SDM kurang tidak boleh jadi alasan. Jadi, tantangan manajemen sebaik mungkin dan memastikan tahapan berjalan lancar. Itu salah satunya.

Periodisasi komisioner KPU Kaltim berakhir Februari 2019, apakah mengganggu tahapan?

Kalau terkait masa periodisasi hingga Februari kami tetap memastikan tahapan pemilu entah itu legislatif, pilkada, bahkan pilpres berjalan sebaik mungkin. Karena itu wajib dan utama. Amanah yang sudah kami terima dengan segala konsekuensi yang diatur dalam undang-undang. Saya tetap optimistis tidak ada kendala. Tentu itu juga tidak lepas dari kerja sama dengan komisioner tingkat kabupaten/kota. Tantangan ke depan semakin berat. Kami fokus yang di depan mata (Pilgub Kaltim). (tim kp)


BACA JUGA

Jumat, 08 Maret 2019 09:17

”Sistem Salah Pembagian Bonus”

SUHARDI Hamka, sosok pengusaha Kota Minyak ini memiliki pengalaman yang berhubungan dengan…

Selasa, 05 Maret 2019 12:36

Fesyen Pria Metroseksual, Konsep Urban Etnik Jadi Tren

GAYA fesyen pria metroseksual yang mengusung unsur etnis, peminatnya  semakin…

Senin, 04 Maret 2019 09:48

Pria Tak Lagi Sungkan Perawatan

PRIA urban memiliki gaya hidup yang terbilang serba modern, sosialita…

Minggu, 03 Maret 2019 11:32

Pelaku Depresi karena Ketidakadilan

POLIGAMI tak hanya mendatangkan stres kepada istri dan anak. Pelaku…

Minggu, 03 Maret 2019 11:31
Tak Semua Poligami Indah

Banyak Kasus Poligami Berawal dari Selingkuh

Ada banyak alasan mengapa memilih mendua. Namun kenyataannya, banyak kasus…

Jumat, 01 Maret 2019 08:48

“Jadi Kedok untuk Bersenang-senang”

SESUNGGUHNYA poligami tidak dilarang. Ada dalam aturan secara agama dan…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .
*